Tardive Dyskinesia: Punca, Gejala & Rawatan

Terlambat diskinesia adalah dystonia yang boleh berlaku akibat neuroleptik bertahun-tahun atau puluhan tahun pentadbiran dan mengambil bentuk gangguan pergerakan. Pesakit sering meringis atau mengalami masalah bernafas or pergerakan usus. Selepas manifestasi tardive diskinesia, yang keadaan sukar dirawat.

Apa itu dyskinesia tardive?

Dystonia adalah gangguan pergerakan neurogenik yang berasal dari motor otak pusat dan dikelaskan sebagai hyperkinesia extrapyramidal. Selalunya, dystonia muncul dalam kekejangan atau postur yang tidak normal. Dalam perubatan, pelbagai bentuk dystonia dibezakan. Salah satunya adalah tardive diskinesia, disfungsi motor yang tertunda, juga dikenali sebagai tardive dyskinesia atau dyskinesia tarda. Gangguan pergerakan seperti itu sering mempengaruhi kawasan muka, dalam hal ini ia muncul sebagai berkedut, gerakan memukul atau mengunyah, meringis, atau kombinasi pergerakan yang tidak disengajakan. Selain wajah, bahagian kaki juga boleh terjejas, dalam hal ini keadaan disebut sebagai hiperkinesis. Dua jenis dyskinesia tardive dikenali sebagai ubat. Bentuk ini boleh disertai dengan kelumpuhan yang teruk dan terutama mempengaruhi orang muda. Gambaran klinikal juga disebut dystonia disebabkan oleh ubat kerana sering dikaitkan dengan neuroleptik.

Punca

Diskinesia Tardive berlaku terutamanya dengan penggunaan yang lebih tua neuroleptik dari jenis butyrophenone atau phenothiazine. Sahaja clozapine nampaknya tidak ada kaitan dengan diskinesia tardive. Olanzapine, bagaimanapun, boleh menyebabkan gangguan pergerakan extrapyramidal pada beberapa pesakit. Frekuensi 15 peratus berlaku untuk yang sangat berpotensi neuroleptik. Tambahan faktor-faktor risiko untuk gangguan pergerakan termasuk rokok, otak kecederaan, dan usia yang lebih tua. Kesan sampingan neuoleptik boleh berlaku kerana utusan neuroleptik juga terdapat pada yang lain sistem saraf kawasan-kawasan. Transmisi eksitasi dopaminergik terganggu oleh sekatan reseptor yang disebabkan oleh neuroleptik di ganglia basal. ini mekanisme tindakan dianggap sebagai penyebab diskinesia tardive. Dyskinesias tardive adalah hyperkinesias extrapyramidal dan biasanya hanya berlaku selepas jangka panjang terapi dengan yang disebutkan di atas ubat psikotropik. Tepat ketika des menjadi nyata berbeza dari satu kes ke kes yang lain.

Gejala, keluhan, dan tanda

Diskinesia orbuccolingual Tardive dikaitkan dengan tics. Pesakit dengan jenis diskinesia tardive ini meringis secara berirama di kawasan muka, seperti pada keseluruhan wajah, lidah, Atau mulut. Gangguan pernafasan dan pergerakan usus telah berlaku dalam beberapa kes terpencil. Perkara yang sama berlaku untuk pergerakan berirama seperti dyskinesia pelvis dan pergerakan tangan yang berterusan. Orang-orang yang lebih muda biasanya menderita diskinesia tardive dengan kemerosotan yang besar atau kehilangan fungsi tubuh sepenuhnya. Gejala lumpuh juga dapat dibayangkan dalam konteks ini. Ciri khas dari diskinesia tardive adalah pergerakan berulang yang tidak disengajakan atau tanpa tujuan seperti melengkung atau mengetap bibir atau pergerakan berkelip yang cepat. Kurang biasa, pergerakan sukarela dilihat di hujung kaki. Blepharospasm juga merupakan gejala yang agak jarang berlaku.

Diagnosis dan perjalanan penyakit

Diagnosis tardive dyskinesia dibuat oleh pakar neurologi. Sebagai tambahan kepada diagnosis dan sejarah visual, pencitraan tengkorak berperanan dalam proses diagnostik. Prognosis pesakit agak tidak baik. Kebanyakan kinesia tardive tidak dapat dipulihkan dan mempunyai sedikit tindak balas terhadap ubat.

