Pemeriksaan X-Ray Payudara: Mamografi

Mamografi merupakan Sinar X pemeriksaan (mamografi sinar-X) betina, tetapi jika perlu juga mamalia lelaki (payudara). Ini adalah (masih) prosedur pengimejan yang paling penting dalam diagnostik payudara (diagnostik payudara). Payudara adalah simbol kewanitaan dan bagi kebanyakan wanita, ia sangat penting bagi harga diri mereka. Karsinoma mamalia (kanser payudara) adalah barah yang paling biasa di kalangan wanita di Jerman. Lebih daripada 47,000 wanita didiagnosis dengan kanser payudara setiap tahun. Lebih daripada 17,000 wanita mati setiap tahun akibat penyakit ini. Mamogram dilakukan untuk pelbagai sebab: Ia digunakan untuk menjelaskan penemuan yang tidak jelas, misalnya, jika benjolan atau indurasi telah diraba yang penyebabnya tidak jelas. Pada wanita berisiko tinggi kanser payudara, mamogram dapat dilakukan secara berkala untuk mengesan perubahan ganas pada tahap yang dapat disembuhkan. Sebarang perubahan pada payudara harus dilakukan pemeriksaan! Kelainan yang mungkin berlaku termasuk perubahan pada puting, perbezaan baru ukuran payudara yang saling berkaitan, lekukan payudara, penarikan puting (puting), kemerahan berterusan atau rembesan unilateral dari puting susu (galaktorea). Tujuan mamografi adalah untuk memvisualisasikan luka prakanker (luka prakanker) dalam bentuk mikrokalsifikasi. Petunjuk untuk pemeriksaan mamografi dan mamografi kuratif ditunjukkan di bawah.

Petunjuk (bidang permohonan)

  • Saudara terdekat - ibu, saudara perempuan, ibu saudara - dengan karsinoma payudara.
  • Wanita dengan risiko payudara yang meningkat kanser disebabkan oleh gen mutasi (gen BRCA1 dan BRCA2).
    • Dari usia 25 atau 5 tahun sebelum usia awal penyakit saudara-mara yang terkena.
    • Dari usia 40 pada selang 1-2 tahun.
  • Bergantung pada usia hidup:
    • Wanita dari usia 50 - 69 setiap dua tahun (kanser tindakan saringan (KFEM): faedah berkanun kesihatan insurans).
    • Wanita dari usia 40 - 49 tahun sebagai cadangan "boleh" (gred C; Pasukan Petugas Perkhidmatan Pencegahan Amerika Syarikat (USPSTF)) bergantung pada sejarah keluarga dan pilihan wanita itu; analisis meta menyokong keputusan ini
    • Wanita dari usia 45-54 tahun setiap tahun dan setiap dua tahun selepas itu hingga usia 74 tahun (garis panduan AS)
  • Wanita yang didapati mempunyai mastopati (Perubahan proliferatif dan regresif pada tisu kelenjar susu, misalnya kelenjar susu kista nodular) pada palpasi
  • Pesakit dengan perubahan yang tidak jelas pada kelenjar susu - gumpalan, bengkak, sakit, lekukan payudara (dengan tangan terangkat), galaktorea (pelepasan payudara yang tidak normal) (= kuratif mamografi).
  • Keadaan hartanah selepas payudara kanser (penyakit barah payudara; tindak lanjut).

Kontraindikasi

  • Tidak ada kontraindikasi mutlak; sekata mengandung bukanlah kontraindikasi mutlak.
  • Sebelum usia 35 tahun, tetapi terutama sebelum usia 20 tahun, mamografi harus dilakukan hanya apabila ditunjukkan dengan tegas (kecurigaan mendadak karsinoma payudara) kerana terdedah kepada radiasi. Dalam kes seperti itu, usaha harus dilakukan untuk menetapkan diagnosis dengan menggunakan sonografi mamalia atau MRI mamma.

Sebelum peperiksaan

Pastikan anda tidak menggunakan deodoran atau antiperspirant ("perencat peluh") sebelum mamogram anda. Selalunya mengandungi bahan seperti aluminium, yang mungkin muncul sebagai bintik-bintik putih di Sinar X. Pemeriksaan mamogram harus dibatalkan sekiranya payudara membengkak atau menyakitkan. Waktu yang sesuai untuk pemeriksaan adalah separuh pertama kitaran haid (14 hari dari akhir tempoh anda), kerana pemampatan payudara (diperlukan untuk mamografi) adalah maka kurang menyakitkan dan mengandung dikesampingkan. Gimnastik sebelum mamogram membantu mengurangkan kesakitan mamogram semasa dan selepas pemeriksaan; latihan memasang lengan dengan tangan berfungsi dengan baik.

