Saliran Luka: Rawatan, Kesan & Risiko

Saliran luka kebanyakannya digunakan selepas pembedahan penjagaan luka. Mereka juga bermanfaat sebagai bantuan tambahan dalam merawat penyakit kronik luka. Saluran luka membolehkan darah dan rembesan luka untuk mengalir keluar dan menarik tepi luka bersama-sama. Ini dapat menyokong proses penyembuhan dengan ketara.

Apakah saliran luka?

Saliran luka memungkinkan darah dan rembesan luka untuk mengalirkan dan menarik tepi luka bersama-sama. Dengan cara ini, proses penyembuhan dapat disokong dengan ketara. Istilah drainage berasal dari bahasa Inggeris ke drain, yang secara langsung diterjemahkan bermaksud "to drain" dan secara tidak langsung dapat diartikan sebagai "to drain". Dalam penjagaan luka dan dalam penyembuhan luka proses, cara rawatan jenis rawatan ini hampir jelas. Ini bermaksud: Apa yang berbahaya bagi organisme dibuang begitu sahaja sehingga apa yang bermanfaat untuk proses penyembuhan dapat berlaku. Jangkitan dan hematoma pembentukan dielakkan, penyembuhan luka dapat dipantau dan komplikasi dikesampingkan.

Fungsi, kesan, dan tujuan

Terdapat beberapa jenis saliran luka; mereka berbeza terutamanya sama ada saluran air aktif atau pasif. Penggunaannya bergantung pada jenis luka dan tujuan pengurusan luka yang sebenarnya. Terutama untuk pengurusan luka pasca operasi atau saliran organ seperti saliran toraks, sistem tiub biasanya digunakan; ini diperbuat daripada plastik kebersihan. Dalam penjagaan selepas operasi, longkang tetap di luka hanya untuk waktu yang singkat dan dikeluarkan semula dengan segera. Sekiranya luka kronik untuk dirawat, saluran pelekat sering digunakan. Salah satu contohnya ialah bisul tekanan (dekubitus, masalah terutamanya dalam rawatan geriatrik atau dengan pesakit di tempat tidur. Tujuan yang dinyatakan di sini adalah untuk memberi proses penyembuhan masa yang cukup untuk menutup dari pusat luka ke luar. Ini hanya boleh dilakukan sekiranya pembentukan rembesan dan dengan itu fokus kuman dapat dielakkan. Saliran jenis ini mesti diubah secara berkala, mematuhi standard kebersihan mutlak, dan biasanya memerlukan jangka masa penggunaan yang lebih lama. Sekiranya tiub saliran digunakan, salah satu hujung saliran yang disebut (selang, tiub) dimasukkan terus ke dalam luka untuk memastikan hubungan berterusan dengan rembesan. Ujung yang lain dikeluarkan dari jahitan luka beberapa sentimeter dari luka, yang dilakukan secara serentak ketika jahitan diletakkan. Jenis ini penjagaan luka dikaitkan dengan beg yang terpaku pada badan atau bekas padat yang dikeluarkan dari badan. Pilihan lain adalah penggunaan tisu, seperti tamponage yang terbuat dari kain kasa. Walau bagaimanapun, kaedah ini mengikuti prinsip yang berbeza. Tujuan yang dinyatakan dari semua jenis saliran luka adalah untuk mengalirkan rembesan luka atau darah cekap dari luka. Ini adalah satu-satunya cara untuk mengelakkan pencemaran dengan kuman dan seterusnya jangkitan luka berbahaya. Oleh itu, kaedah penyaliran luka yang berbeza digunakan dalam pengurusan luka. Mereka masing-masing berdasarkan cara fizikal yang berbeza. Sebagai contoh, graviti boleh digunakan untuk mengarahkan rembesan luka, yang terkumpul di titik terdalam luka, ke dalam bekas yang lebih dalam. Jenis ini biasanya digunakan untuk besar luka dengan jahitan yang besar. Kemungkinan saliran lain terdapat pada daya lekatan (tarikan); di sini cecair badan tertarik dan diserap oleh kain kasa atau bahan lain dan kemudian boleh dikeluarkan dengan saliran. Sementara itu, dirancang dengan tepat busa digunakan dalam saliran jenis ini. Mereka biasanya diperbuat daripada poliuretana. Kain ini lebih sesuai dengan piawaian kebersihan masa kini, kerana tidak ada tempat pembiakan yang berbahaya kuman. Kekuatan fizikal lain digunakan dalam saliran sedutan. Ini adalah sistem saliran tertutup. Di sini, selang saliran disambungkan ke beg atau kapal pengumpul, yang berada di bawah tekanan negatif. Sedutan berterusan dihasilkan; ini membolehkan rembesan darah dan luka disedut. Tekanan negatif yang dihasilkan secara luaran yang berterusan biasanya lebih disukai di sini daripada botol vakum yang dipanggil; kerana bergantung pada tahap pengisian bekas, penyedut boleh kehilangan intensiti di sini. Sekiranya, sebaliknya, ia dihasilkan oleh pam yang dikendalikan secara manual atau elektrik, contohnya dengan belos, penyedut berterusan dijamin. Perbezaan dibuat antara penyedut terkawal dan tidak terkawal. Bagi sebilangan luka, terutamanya yang sudah terkena jangkitan, sistem tiub diperpanjang digunakan. Dalam kes ini, cairan pengairan dimasukkan ke dalam luka melalui longkang pertama dan keluar lagi melalui tiub yang lain. Terdapat perforasi pada tiub, dan cairan pengairan biasanya disebut sebagai penyelesaian Ringer.

Risiko, kesan sampingan, dan bahaya

Walau bagaimanapun, longkang luka dan penggunaannya juga boleh membawa risiko. Pendapat kini berbeza mengenai kebaikan dan keburukan penggunaannya. Walaupun penempatan longkang pernah disarankan untuk hampir setiap operasi, risikonya sekarang diperdebatkan mengenai manfaatnya. Beberapa kajian sekarang dikatakan menunjukkan bahawa tidak dapat dibuktikan secara langsung bahawa ia mempromosikan penyembuhan luka. Saliran juga boleh menyebabkan komplikasi yang tidak diingini. Sementara saliran luka adalah pintu masuk untuk mengalirkan patologi cecair badan, mereka dapat mempromosikan akses berjangkit kuman ke luka dengan cara yang sama. Ini, seterusnya, boleh membawa kepada jangkitan luka berbahaya dalam senario terburuk. Badan juga dapat bertindak balas terhadap sistem saliran dengan pertahanan, kerana diakui sebagai benda asing. Sekiranya saluran air kekal di dalam badan untuk jangka masa yang panjang, lekatan juga boleh terbentuk. Pendarahan boleh berlaku, masalah tekanan kerana kedudukan tiub atau komplikasi akibat kerutan oleh pesakit sendiri juga tidak dapat dikesampingkan.