Komplikasi

Dalam keadaan diskinesia tardive, individu yang terkena mengalami pelbagai komplikasi. Lazimnya adalah tics, yang berbentuk wajah berkedut, berkelip cepat, gangguan pernafasan, dan pergerakan usus yang tidak biasa. Pergerakan kompulsif juga boleh berlaku di bahagian belakang dan tangan, yang akhirnya menyebabkan kehilangan fungsi tubuh sepenuhnya. Jarang, kelopak mata kekejangan berlaku, disertai dengan otot kesakitan, sakit kepala dan ketegangan. Penderita menderita secara fizikal dari gangguan obsesif-kompulsif ini, seperti biasa tics disertai dengan pelbagai gejala. Walau bagaimanapun, komplikasi terbesar adalah psikologi. Oleh itu, ciri khas dyskinesia tardive hampir selalu menghasilkan kompleks rendah diri atau kemurunganMereka yang terjejas sering menarik diri dari kehidupan sosial atau dikucilkan. Ini juga meningkatkan tekanan penderitaan dan sangat menyekat kualiti hidup. Walaupun rawatan mungkin dilakukan, ia juga membawa risiko. Contohnya, ubat itu toksin botulinum, yang biasanya diresepkan, disuntik oleh doktor ke otot yang terkena dyskinesia untuk mencapai kelonggaran. Contohnya, untuk gangguan mata, sekatan ekspresi wajah, kering mulut dan kelopak mata kekejangan. Oleh itu, ubat-ubatan lain harus selalu diambil di bawah pengawasan doktor.

Bilakah anda perlu berjumpa doktor?

Orang yang terkena diskinesia tardive bagaimanapun bergantung pada rawatan dan pemeriksaan oleh doktor. Sebagai peraturan, ini adalah satu-satunya cara untuk mencapai penyembuhan sepenuhnya, sejak keadaan biasanya tidak boleh dilayan dengan bantuan diri langkah-langkahPenyembuhan diri juga tidak boleh berlaku. Seorang doktor harus selalu berjumpa dengan dyskinesia tardive sekiranya orang yang terkena mengalami gejala yang teruk. Dalam kebanyakan kes, pesakit merasa lelah dan letih secara kekal dan tidak dapat lagi aktif dalam kehidupan seharian. Bahkan aktiviti yang sukar dan berat tidak dapat lagi dilakukan tanpa kesulitan, sehingga kehidupan sehari-hari orang yang terkena itu juga dihalang oleh diskinesia terlambat. Sekiranya gejala ini berlaku dan tidak hilang sendiri, doktor harus berunding dalam apa jua keadaan. Pergerakan atau kelumpuhan yang tidak disengajakan di pelbagai bahagian badan juga dapat menunjukkan diskinesia tardive. Diskinesia Tardive dapat didiagnosis dan dirawat oleh doktor am atau pakar neurologi. Adakah ini akan menyebabkan penyembuhan tidak dapat diramalkan secara universal.

Rawatan dan terapi

Satu-satunya penyebab terapi untuk pesakit dengan diskinesia tardive adalah pemberhentian ubat tepat pada masanya. Dalam banyak kes, bagaimanapun, pendekatan ini tidak praktikal kerana masalahnya diakui terlambat. Sebaik sahaja diskinesia tardive menjadi nyata, pesakit biasanya kurang memberi respons terhadap percubaan rawatan, kerana pengaruhnya sudah tidak dapat dipulihkan walaupun pada permulaan gejala. Konservatif ubat terapi ada pilihan, misalnya, dengan dopamin agen agonistik seperti yang digunakan dalam Penyakit Parkinson. Selain lisuride dan pergolida, bahan menormalkan pergerakan seperti setiapride atau tizanidine digunakan. Physiotherapy mungkin berperanan dalam meredakan gejala yang mendatangkan masalah. Walau bagaimanapun, pergerakan sukarela biasanya mengelakkan kawalan sukarela, membuat fisioterapi sangat sukar dan panjang. Oleh kerana diskinesia tardive mempengaruhi kehidupan sosial ke tahap yang lebih besar atau lebih rendah, keluhan psikologi mungkin berlaku. Psikoterapi ditunjukkan untuk keluhan jiwa yang sudah nyata. Di dalamnya, pesakit belajar mengatasi dengan lebih baik dengan reaksi terhadap gangguan pergerakannya. Sejak kebelakangan ini, terapi ubat kadang-kadang digunakan toksin botulinum, yang dalam beberapa kes dapat menyebabkan sekurang-kurangnya peningkatan sementara dalam gejala. Walau bagaimanapun, semua langkah rawatan perubatan harus difahami sebagai terapi simptomatik semata-mata. Tambahan pula, pemberian ubat tambahan dikaitkan dengan kesan sampingan yang lain, sehingga berlaku lingkaran setan. Oleh itu, kerana diskinesia tardive sukar dirawat setelah manifestasi, profilaksis dan pengurangan risiko adalah salah satu langkah yang paling penting.

