Uji untuk mengesan kekurangan asid amino | Apa itu asid amino?

Uji untuk mengesan kekurangan asid amino

Asid amino sangat diperlukan untuk pelbagai jalur metabolik, hormon mengimbangi dan proses penting lain dalam organisma. Atas sebab ini, bekalan asid amino penting yang mencukupi, atau komponen asid amino yang dapat disintesis, sangat penting. Akibat kekurangan zat ini menjadi jelas apabila seseorang menganggap bahawa tubuh terdiri terutamanya daripada asid amino (atau protein) selain bahagian air yang tinggi.

Pada masa ini terdapat lebihan makanan kaya karbohidrat dari segi pemakanan. Banyak orang hidup secara eksklusif dengan makanan kaya karbohidrat. Pembekalan asid amino diabaikan dalam banyak kes.

Sekiranya terlalu sedikit asid amino yang dimakan dalam jangka masa yang lebih lama, kekurangan makanan akan bertambah. Akibatnya, cepat atau lambat organisma beralih ke mod kecemasan dan menjimatkan tenaga sedapat mungkin. Ramai orang yang sengaja menghindari makan makanan tertentu (misalnya vegetarian atau vegan) tertanya-tanya adakah ujian yang dapat mengesan dan membuktikan kemungkinan kekurangan asid amino pada peringkat awal.

Tujuan ujian sedemikian adalah untuk mengelakkan kesan sampingan jangka panjang dari keadaan kekurangan asid amino. Salah satu ujian yang paling biasa dan paling mudah untuk mengesan kekurangan asid amino adalah berdasarkan prinsip sederhana. Apabila organisma beralih ke mod kecemasan kerana kekurangan asid amino, ia bertindak balas, antara lain, dengan mengurangkan perkumuhan air.

Oleh itu, ia menyimpan sejumlah besar air. Oleh itu, sebagai ujian, mereka yang terkena dapat memeriksa terlebih dahulu sama ada kencing berlaku seperti biasa atau sama ada kurang air kencing yang dikeluarkan. Di samping itu, penurunan perkumuhan air ditunjukkan oleh pengekalan air (edema) dalam tisu.

Oleh itu, perkembangan edema secara langsung berkaitan dengan kekurangan asid amino. Tahap kekurangan asid amino secara langsung berkaitan dengan jumlah air yang disimpan. Ujian sederhana dapat membantu pesakit yang takut bahawa mereka mengalami pengekalan air yang disebabkan oleh kekurangan asid amino untuk menilai sama ada terdapat edema.

Ujian harus dilakukan seperti berikut: Pesakit yang terkena harus membiarkan lengan menggantung pada badan dengan santai. Sementara itu, tangan yang lain harus diletakkan di bahagian belakang lengan atas. Hujung jari hampir menyentuh bahagian atas badan.

Pesakit mesti meletakkan seluruh tangan sedekat mungkin di lengan dan memberi tekanan ringan pada tisu lengan gantung. Penilaian ujian ini cukup mudah, seperti pelaksanaannya. Semakin kuat tisu, semakin sedikit air yang disimpan.

Berkenaan dengan asid amino mengimbangi, ini sekali lagi bermaksud: Tisu yang lebih kuat, kekurangan asid amino yang kurang jelas (atau bahkan tidak ada). Selanjutnya, penahan air seperti itu dapat diuji dengan baik pada pergelangan kaki. Setelah memberi sedikit tekanan pada buku lali kawasan, kehadiran edema menunjukkan penarikan yang hanya hilang setelah jangka masa yang lebih lama.

Namun, semasa melakukan ujian kekurangan asid amino, pesakit harus sedar bahawa pembengkakan tisu yang disebabkan oleh penahan air juga boleh menyebabkan penyebab lain. Atas sebab ini, hasil ujian positif hanya boleh dikaitkan dengan kekurangan asid amino jika tidak ada penyakit lain yang mendasari. Di samping itu, jika terdapat penahan air seperti itu, doktor harus selalu mendapatkan nasihat dan sebabnya dapat dijelaskan. Sekiranya terdapat kekurangan asid amino, doktor yang merawat boleh membantu membawa asid amino mengimbangi kembali seimbang dengan menukar diet atau mengambil makanan tambahan.