Ini Membantu dengan Inkontinensia

Inkontinens adalah hilangnya kawalan terhadap pembebasan air kencing - atau, lebih jarang, najis. Selalunya, penyebab inkontinensia kencing berada di saluran kencing. Tetapi masalah di otak and saraf tunjang atau dengan saraf boleh juga membawa kepada masalah lemah kawalan kencing. Baca di sini bentuk apa masalah lemah kawalan kencing ada pada lelaki dan wanita, apa bantuan ada dan apa terapi membantu dengan masalah inkontinensia.

Punca inkontinensia

Sekiranya berlaku inkontinensia, mungkin ada penyebab organik atau penyakit atau kecederaan pada sistem saraf. Ini menyebabkan gangguan dalam kerjasama antara otak and saraf di satu pihak dan lantai pelvik otot, pundi kencing otot dan otot sfinkter di sisi lain. Bergantung pada sama ada air kencing atau najis disalurkan secara tidak sedar, seseorang bercakap tentang kencing atau inkontinensia tinja. Bentuk yang berbeza dibezakan untuk kedua-dua jenis, masing-masing mempunyai sebab yang berbeza. Sebab-sebab inkontinensia kencing tidak perlu selalu berbaring di kawasan saluran kencing. Gangguan pada saraf, otak or saraf tunjang boleh juga membawa hingga inkontinensia. Dalam kes yang jarang berlaku, inkontinensia juga dapat disebabkan atau diperburuk oleh ubat. Oleh itu, pastikan anda memberitahu doktor ubat apa yang anda ambil secara berkala. Air kencing mengalir atau menggelecek selepas mengosongkan pundi kencing adalah apabila beberapa tetes air kencing keluar. Gejala ini berlaku terutamanya pada lelaki dan disebabkan oleh kenyataan bahawa uretra, yang membawa dari pundi kencing ke hujung zakar, tidak dikosongkan sepenuhnya oleh otot yang sepadan. Akibatnya, sebilangan air kencing terbentuk pada titik rendah di uretra, yang kemudian menetes.

Bentuk inkontinensia kencing

Pesakit yang menderita inkontinensia kencing menghadapi masalah membuang air kecil secara terkawal. Pada dasarnya, inkontinensia kencing dibahagikan kepada lima bentuk yang berbeza:

  • Ketidakstabilan tekanan
  • Mendesak inkontinensia
  • Inkontinensia refleks
  • Inkontinensia limpahan
  • Inkontinensia urat luar

Ketidakstabilan tekanan

In peningkatan tekanan, juga dikenal sebagai tekanan inkontinensia, kebocoran air kencing yang tidak disengajakan berlaku kerana peningkatan tekanan di perut. Ini boleh berlaku, misalnya, ketika membawa benda berat, tetapi juga ketika tertawa, batuk atau bersin. Dalam kes yang melampau, kehilangan air kencing juga boleh berlaku semasa pergerakan normal, seperti berjalan. Ini boleh berkisar dari beberapa tetes hingga aliran air kencing. Sekiranya peningkatan tekanan ada, hubungan antara pundi kencing leher dan juga uretra biasanya cacat. Penyebab umum adalah pembedahan dan kemalangan yang melemahkan lantai pelvik tisu atau mencederakan saraf di kawasan pelvis. Pada lelaki, risiko peningkatan tekanan amat tinggi selepasnya prostat pembedahan. Ini kerana boleh menyebabkan sfingter pundi kencing menjadi kendur. Wanita mempunyai kelemahan lantai pelvik otot daripada lelaki, itulah sebabnya mereka lebih cenderung menderita tekanan inkontinensia. Mengandung dan kelahiran sangat tertekan untuk lantai panggul. Semasa mengandung, tetapi juga selepas kelahiran, tekanan ketidaksinambungan sering menjadi ketara. Perubahan hormon semasa menopaus juga meningkatkan risiko inkontinensia.

Mendesak inkontinensia

Dengan inkontinens terdesak (juga: urge incontinence), sebuah keinginan untuk membuang air kecil berlaku secara tiba-tiba dan sangat kuat sehingga mereka yang terkena terkadang tidak lagi sampai ke tandas tepat pada waktunya. The keinginan untuk membuang air kecil sering berlaku beberapa kali dalam satu jam, walaupun pundi kencing belum sepenuhnya kenyang. Mendesak inkontinensia disebabkan oleh masalah dalam penghantaran isyarat: Walaupun pundi kencing belum penuh, isyarat untuk mengosongkan dihantar ke otak. Perbezaan boleh dibuat di sini antara:

  • Sensory inkontinens terdesak: persepsi terganggu mengenai pengisian pundi kencing (sensasi pengisian pramatang), sebagai contoh, akibat batu pundi kencing atau keradangan saluran kencing.
  • Inkontinensia dorongan motor: spasmodik, penguncupan sukarela dari sfingter pundi kencing, akibatnya walaupun pengisian pundi kencing yang minimum memicu kuat keinginan untuk membuang air kecil.