pencegahan

Secara farmakologi, neuroleptik atipikal yang lebih baru telah menunjukkan perbezaan dari persiapan lama. Diskinesia Tardive nampaknya kurang biasa dengan varian yang lebih baru. Sebaliknya, terdapat kajian jangka panjang yang lebih sedikit mengenai bahan-bahan baru, sehingga risiko diskinesia pada akhirnya tidak dapat dinilai dengan tepat untuk banyak perkembangan baru. Masing-masing pentadbiran dari neuroleptik khas yang sangat kuat meningkatkan risiko individu untuk diskinesia tardive. Dalam konteks ini, nampaknya ada sedikit yang hilang dengan penggunaan alternatif ejen baru dan tidak biasa. Kerana nikotin penggunaan juga nampaknya meningkatkan risiko, menjauhkan diri dari penggunaan nikotin dapat dianggap sebagai langkah pencegahan lain.

Susulan

Dalam kebanyakan kes, sangat sedikit pilihan untuk tindak lanjut langsung yang tersedia bagi orang yang terkena diskinesia tardive. Atas sebab ini, orang yang terjejas harus berjumpa doktor seawal mungkin dalam kes penyakit ini dan juga memulakan rawatan, sehingga komplikasi atau aduan lain tidak timbul dalam perjalanan selanjutnya. Sebagai peraturan, penyembuhan diri tidak dapat terjadi, jadi orang yang terkena harus terlebih dahulu berjumpa doktor. Dalam beberapa kes, gejala itu sendiri dapat diatasi dengan bantuan pelbagai ubat. Orang yang terjejas harus selalu memastikan bahawa ubat diambil secara teratur dan dalam dos yang betul supaya gejala dapat diatasi dengan betul dan, di atas semua, secara kekal. Sekiranya ada yang tidak jelas, doktor harus dihubungi agar komplikasi tidak timbul dalam perjalanan selanjutnya. Bantuan dan sokongan dari keluarga sendiri juga memberi kesan positif terhadap perjalanan penyakit ini, yang juga dapat mencegahnya kemurungan dan gangguan psikologi yang lain. Dalam beberapa kes, dyskinesia tardive juga mengurangkan jangka hayat orang yang terkena.

Inilah yang boleh anda buat sendiri

Self-help langkah-langkah biasanya tidak boleh membuat lawatan ke doktor tidak perlu, kerana untuk keadaan tertentu, rawatan diri membawa risiko yang tidak dapat dihitung. Diskinesia Tardive berbeza: ia menentang sebarang bentuk rawatan. Pesakit harus mengatasi masalah tersebut berkedut dan pergerakan sukarela dalam kehidupan seharian. Walaupun fisioterapi tidak mampu menghentikan mereka. Diskinesia Tardive adalah beban psikologi bagi mereka yang terjejas. Komunikasi yang tidak terganggu hampir tidak mungkin berlaku kerana pergerakan wajah yang tidak dapat dipengaruhi. Orang lain melihat isyarat badan yang dihantar tidak betul. Penyakit ini tidak biasa membawa kepada pengasingan sosial. Tidak ada ubat yang berkesan untuk ini. Malah ahli terapi terlatih biasanya tidak dapat menangani aduan tersebut dengan jayanya. Hanya penjelasan kepada pembicara yang memberi kejelasan dan membenarkan komunikasi yang kurang menyusahkan. Kemustahilan rawatan diri pada diskinesia tardive tidak hanya merangkumi ekspresi wajah. Memusingkan lengan dan kaki adalah mungkin. Ia berlaku secara tidak terkawal, tidak dapat dikawal, dan oleh itu tidak boleh menerima rawatan diri. Beberapa saintis mengesyorkan pemberhentian nikotin penggunaan. Walau bagaimanapun, sejauh mana ini membawa kepada pengurangan pergerakan yang tidak nyata belum dapat dijelaskan secara meyakinkan.