Otot Arytaenoid melintang: Struktur, Fungsi & Penyakit

Otot transversus arytaenoideus adalah salah satu otot laring. Ia dikelaskan sebagai salah satu otot laring dalaman. Dengan bantuannya, glotis menyempit dan memungkinkan pengeluaran suara.

Apakah otot transversus arytaenoideus?

Pada peralihan dari belakang tekak ke leher adalah laring. Ini berperanan dalam penghasilan suara. Aktivitinya dikawal oleh otot laring dalaman dan luaran. Otot transversus arytaenoideus tergolong dalam otot laring dalam. Bersama dengan otot arytaenoideus obliquus, ia bertanggungjawab untuk menutup glotis. The laring terdiri daripada struktur beberapa tulang rawan, yang disusun secara menegak satu di atas yang lain. Glotis terletak di kawasan bawah laring. Ia dipanggil rima glottidis. Glotis berbentuk sumbing dan terletak di antara lipatan vokal. Di glotis terdapat pars intercartilaginea. Ini adalah dua unjuran berpasangan yang tergolong dalam stellate rawan. Apabila otot arytaenoideus transversus berkontrak, ia akan menutup glotis. Ini berlaku kerana aktiviti otot menyebabkan kedua-dua proses tersebut berkontrak. Ini membawa lipatan vokal lebih rapat bersama dan memungkinkan fonasi.

Anatomi dan struktur

Laring adalah istilah perubatan untuk laring. Komponennya adalah pelbagai tulang rawan, otot, dan beberapa serat. Pelbagai otot laring dalaman dan luaran memberikan mobiliti laring. Laring boleh dibahagikan kepada tiga wilayah. Mereka merangkumi supraglottis atau vestibulum laryngis di rantau atas, diikuti oleh glottis atau cavitas laryngis intermedia dan akhirnya subglottis atau cavitas infraglottica. Laring mempunyai bentuk menegak ke bawah di sepanjang leher. Ia dicipta oleh rangka tulang rawan yang terletak di sekitar laring. Di dalam rangka tulang rawan ini terdapat rawan yang berbeza. Mereka terbentuk oleh Cartilago cricoida, Cartilago thyroidea, Cartilago epiglottica dan Cartilagines arytaenideae. Cartilagines arytaenideae juga disebut stellate rawan atau rawan ary. Ini mempunyai prosesus ototular tulang rawan stellat Kursus otot arytaenoideus transversus bermula pada

proses otot stellate rawan. Dari sana, ia bergerak ke seberang rawan stellate ke sana dan berakhir di puncak rawan stellate. Bekalan ke otot arytaenoid melintang disediakan oleh dua orang saraf. Mereka merangkumi saraf laring inferior dan saraf laring berulang. Kedua-duanya nevus gentian adalah cabang dari saraf kranial X. Ini adalah saraf vagus. Yang saraf vagus bertanggungjawab untuk membekalkan beberapa kawasan di kepala dan leher wilayah dan juga dada.

Fungsi dan tugas

Laring dikelilingi oleh rangka tulang rawan dalam empat lapisan. Setiap lapisan ini dibebankan dengan tugas yang berbeza. Lapisan bawah rawan stellate pada dasarnya bertanggungjawab untuk penghasilan suara. Proses ini dipanggil fonasi. Agar manusia menghasilkan bunyi, mereka mesti belajar bagaimana mengawal dan mengatur laring. Ini berlaku melalui kawalan otot arytenoideus transversus. Semasa pengeluaran nada, kawasan rawan stellate dikontrak. Ini dilakukan oleh serat otot arytenoideus transversus. Serat otot berjalan melintang dan menguncup. Semasa proses ini, tulang rawan di sekitarnya saling berdekatan. Akibatnya, lipatan vokal juga semakin hampir. Apabila lipatan vokal semakin hampir, mungkin menghasilkan bunyi. Fonasi boleh berlaku. Dalam proses ini, nada dihasilkan secara sukarela dan sengaja diatur. Pembentukan suara berlaku. Dengan itu manusia dapat bercakap, tetapi juga menghasilkan nada nyanyian. Fonotasi secara keseluruhan, bagaimanapun, memerlukan beberapa proses terkoordinasi yang lain. Ini termasuk pendengaran yang betul dan juga aliran udara yang berterusan. Ini mengalir melalui paru-paru, bronkus dan tenggelam, trakea. Rongga mulut, hidung dan faring mesti jelas untuk ini berlaku. Kawasan ini dinamakan tiub embouchure kerana menghasilkan suara dan warna vokal. Sebagai tambahan kepada komponen yang disebutkan di atas, ia juga memerlukan lipatan vokal dan glotis. Segala-galanya saling berinteraksi untuk menghasilkan bunyi ucapan.

Penyakit

Kehilangan fungsi penyebab otot arytaenoideus transversus serak.Selain itu, semua penyakit yang berkaitan dengan serak mengakibatkan keluhan vokal. Kekeringan dipanggil dysponia. Ini menyebabkan pita suara tidak lagi dapat bergetar dengan bebas. Ini membawa kepada warna suara yang kasar, sibuk atau gatal. Penyakit yang menyebabkan suara serak termasuk bronkitis, jangkitan atau alahan. Sebagai tambahan, laringitis boleh berlaku. Ini sama ada kronik atau akut dan disertai dengan menjengkelkan batuk atau suara serak. Keradangan trakea mempunyai simptom yang serupa. Di sini juga terdapat suara serak, batuk dan, di samping itu, penyempitan saluran udara. Karsinoma laring, perkembangan edema atau sista mempengaruhi pita suara dan fonasi. Tembakau rokok dan penyedutan gas toksik diletakkan pada pita suara dan mempengaruhi aktiviti mereka. Sekiranya keadaan lain menyebabkan pesakit diintubasi untuk jangka masa yang panjang, trauma pada laring mungkin berlaku. Trauma ini mempengaruhi fungsi keseluruhan laring. Trauma juga boleh disebabkan oleh keadaan kecemasan ketika intubasi mesti dilakukan dalam keadaan sukar. Dalam keadaan penyelamatan, bahagian rawan atau glotis mungkin rosak.