Prosedur

Sesuai dengan kriteria kualiti garis panduan EU untuk diagnostik kanser payudara yang dioptimumkan, mamografi medan penuh digital (digital mammografi) biasanya dilakukan hari ini. Dalam proses ini, Sinar X foton diubah terus menjadi elektrik oleh pengesan keadaan pepejal (kristal), yang berfungsi sebagai penerima, tanpa jalan memutar melalui cahaya yang dapat dilihat. Data yang ditangkap dalam pengesan dipindahkan secara digital ke komputer dan ditukar ke skala kelabu. Ini menghasilkan gambar yang serupa dengan sinar-X konvensional dengan kelebihan yang disenaraikan di bawah:

  • Pendedahan radiasi yang lebih rendah (sekitar 40%; prosedur lembut walaupun untuk wanita muda).
  • Tiada pendedahan palsu
  • Pemprosesan gambar yang lebih baik mungkin dilakukan, misalnya menandakan dan mengukur (contohnya ukuran tumor dalam ukuran mm), zoom (pembesaran).
  • Melingkar, iaitu memaparkan kawasan tertentu dalam gambar dengan pembesaran, dll.

Dua radiografi diambil untuk setiap payudara. Payudara ditekan dan sinar-X sekali dari atas ke bawah (jalur sinar craniocaudal (cc) dan sekali miring dari bahagian bawah ke bawah ke atas (jalur sinar miring mediolateral (mlo). Mampatan tidak hanya mengurangkan kabur pergerakan pada gambar, tetapi pada pada masa yang sama meningkatkan kontras dan kebolehkesanan struktur terkecil.Selain itu, pemampatan yang baik mengurangkan pendedahan radiasi, menjadi kira-kira separuh dengan mampatan 1 cm. Pemampatan diri kelenjar susu oleh pesakit menyebabkan nilai tekanan yang lebih tinggi dalam pemeriksaan dan segera menyebabkan kurang kesakitan. Pola penemuan mamografi: penemuan fokus dinilai berdasarkan bentuk, kontur, radiasi ketumpatan, jenis kalsifikasi (biasanya jinak; mencurigakan), dan pengedaran corak. Kolej Amerika Syarikat Radiologi (ACR) telah mengembangkan klasifikasi BI-RADS (Pengimejan Payudara - Pelaporan Dan Sistem Data) untuk menyeragamkan perihalan perubahan dan akibat terapi [lihat di bawah ACR BI-RADS Atlas Diagnostik / Garis Panduan Payudara].

Klasifikasi BI-RADS Tafsiran dan cadangan
BI-RADS-0 Diagnosis tidak lengkap; penyelesaian diagnosis, contohnya, gambar sasaran, gambar pembesaran, sonografi, pengimejan resonans magnetik (MRI), dan lain-lain, diperlukan
BI-RADS-1 Tidak ada perubahan yang perlu disebutkan, penemuan yang luar biasa
BI-RADS-2 Perubahan yang dijelaskan pastinya jinak. Tidak perlu penjelasan
BI-RADS-3 Perubahan yang dijumpai kemungkinan besar jinak (kebarangkalian: 98%). Untuk memastikan kestabilan perubahan, pemeriksaan kawalan diperlukan pada selang waktu pendek (6 bulan). Sekiranya tidak ada perubahan dalam penemuan semasa pemeriksaan kawalan setelah 6 bulan, kawalan selanjutnya dilakukan dalam 6 bulan. Sekiranya perubahan tetap berterusan selama 24 bulan, penurunan ke BI-RADS-2 dilakukan.
BI-RADS-4 Perubahan mencurigakan dijumpai, yang tidak mempunyai ciri tetapi kemungkinan petunjuk keganasan (keganasan). Pembahagian selanjutnya boleh dilakukan.

  • BIRADS 4a (suspek rendah).
  • BIRADS 4b (pertengahan)
  • BIRADS 4c (kelas lebih tinggi mencurigakan)

Penyelesaian histologi oleh ultrasound- jarum pukulan yang disasarkan atau disasarkan secara stereotaktik biopsi atau biopsi vakum / biopsi terbuka (= pembedahan) diperlukan.

