Ramalan | Abses alat kelamin

Ramalan

Jika sesuatu abses dikesan dan dirawat pada waktunya, prognosisnya baik. Dengan terapi profesional, penyembuhan biasanya cepat dan tanpa komplikasi. Walau bagaimanapun, abses, terutama yang berada di kawasan genital, cenderung berulang.

Sekiranya ini berlaku, pemeriksaan lebih lanjut oleh doktor keluarga harus dimulakan dan langkah pencegahan diambil. Sekiranya sebuah abses di kawasan kemaluan dirawat dengan cukup pada tahap awal, biasanya sembuh tanpa akibat. Sekiranya, sebaliknya, tidak ada rawatan yang dilakukan, kursus spontan dapat berlangsung selama berminggu-minggu, kerana patogen dilindungi oleh kapsul dan dengan demikian melarikan diri dari sistem pertahanan tubuh.

Dalam kes terburuk, patogen dapat menyebar melalui aliran darah dan dengan demikian membawa kepada darah keracunan (sepsis). Dengan antibiotik, yang harus selalu digunakan dalam keadaan abses, peningkatan yang ketara biasanya dicapai setelah 3 hingga 5 hari paling lambat. Sekiranya tidak ada peningkatan atau jika penemuannya dinyatakan, prosedur pembedahan juga disarankan. Dengan menebuk atau memotong abses, kelegaan segera dicapai. Abses akan sembuh sepenuhnya dalam beberapa minggu dengan pemberian sokongan antibiotik.

Profilaksis

Sekiranya abses di kawasan genital kerap terjadi, ini boleh menjadi tanda kelemahan sistem imun or kencing manis. Doktor keluarga boleh menjalankan pemeriksaan khusus dan memberi nasihat kepada mereka yang terjejas. Secara amnya, penting untuk makan secara sihat diet untuk menguatkan pertahanan badan. Pematuhan yang konsisten terhadap langkah-langkah kebersihan, terutama kebersihan intim biasa, dapat mencegah perkembangan abses sama seperti menghindari memakai pakaian dalam yang terlalu ketat dan kasar.

Adakah abses alat kelamin menular?

Abses di kawasan kemaluan sering disebabkan oleh staphylococci, yang juga menjajah permukaan kulit orang yang sihat tanpa menimbulkan gejala. Juga dapat difahami sebagai pencetus abses di kawasan kemaluan adalah usus bakteria seperti E. coli, yang boleh dijumpai di usus orang yang sihat. Walaupun kedua-dua spesies dapat menular ke pasangan, misalnya ketika melakukan hubungan seksual, mereka biasanya tidak menyebabkan kerosakan di sana, tetapi menjajah kulit dengan aman. Hanya apabila mereka mengatasi permukaan kulit melalui kecederaan kulit yang kecil, mereka boleh menyebabkan jangkitan dan abses kulit.