Penyembuhan Luka: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Penyembuhan luka adalah proses semula jadi, yang dipengaruhi oleh banyak faktor luaran dan dalaman. Tanpa dipercayai penyembuhan luka, kesihatan akibatnya akan berlaku, malah boleh berlaku membawa hingga mati.

Apakah penyembuhan luka?

Asas untuk penyembuhan luka adalah pembentukan tisu baru. Dalam konteks ini, penyembuhan luka juga dapat disimpulkan dengan tisu parut. Semasa penyembuhan luka, proses yang rumit dan sangat rumit berlaku dalam organisma, yang pada akhirnya hasilnya menyumbang kepada penutupan pembukaan luka. Dasar penyembuhan luka adalah pembentukan tisu baru, yang sama persis atau serupa dengan tisu yang musnah. Dalam konteks ini, penyembuhan luka juga boleh berakhir dengan tisu parut. Oleh kerana terdapat banyak pengaruh, terdapat gangguan penyembuhan luka. Sebagai peraturan, penyembuhan luka berlangsung dengan cepat ketika jumlahnya kecil. Proses biologi semula jadi tubuh juga boleh memakan masa yang lama atau gagal berlaku semasa penyembuhan luka. Penyembuhan luka juga bergantung pada sifat luka. Terdapat pelbagai jenis penyembuhan luka.

Kursus, peringkat dan fasa

Penyembuhan luka berlaku dalam peringkat yang berbeza, yang juga menjadi ciri kursus dan gejala yang berlaku semasa penyembuhan luka. Dalam perubatan, tahap penyembuhan luka diklasifikasikan sebagai tahap eksudatif, resorptif, tahap proliferatif, dan tahap regeneratif. Semua peringkat berdasarkan tahap sebelumnya dan tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain. Tahap penyembuhan luka tidak dapat digambarkan dengan jelas dalam setiap keadaan. Dalam tiga hari pertama setelah kecederaan, penutupan luka berlaku semasa penyembuhan luka akibat darah pembekuan. Dalam penyembuhan luka, ini berdasarkan kelembapan yang dirembeskan, eksudat, yang mengandungi fibrin, faktor pembekuan. Terlihat dari luar, permulaan penyembuhan luka muncul sebagai kudis atau duri. Kerana penutupan luka pada awalnya sementara ini, tidak ada jangkitan yang dapat terjadi semasa penyembuhan luka. Tahap penyembuhan luka yang resorptif dicirikan oleh manifestasi pengumpulan protein endogen. Pembentukan tisu granulasi yang disebut dibuka. Pada fasa percambahan, yang berlangsung hingga hari ketujuh, fibroblas menghasilkan tisu sokongan. Semasa penyembuhan luka, ini terdiri daripada kolagen serat dan menyediakan perancah asas yang mengandungi protein. Lapan hingga sembilan hari selepas pembentukan luka, tisu parut mula berkembang. Tisu parut secara visual kelihatan lebih ringan dan lebih halus daripada tisu yang utuh. Selain itu, tisu parut berkembang semasa penyembuhan luka tidak hanya pada kulit, tetapi juga pada organ dalaman. Dengan tisu parut yang terbuat dari skuamosa epitelium, lapisan khas tisu, penyembuhan luka normal selesai.

Fungsi dan tugas

Penyembuhan luka melibatkan fungsi lain selain membersihkan, melindungi, dan menutup luka. Penyembuhan luka yang utuh dapat mencegah penyakit yang disebabkan oleh menyerang kuman. Selanjutnya, penyembuhan luka menyebabkan gangguan darah kerugian sehingga organisma dapat bertahan. Melalui penyembuhan luka yang telah selesai, tisu yang rosak atau musnah dan organ yang bersangkutan kembali berfungsi.

Penyakit, komplikasi, dan gangguan

Apabila terdapat gangguan atau ketidakmampuan organisma untuk memberikan penyembuhan luka yang lengkap, ia disebut gangguan penyembuhan luka atau gangguan penyembuhan luka. Gangguan penyembuhan luka berkaitan dengan faktor yang berbeza-beza. Aspek-aspek ini berkaitan secara langsung dengan luka itu sendiri. Penyembuhan luka mungkin terganggu, misalnya, oleh jangkitan, kesan tekanan, pembekuan dan penutupan luka yang tidak mencukupi, luka yang berlebihan, atau pendedahan kepada tekanan. Sekiranya penyembuhan luka terganggu walaupun pengecualian penyebabnya, penyebabnya mungkin berumur (luka sembuh dengan teruk pada orang tua), penyakit yang ada seperti penyakit metabolik, pertahanan imun yang tidak mencukupi, kanser, gangguan hormon dan kekurangan. Tidak mencukupi, tidak seimbang diet dan terlalu sedikit cecair juga boleh menyebabkan a gangguan penyembuhan luka. Penting berkaitan dengan diet pelbagai mineral dan vitamin yang menyokong penyembuhan luka kekurangan zat makanan atau kekurangan zat makanan, ini tidak hadir dan gangguan penyembuhan luka berlaku. Sekiranya gangguan dalam penyembuhan luka terjadi, alasan seperti mengambil pelbagai ubat (antikoagulan, sitostatik, penyakit sistem kardiovaskular dengan pengiring dikurangkan darah aliran, dan penyakit mental individu boleh menjadi sebabnya. Penggunaan berlebihan yang berkaitan dengan ketagihan alkohol or dadah juga menghadkan penyembuhan luka.