Gejala / Tanda | Keracunan alkohol

Gejala / Tanda

Tidak ada definisi yang jelas mengenai nilai per mille yang perlu dipertimbangkan keracunan alkohol. Sebaliknya, seseorang dipandu oleh gejala seperti tidak sedarkan diri atau pernafasan. Pada prinsipnya, seseorang bercakap mengenai keracunan alkohol pada setiap pesakit yang dimasukkan ke hospital kerana pengambilan alkoholnya.

Ini biasanya berlaku ketika saudara-mara atau rakan-rakan bimbang kerana orang yang berkenaan tidak sedarkan diri dan menghubungi perkhidmatan kecemasan. Selain tidak sedar, hipotermia dan - dalam kes yang sangat tinggi darah tahap alkohol - bernafas dan penyelewengan nadi juga mungkin berlaku. Ini adalah petunjuk mutlak untuk rawatan pesakit dalam di hospital, kerana ini adalah tanda-tanda keadaan kesedaran yang berpotensi membawa maut.

Gejala yang boleh berlaku sebelumnya keracunan alkohol, tetapi tidak membawa maut sendiri, adalah muntah, sakit kepala, berdebar-debar, gaya berjalan yang tidak selamat, ketidakamanan ucapan, memori kehilangan ("air mata filem"), keagresifan dan penghinaan. Keesokan harinya muntah, sakit kepala, pening, kebisingan dan kepekaan cahaya serta penglihatan kabur dan cirit-birit berlaku. Sakit kepala disebabkan oleh pelebaran darah kapal dalam otak, yang kemudian menekan struktur sekitarnya.

Palpitasi selepas alkohol boleh menyebabkan pelbagai sebab. Perut kesakitan dan pedih ulu hati adalah hasil peningkatan pengeluaran asid di dalam perut. Selain itu, badan mengalami dehidrasi kerana alkohol menyebabkan peningkatan perkumuhan air kencing, kerana ia menghalang perkumuhan di otak hormon yang penting untuk kepekatan air kencing ("hormon antidiuretik").

Oleh kerana dalam keadaan mabuk biasanya tidak ada air tetapi alkohol lebih banyak dimakan, lingkaran setan berkembang. Alkohol juga menghalang penyerapan air di usus kecil, yang menghasilkan dehidrasi dan cirit-birit. Dalam kes yang sangat teruk Imodium boleh diambil untuk mengatasi cirit-birit, tetapi kerana ini adalah fenomena jangka pendek yang biasanya hilang setelah satu hari, ia harus ditimbang dengan teliti. Untuk melegakan simptom, tentunya dianjurkan untuk mengetahui had anda dan berhenti minum pada titik tertentu. Sekiranya ini tidak lagi dapat dilakukan, cubaan mesti dilakukan untuk membuang alkohol dari badan jika mungkin, atau mencairkannya.

Terapi

Keracunan alkohol akut di hospital biasanya dipantau di unit rawatan rapi. Oleh kerana mereka berpotensi membawa maut, diperlukan perawatan intensif. Sekiranya pengambilan alkohol terakhir hanya beberapa minit yang lalu, maka perut boleh keluar dari awal untuk mengelakkan pengambilan alkohol selanjutnya.

Sekiranya tinggi darah tahap alkohol lebih dari 4 per mille sudah tercapai, kecemasan dialisis - sebagai pencucian darah - boleh dimulakan. Ini melibatkan mengepam darah keluar dari pesakit, membersihkannya di luar badan dengan sentrifugal, dan kemudian mengembalikannya kepada pesakit. Prosedur sedemikian biasanya dikhaskan untuk pesakit dengan terminal buah pinggang kegagalan.

Untuk mengurangkan kesannya pada keesokan harinya, larutan garam dapat ditambahkan untuk menghidratkan badan dan mencairkan kadar alkohol dalam darah. Sekiranya tidak sedarkan diri, pesakit juga mesti ditempatkan di kedudukan lateral yang stabil untuk mengelakkan aspirasi dengan muntah. Yang terakhir berakhir dengan kes terbaik dengan radang paru-paru, dalam keadaan terburuk dengan kematian.

Dikendalikan oleh diri sendiri muntah, udara segar dan banyak air sesuai untuk terapi diri. Tujuannya adalah untuk membuang atau mencairkan alkohol dari badan secepat mungkin. Sekiranya anda menjumpai "mayat alkohol" di pesta pada waktu petang, ramai yang bertanya kepada diri sendiri apa yang boleh mereka lakukan sekarang: Pertama sekali, alkoholik harus diucapkan dengan kuat dan jika perlu rangsangan menyakitkan harus diberikan.

Ini boleh dilakukan dengan menggosok tulang dada, misalnya. Sekiranya tidak ada reaksi, pesakit harus dipindahkan ke kedudukan lateral yang stabil dan perkhidmatan penyelamat harus dimaklumkan. Orang yang mabuk mesti diperhatikan sehingga perkhidmatan penyelamat tiba.

Muntah tidak "sayangnya" muncul dengan tidak sedar dalam kes keracunan alkohol, seperti biasanya dengan bunyi tercekik yang kuat: Sebaliknya, muntah mengalir perlahan keluar dari mulut dan hanya diperhatikan ketika pesakit tersentak untuk udara secara refleks kerana saluran udara tersumbat. Bagi orang awam dan pertolongan cemas, satu-satunya kesalahan yang dapat dilakukan pada masa ini adalah tidak melakukan apa-apa, kerana ketika itu pesakit akan mati dengan tahap kepastian yang tinggi. Tujuannya adalah untuk membiarkan muntah mengalir keluar mulut dari trakea dan esofagus.

Untuk melakukan ini, badan diletakkan serendah mungkin dengan kepala untuk mewujudkan kecerunan semula jadi. Tepukan di bahagian belakang dapat mempercepat aliran. Walau bagaimanapun, tidak digalakkan meletakkan tangan atau jari dalam mulut orang yang terjejas, kerana bahaya untuk dirinya sendiri. Penting juga untuk memastikan pesakit sentiasa hangat, kerana dia tidak lagi dapat melakukan ini. Perlu diingat bahawa walaupun suhu di luar 30 darjah Celsius masih 7 darjah di bawah suhu badan fisiologi dan oleh itu boleh menyebabkan teruk hipotermia.