Pembedahan Perut Tiub

Gastrektomi tiub (sinonim: gastrektomi lengan; SG) adalah prosedur pembedahan di pembedahan bariatric. Gastrektomi lengan boleh ditawarkan untuk obesiti dengan BMI ≥ 35 kg / m2 atau lebih besar dengan satu atau lebih komorbiditi yang berkaitan dengan obesiti ketika konservatif terapi telah habis. Berbeza dengan prosedur bariatrik lain (pembedahan bariatric) seperti pembengkakan gastrik, pengurangan berat badan yang lebih besar dapat dicapai dengan tubular perut pembedahan. Tidak seperti pembedahan gastrik, tubular perut pembedahan mewakili perubahan yang tidak dapat dipulihkan. Sekiranya perlu, kesan operasi tidak mencukupi, sehingga prosedur pintasan pelengkap mungkin diperlukan. Sejauh mana tubular perut pembedahan dapat berjaya mengekalkan penurunan berat badan dalam jangka masa panjang mesti ditunggu.

Petunjuk (bidang aplikasi) untuk pembedahan bariatrik [mengikut garis panduan S3: Pembedahan untuk obesiti dan penyakit metabolik, lihat di bawah]

Kontraindikasi

  • Keadaan psikopatologi yang tidak stabil
  • Bulimia nervosa yang tidak dirawat
  • Pergantungan bahan aktif
  • Kesihatan umum yang buruk
  • Kekurangan petunjuk - sekiranya kegemukan disebabkan oleh penyakit (contohnya, hipotiroidisme, sindrom Conn (hyperaldosteronism primer, PH), penyakit Cushing, pheochromocytoma)

Sebelum pembedahan

  • Pengesanan penyakit bersamaan yang ada - sebelum pembedahan, sebagai tambahan kepada a sejarah perubatan, diagnostik terperinci diperlukan untuk menilai, antara lain, risiko pembedahan dan kejayaan operasi seterusnya. Langkah-langkah diagnostik untuk menilai kencing manis mellitus harus merangkumi berpuasa darah glukosa dan hbaxnumxc pengukuran. Di samping itu, kerana risiko tinggi penyakit bersamaan, pengesanan sindrom apnea tidur, hipoventilasi (tidak mencukupi bernafas), arteri pulmonari tekanan darah tinggi (meningkat darah tekanan paru-paru kapal), koronari jantung penyakit (PJK) dan cor pulmonale (jantung penyakit sekunder hingga paru-paru penyakit) mesti dilakukan.
  • Pra penyesuaian ubat - untuk mengurangkan risiko komplikasi sebanyak mungkin, penyakit yang ada biasanya perlu diselaraskan secara optimum dengan ubat sebelum prosedur. Selanjutnya, sangat mustahak bahawa saluran gastrointestinal (saluran gastrointestinal) juga menjalani pemeriksaan terperinci. Antara lain, ini berfungsi untuk membuat diagnosis penyakit refluks gastroesophageal (pedih ulu hati) atau gastrik ulser. Dalam kes sedemikian, terapi pra operasi diperlukan, misalnya, dengan perencat pam proton (PPI; penyekat asid).

Prosedur pembedahan

Perut tubular adalah prosedur pengehadan yang juga mengurangkan asid gastrik pengeluaran. Selanjutnya, perut tiub pembedahan membawa kepada penurunan tahap ghrelin (hormon perangsang selera makan dari gastrik mukosa), agar rasa lapar dapat dikurangkan dengan ketara. Semasa operasi, fundus dan korpus (bahagian terbesar perut) dikeluarkan, hanya tinggal kawasan antrum sebagai perut yang tinggal. Prosedur mengurangkan jumlah perut sekitar 90%. Walaupun terdapat reseksi yang besar jumlah, prosedur biasanya dilakukan secara invasif secara minimum, yang mana kedua-duanya meningkatkan hasil kosmetik dan mengurangkan risiko penyembuhan luka masalah. Kerana pembedahan perut tiub adalah prosedur bariatrik yang agak baru, hasil jangka panjang belum dapat dinilai dengan baik, itulah sebabnya prosedur ini harus dilihat secara kritikal, terutama pada orang muda.

Selepas pembedahan

Selepas operasi, pemeriksaan mesti dilakukan untuk mengecualikan komplikasi dan untuk memeriksa fungsi saluran gastrousus. Setelah menjalani pembedahan, pesakit yang menjalani pembedahan dipindahkan ke unit "rawatan pertengahan" sehingga perawatan yang optimum dapat diberikan. Mobilisasi pesakit yang berhati-hati harus dilakukan pada peringkat awal, jika perlu pada hari pertama operasi. Pada hari kedua selepas operasi, menelan gastrografi harus dilakukan untuk mengesan kemungkinan kekurangan atau stenosis. Perlahan dan lemah lembut diet penumpukan selama beberapa minggu harus ditujukan untuk.

Kemungkinan komplikasi atau kesudahan

  • Stenosis - terdapat peningkatan risiko stenosis gastrik (0.7-4.0%) dengan perut tiub pembedahan berbanding dengan prosedur bariatric lain.
  • Pelebaran lumen - serupa dengan kemungkinan stenosis, risiko lumen melebar dengan ketara (pembukaan organ berongga) juga lebih tinggi berbanding prosedur pembedahan bariatrik yang lain.
  • Kekurangan jahitan staple - terutamanya jika prosedurnya memerlukan waktu lebih lama daripada rata-rata (ATAU 1.04 untuk setiap kenaikan sepuluh minit dalam waktu operasi)
  • Pulmonari embolisme - risiko embolisme pulmonari tidak berbeza secara signifikan antara prosedur pembedahan bariatrik.
  • Ulser gastrik - perkembangan ulser (ulser) di perut jauh lebih rendah dengan pembedahan gastrik tubular daripada, misalnya, dengan Pintas gastrik Roux-en-Y.
  • trombosis dan penyembuhan luka gangguan - seperti mana-mana pembedahan perut, terdapat risiko komplikasi pasca operasi utama seperti trombosis dan gangguan penyembuhan luka.
  • Penyakit gastroesophageal reflux (sinonim: GÖRK; penyakit gastro-oesophageal reflux (GORD)) - refluks yang kerap (lat. refluere = untuk mengalir kembali) jus gastrik berasid dan kandungan gastrik lain ke dalam esofagus (esofagus) (> 40% kes).