BI-RADS-5 Kebarangkalian tinggi adanya karsinoma payudara (karsinoma harus disahkan dalam sekurang-kurangnya 95% kes). Campur tangan pembedahan sangat diperlukan, dan penilaian histologi (tisu halus) pra operasi dengan jarum pukulan biopsi atau biopsi vakum harus dilakukan.
BI-RADS-6 Secara histologi (tisu halus) mengesahkan karsinoma payudara, sebelum terapi pasti

Klasifikasi ACR menerangkan sifat penilaian tisu kelenjar / payudara:

Pengelasan ACR Deskripsi
RCA 1 (Hampir) penglibatan sepenuhnya (regresi badan kelenjar), iaitu, payudara terdiri hampir keseluruhannya dari tisu adiposa (kandungan kelenjar <25%), iaitu
RCA 2 Penglibatan lanjutan, iaitu kondensasi fibroglandular yang tersebar (kandungan kelenjar 25-50%)
RCA 3 Penglibatan sederhana, iaitu payudara yang padat (kandungan kelenjar 51-75%); Lesi 1 hingga 2 cm mungkin terlepas
RCA 4 Ketumpatan melampau (kandungan kelenjar> 75%; lesi> 2 cm mungkin terlepas

Catatan: Kepekaan mamografi menurun dengan ketara pada ACR 3 dan 4. Nota lebih lanjut

