Apakah Jenis Dialisis yang Berbeza?

Di German, hemodialisis (HD) mendominasi dengan 86.1%. Dalam proses ini, "buatan buah pinggang“(= Hemodialyzer) dihubungkan terus ke aliran darah. Walaupun tidak menyerupai visual dengan buah pinggang yang sebenarnya, ia dapat meniru fungsinya dalam batas tertentu. Walau bagaimanapun, ia detoksifikasi kapasiti tidak sesuai dengan lebih daripada 10-15% buah pinggang yang sihat.
Hemodialyzer terdiri daripada sistem beberapa membran plastik, yang lalu darah, yang tidak dapat dikawal, dilewatkan melalui pam. Di sisi lain membran terdapat larutan garam ke mana produk buangan masuk kerana perbezaan kepekatan. Sebagai tambahan, air ditekan keluar ("ultrafiltrasi"). Mesin memantau prosedur, fungsi, suhu, darah tekanan dan parameter lain. Prosedur ini memakan masa 3-5 jam dan memerlukan sekitar 120 l air.

Apa itu shunt?

Kerana toksin secara beransur-ansur terkumpul kembali ke darah, rawatan mesti dilakukan kira-kira 3 kali seminggu. Oleh kerana ini memerlukan akses tetap ke sistem darah pesakit, pesakit diberi apa yang disebut - sambungan tetap antara arteri dan vena, biasanya pada lengan, yang menyebabkan vena melebar dengan ketara dan oleh itu dapat ditusuk dengan mudah.

Rawatan biasanya dilakukan secara khusus dialisis pusat, tetapi juga boleh dilakukan sebagai dialisis di rumah. Kesan sampingan HD yang biasa adalah masalah peredaran darah dengan penurunan tekanan darah dan loya, otot kejang dan aritmia jantung, serta jangkitan dan penyumbatan shunt.

Hemofiltrasi (HF)

Dalam bentuk ini, produk buangan tidak melalui membran secara pasif tetapi secara aktif dipaksa melaluinya. Cecair yang dikeluarkan digantikan dengan larutan infusi. HF digunakan hanya dalam 0.1% hingga 1.3% kes.

Hemodiafiltrasi (HDF).

Seperti namanya, prosedur ini adalah gabungan dari dua prosedur yang disebutkan di atas. Ia digunakan - bergantung kepada keadaan - antara 5% dan 24%.

Dialisis peritoneal (PD).

Prosedur ini memanfaatkan sifat semipermeable dari peritoneum dan dinding vaskular. Kateter plastik yang ditempatkan secara tetap ditanamkan pada pesakit, di mana cairan pengairan steril dimasukkan ke dalam rongga peritoneal 4 hingga 6 kali sehari, dibiarkan selama 5 hingga 8 jam, dan kemudian disalirkan. Toksin dari darah berhijrah melalui peritoneum ke sana dan boleh dikeluarkan.

Prosedur ini dapat dilakukan dalam berbagai modifikasi dan dengan peralatan tambahan, dan dapat dilakukan oleh pasien. Ini mempunyai kelebihan kebebasan dan fleksibiliti, lebih sekata kepekatan toksin dalam darah dan keperluan diet yang kurang ketat. Ini menjadikan PD sangat sesuai untuk kanak-kanak. Kelemahannya ialah terdapat peningkatan risiko peritonitis. Walaupun penambahan gula ke cecair pengairan menghilangkan lebihan air dari badan, terdapat risiko gangguan metabolik. Di Jerman, PD digunakan pada sekitar 1-7% pesakit.