Terapi alahan

Pengenalan

Terapi terhadap alahan bergantung pada kekuatan dan keparahannya. Jangkauannya meliputi salap sederhana hingga pemberian ubat kecemasan yang menyelamatkan nyawa seperti adrenalin.

imunoterapi

Imunoterapi khusus - kaedah tindakan dan pelaksanaan Vaksin terapeutik telah maju dalam rawatan beberapa alahan (dimediasi oleh antibodi IgE). Tujuannya adalah untuk menekan atau mengubah tindak balas imun yang sudah luput terhadap alergen. Teori di sebalik hiposensitisasi adalah untuk memperbaiki tindak balas imun selanjutnya yang dimediasi oleh IgE, di mana sel-sel selanjutnya mungkin dipindahkan ke keadaan di mana ia tidak lagi dapat diaktifkan, misalnya kerana kekurangan tenaga atau peraturan, dan dengan demikian tidak dapat memicu pengeluaran IgE lebih lanjut.

In hiposensitisasi untuk terapi alahan, toleransi harus ditingkatkan dengan pemberian berulang alergen yang berkaitan. Kaedah terapi ini digunakan terutamanya dalam terapi alergi serbuk sari dan tungau debu rumah, serta alergi terhadap toksin dari lebah dan tawon. Oleh kerana imunoterapi tidak hanya memakan masa (bulanan selama 3-5 tahun) tetapi juga mahal, faedah dan risiko (reaksi anafilaksis hingga kejutanrawatan harus seimbang dan hanya boleh digunakan pada pesakit dengan gejala yang teruk.

Prinsip terapi selanjutnya

1) Antihistamin Bahan utusan histamin bertanggungjawab terutamanya untuk reaksi alahan dan boleh mencetuskan kesan pada empat reseptor yang berbeza (H-reseptor). Titik serangan penting untuk ubat-ubatan adalah di atas semua reseptor H1, di mana reaksi alergi dimediasi. Reaksi ini termasuk gatal-gatal dan kesakitan, tetapi juga penyempitan arteri dan bronkus di paru-paru, yang menyebabkan bernafas masalah.

Selanjutnya, reaksi H1-mediated meningkatkan kebolehtelapan kapal. Dalam konteks ini, disekat hidung, rhinitis atau pembengkakan kawasan yang terjejas mungkin berlaku. The antihistamin ikat ke reseptor dan dengan itu mengelakkan bahan utusan melekat pada dirinya sendiri dan mencetuskan reaksi yang dijelaskan.

Ubat generasi pertama kumpulan ini, misalnya diphenhydramine, clemastine atau dimetinden, bukan sahaja mempunyai kesan anti-alergi tetapi juga menyebabkan keletihan yang teruk, yang sangat membatasi kemampuan untuk melakukan dan bekerja. Di samping itu, kesan sampingan lain yang kuat, seperti aritmia jantung atau sawan, berlaku. Berbeza dengan generasi pertama, generasi kedua dan ketiga antihistamin (cetirizine, desloratadine, fexofenadine) tidak lulus darah-otak penghalang juga, yang bermaksud bahawa keletihan kurang ketara semasa mengambil ubat ini.

Kesan ubat ini berlaku terutamanya pada gatal-gatal alergi, rinitis dan konjunktivitis, disebabkan oleh pendedahan alergen. Sebagai contoh, antihistamin mengurangkan gatal dan peningkatan pengeluaran rembesan di hidung. Selain diambil dalam bentuk tablet, obat-obatan juga tersedia untuk digunakan sebagai titis mata atau semburan hidung.

Ubat ini adalah sebahagian daripada terapi asas alahan tertentu. 2) Glucocorticoids Glukokortikoid digunakan dalam terapi alahan untuk menekan proses keradangan dan penyebarannya. Kesan ini amat berguna dalam kes keradangan pada kulit, radang hidung alergi dan asma alergi. Kesan sampingan harus diambil kira, terutamanya dengan penggunaan jangka panjang. Sebagai tambahan kepada glucocorticoids, ada ubat montelukast, yang menghalang sel-sel keradangan tertentu (leukotrienes) dan dengan demikian dapat digunakan dalam perawatan asma (disebabkan tekanan).