Anda dapat mengenali polip usus dengan gejala ini

Pengenalan

Usus polip adalah penonjolan dinding usus yang, bergantung pada ukurannya, boleh menyebabkan gejala yang lebih kurang. Dalam kebanyakan kes, usus polip tidak simptomatik dan tidak menyebabkan gejala. Seperti itu polip sering dijumpai sebagai penemuan peluang semasa kolonoskopi.

Walau bagaimanapun, polip besar sering membuat diri mereka kelihatan dengan pendarahan dan sakit perut. Oleh kerana polip usus dapat berkembang menjadi usus kanser, mereka mesti dikeluarkan. Ini dilakukan oleh endoskopi, iaitu semasa a kolonoskopi. Terapi selanjutnya biasanya tidak diperlukan selepas penyingkirannya.

Gambaran keseluruhan gejala

Polip usus biasanya tidak menimbulkan gejala dan sering ditemui secara kebetulan. Walau bagaimanapun, polip usus yang lebih besar khususnya menimbulkan keluhan pada saluran gastrousus. Antara simptomnya adalah: Sembelit atau cirit-birit Pendarahan tersembunyi atau kelihatan di dalam najis Sakit perut Sakit pada najis Jejak lendir pada najis Perut kembung

  • Sembelit atau cirit-birit
  • Pendarahan tersembunyi atau kelihatan pada najis
  • Sakit perut
  • Perubahan warna najis
  • Jejak lendir di dalam najis
  • Perut kembung

Sakit perut

Sakit perut adalah simptom biasa polip usus yang lebih besar. Pertumbuhan pada usus mukosa boleh menyebabkan kekejangan perut dan kesakitan di kawasan perut bawah. Orang yang terlibat menggambarkan sakit perut sebagai menarik atau menikam.

Perut kesakitan sering berlaku dalam kombinasi dengan penyelewengan dalam pergerakan usus (sembelit atau cirit-birit). Teruk kekejangan perut juga boleh menyebabkan loya dan muntah. Orang yang menderita gejala ini untuk waktu yang lama harus berjumpa doktor, kerana mereka mungkin polip usus.

Doktor akan melakukan a kolonoskopi dan dapat mendiagnosis polip. Dalam keadaan terburuk, polip usus yang sangat besar dapat menghalang laluan najis di dalam usus dan menyebabkan terjadinya penyumbatan usus (ileus). Pesakit yang terlibat kemudian mengalami kolik teruk kesakitan dan mesti dirawat dengan segera.

Darah dalam najis

Kadang-kadang polip usus mudah berdarah, yang menyebabkannya darah di dalam najis. Biasanya, polip usus berdarah agak tidak teratur, yang bermaksud bahawa najis tidak selalu berdarah. The darah biasanya disimpan dalam jumlah kecil di bahagian luar najis, tetapi jumlah darah yang lebih besar juga mungkin ada.

Warna dari darah memberi petunjuk seberapa sebenarnya pendarahan pada usus. Dengan pendarahan segar, yang darah di dalam najis berwarna merah muda. Sekiranya darah kekal di dalam usus untuk waktu yang lama, darah akan terurai dan berubah menjadi gelap menjadi hitam.

Namun, seringkali, mereka yang terjejas tidak menyedari bahawa darah telah ditambahkan ke dalam najis. Ini dipanggil ghaib darah di dalam najis, iaitu darah yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Dengan ujian khas, ujian haemoccult (ujian guaiac), darah tersembunyi dapat dikesan dalam sampel najis.

Sekiranya polip usus berdarah berulang dalam jangka masa yang lebih lama, orang yang berkenaan terus kehilangan darah melalui najis. Akibatnya, kehilangan darah secara kekal boleh mengakibatkan anemia dan gejala yang berkaitan. Pesakit pucat, merasa sentiasa letih dan mengadu keletihan.

Pada orang yang sihat, najis biasanya mempunyai warna coklat muda hingga terang. Warna najis gelap atau hitam pada najis dapat menunjukkan percampuran darah dan harus dijelaskan oleh doktor. Ujian hemokultur dapat menjelaskan sama ada ada darah di dalam najis.

Polip usus yang lebih besar kadang-kadang boleh berdarah dan menyebabkan darah di dalam najis. Sekiranya darah kekal dalam usus untuk jangka masa yang lebih lama, ia akan berubah warna dari merah muda menjadi hitam. Ini disebabkan oleh haem yang mengandung zat besi, komponen penting dalam darah, yang terurai di dalam usus dan menjadikan darah menjadi hitam. Oleh itu, perubahan warna najis boleh menjadi gejala polip usus dan memerlukan lawatan ke doktor.