  • Pada wanita muda dengan tisu payudara yang padat, ultrasonografi mamalia (payudara ultrasoundlebih bermaklumat daripada pemeriksaan sinar-X - ultrasonografi mamalia mengesan sehingga 90% tumor, mamografi hanya 50%. Penggunaan tambahan ultrasonografi mamalia - selain mamografi - memberikan tambahan kebolehpercayaan maklumat sekitar 20%.
  • Pemeriksaan mamografi
    • Pemeriksaan mamografi membawa kepada diagnosis berlebihan (termasuk diagnosis positif palsu). Satu kajian menganggarkan kadar overdiagnosis sekitar 25 peratus.
    • Dalam pemeriksaan mamografi di Jerman pada tahun 2012 di mana kira-kira 2,800,000 wanita diperiksa, termasuk sekitar 700,000 pemeriksaan awal, sekitar 131,000 (4.6%) dimasukkan kembali untuk penjelasan mengenai kelainan. Pada kira-kira 35,000 wanita (1.2%), a biopsi (pengambilan sampel tisu) diperlukan. Pada setiap wanita kedua, kecurigaan karsinoma payudara disahkan (17,300 diagnosis karsinoma payudara), yang sesuai dengan kira-kira 6 kes karsinoma payudara setiap 1,000 wanita yang diperiksa. Kira-kira 19% karsinoma yang dikesan tidak invasif.
    • Di antara luka prakanker yang dikesan semasa pemeriksaan mamografi dwitahunan, karsinoma duktal in situ adalah tumor yang paling biasa dengan tahap keganasan yang tinggi. Ini sangat ketara kerana tumor ini secara biologi sangat agresif dan mempunyai risiko tertinggi untuk beralih ke karsinoma invasif
    • Satu kajian di Norwegia menunjukkan bahawa pengenalan pemeriksaan mamografi yang teratur mengesan tumor malignan yang lebih rendah secara signifikan, tetapi bahagian wanita dengan tumor tahap III atau IV semasa diagnosis tidak menurun.
    • Karsinoma selang
      • Setelah hasil pemeriksaan mamografi positif palsu, wanita ini tiga kali lebih mungkin untuk mengembangkan karsinoma payudara pada selang pemeriksaan antara dua mamogram berbanding wanita dengan hasil pemeriksaan negatif.
      • Satu kajian Kanada menganalisis data dari kira-kira 69,000 wanita berusia 50 hingga 64 tahun dengan lebih dari 212,500 pusingan pemeriksaan: sejumlah 1687 diagnosis kanser payudara dibuat, yang mana 750 menjalani pemeriksaan dan 206 adalah selang waktu, iaitu 0 hingga 24 bulan setelah penemuan saringan biasa. Selang barah lebih kerap tumor negatif dan reseptor estrogen lebih tinggi daripada pemeriksaan; kematian khusus kanser selang selang meningkat 3, 5 kali ganda. Kesimpulan: penggunaan pengimejan resonans magnetik yang lebih murah hati, jika perlu. Pemeriksaan MRI tambahan pada wanita dengan tisu payudara yang sangat padat dapat mengurangkan kadar barah selang.
    • Pemeriksaan mamografi tahunan pada usia 40 tahun mengakibatkan 125 pemeriksaan kanser / payudara berkaitan dengan pendedahan radiasi setiap 100,000 wanita yang disaring, 16 daripadanya membawa hingga mati pesakit. Pada masa yang sama, pemeriksaan akan mencegah 968 kematian akibat barah payudara. Pemeriksaan mamografi tahunan pada usia 50 tahun mengurangkan risiko ini; kekerapan pemeriksaan dwitahunan mengurangkan risiko sebanyak 50% lagi.
    • Bagi wanita yang mempunyai sejarah keluarga dengan tahap yang berbeza-beza: tentukan usia permulaan yang disesuaikan dengan risiko untuk pengesanan barah payudara awal, dengan mengambil kira bilangan saudara-mara peringkat pertama dan kedua dengan penyakit ini dan usia permulaan darjah pertama saudara mara.
    • Menurut lembaran fakta yang dikirimkan kepada wanita dengan undangan untuk pemeriksaan mamografi sejak 2010, yang disemak oleh IQWiG, satu hingga dua dari setiap 1,000 wanita yang berpartisipasi dalam pemeriksaan selama 10 tahun diselamatkan dari kematian akibat barah payudara.
    • Menurut tinjauan Cochrane, pemeriksaan mamografi mengurangkan jumlah wanita yang mati akibat barah payudara (2,000 wanita tanpa pemeriksaan dengan pemeriksaan: 11 berbanding 10). Namun, ini tidak mempengaruhi jumlah wanita yang meninggal dunia akibat barah.
  • Dua puluh kajian kohort dan 20 kajian kawalan kes dari Eropah, Australia, dan Amerika Utara mengesahkan manfaat mamografi untuk kumpulan umur 50-69. Menurut kajian International Agency for Research on Cancer (IARC), wanita yang kerap melakukan pemeriksaan mamografi pada usia ini dapat mengurangkan risiko mereka mati akibat barah payudara sekitar 40%.
  • Sebagai tambahan, kalsium deposit di arteri mamalia (BAC), yang menonjol dalam pemeriksaan mamogram, berkorelasi dengan skor kalsium koronari dan meramalkan risiko kardiovaskular lebih baik daripada yang lain faktor-faktor risiko.
  • Tomosynthesis payudara digital (DBT), tidak seperti mamografi digital konvensional (2D), menghasilkan rangkaian kepingan tanpa jurang 1 mm melalui seluruh payudara (pengimejan 3D), yang membolehkan struktur diserlahkan dengan lebih baik tanpa lapisan; sebagai tambahan kepada mamografi 2D, ia dapat mengurangkan kadar pemeriksaan. Menurut pakar, tomosintesis payudara mengesan kira-kira 34% lebih banyak karsinoma payudara berbanding pemeriksaan mamografi standard semasa. Kajian lebih lanjut dalam hal ini masih harus dilihat. Persatuan Pencitraan Payudara Eropah menyatakan, "DBT meningkatkan pengesanan kanser dan mengurangkan penarikan." EUSOBI, dalam perjanjian dengan 30 masyarakat profesional nasional, melihat kaedah ini sebagai prosedur rutin masa depan untuk pemeriksaan mamografi. Catatan Pendedahan Sinaran: Radiasi dos dari tomosintesis adalah sepuluh hingga 20 peratus lebih tinggi daripada mamografi, tetapi jauh di bawah had.
  • Lesi payudara dalam kategori BI-RADS-3 (lihat Jadual di atas: Klasifikasi / tafsiran dan cadangan BI-RADS): dalam kajian lebih daripada 45,000 wanita, kira-kira 58% kanser didiagnosis pada atau sejurus selepas 6 bulan- naik. Penulis kajian menyimpulkan bahawa tindak lanjut pada 6 bulan adalah penting bagi populasi pesakit ini.
  • Pencitraan resonans magnetik (MRI) payudara (MRI payudara): imbasan MRI tambahan pada wanita dengan tisu payudara yang sangat padat dapat mengurangkan kadar karsinoma selang. Catatan: Karsinoma selang adalah karsinoma yang berlaku antara mammogram indeks dan ikuti yang dijadualkan- selang naik.

Risiko seumur hidup untuk mengembangkan keganasan (barah) akibat penyertaan secara berkala dalam pemeriksaan mamografi adalah 42.21 kes per juta peserta untuk program saringan di Malta. Di Malta, wanita berusia antara 50 dan 60 tahun yang mengambil bahagian dalam pemeriksaan menjalani mamogram setiap tiga tahun (= 4 lawatan pemeriksaan). Di Amerika Syarikat, risiko jangka panjang adalah 1,099.67 kes keganasan per juta. Ini adalah program saringan yang disyorkan oleh Jaringan Komprehensif Kanser Nasional AS untuk pesakit berisiko tinggi. Pada pesakit ini, mamografi dilakukan setiap tahun dari usia 25 tahun hingga usia 75 tahun (= 51 lawatan pemeriksaan). Di Jerman, risiko seumur hidup dilaporkan adalah 71.45 kes barah per juta.