Sebab-sebab khusus termasuk pembedahan yang mengakibatkan kerosakan pada saraf, dan tidak dirawat dengan baik kencing manis penyakit melitus dan neurologi seperti multiple sclerosis or Penyakit Parkinson. Pencetus juga boleh menjadi kerengsaan pundi kencing yang berterusan kerana jangkitan saluran kencing seperti cystitis atau penyempitan saluran pundi kencing, sebagai contoh akibat prostat pembesaran. Di samping itu, penyebab psikologi juga boleh berlaku di sebalik peningkatan keinginan.

Inkontinensia refleks

Dalam inkontinensia refleks, mereka yang terkena tidak lagi merasakan sama ada pundi kencing sudah penuh. Selain itu, mereka tidak lagi dapat mengawal pengosongan pundi kencing secara sukarela. Oleh itu, ia mengosongkan dirinya dari semasa ke semasa. Dalam inkontinensia refleks, saraf yang mengawal pundi kencing terganggu. Ini menyebabkan hilangnya kawalan ke atas otot sfinkter. Ini juga boleh disebabkan oleh penyakit neurologi seperti multiple sclerosis. Selain itu, kecederaan pada saraf tunjang juga kemungkinan, seperti yang berlaku semasa paraplegia (inkontinensia refleks tulang belakang). Inkontinensia refleks supraspinal adalah apabila kawalan terhadap pengosongan pundi kencing sukarela disebabkan oleh gangguan otak, seperti Alzheimer penyakit, demensia, Penyakit Parkinson atau strok.

Inkontinensia Limpahan

Dalam keadaan inkontinensia limpahan, sejumlah kecil air kencing terus keluar setelah pundi kencing diisi. Punca simptom tersebut adalah masalah saliran di saluran keluar pundi kencing. Kerana ada halangan di outlet - sebagai contoh, pembesaran prostat, tumor, atau uretra yang menyempit - air kencing tidak dapat mengalir keluar dengan mudah. Hanya apabila tekanan dalam pundi kencing terus meningkat, sejumlah kecil air kencing dapat keluar. Oleh itu, inkontinensia limpahan disertai dengan perasaan bahawa pundi kencing tidak pernah dikosongkan sepenuhnya. Bentuk inkontinensia ini adalah yang paling biasa pada lelaki.

Inkontinensia urat luar

Inkontinensia kencing yang luar biasa, terdapat juga kehilangan air kencing yang berterusan. Walau bagaimanapun, air kencing tidak mengalir melalui saluran kencing tetapi melalui a fistula yang menghubungkan pundi kencing ke organ lain, seperti vagina atau usus. Akibatnya, penderita tidak dapat mengawal kehilangan air kencing. Inkontinensia urat Extraurethral biasanya kongenital.

Inkontinensia tinja: tahap dan bentuk

pesakit dengan inkontinensia tinja mengalami kesukaran untuk mengalirkan gas usus dan najisnya secara terkawal. Bergantung pada keparahan inkontinensia, tiga peringkat dibezakan:

  • Tahap 1: Terdapat pembuangan gas usus yang tidak terkawal. Di bawah beban, mungkin juga sebahagiannya menjadi najis.
  • Tahap 2: Terdapat pembuangan gas usus dan najis yang tidak terkawal.
  • Tahap 3: Terdapat kerugian sepenuhnya terhadap kawalan najis. Hasilnya adalah noda najis yang berterusan. Di samping itu, najis bukan sahaja cair tetapi juga padat akan hilang.

Bergantung pada penyebab gejala, sama seperti inkontinensia kencing, inkontinensia tinja juga dibezakan menjadi lima bentuk:

  • Motor
  • Sensory
  • Berkaitan dengan takungan
  • Neural
  • Psikologi

Dalam beberapa kes, penderita masih menyedari keinginan untuk membuang air besar, tetapi tidak sampai ke tandas tepat pada waktunya. Namun, dalam kes lain, penghidap tidak merasakan apa-apa dan kehilangan najis berlaku secara tidak sedar.

Penyebab inkontinensia tinja

Inkontinens tahi boleh disebabkan oleh pelbagai penyakit. Selain penyakit usus radang kronik seperti Penyakit Crohn, penyakit neurologi juga boleh menjadi pencetus. Tumor di Rektal, kelemahan lantai pelvis, teruk buasir or sembelit juga boleh menjadi penyebabnya. Otot sfinkter juga boleh dipengaruhi oleh kecederaan selepas operasi atau melahirkan anak. Sekiranya saraf rosak, ini juga boleh mengganggu sensasi di anus/dubur.. Akhirnya, ubat-ubatan tertentu seperti julap, antidepresan or dadah untuk Penyakit Parkinson juga kemungkinan penyebabnya.