Jerawat

Jerawat pada umumnya difahami sebagai perubatan keadaan daripada "Jeragat". Penyakit kulit ini mempengaruhi kelenjar sebaceous and rambut folikel dalam erti kata sebenar. Ini pada mulanya berkembang menjadi komedon non-radang dan, ketika penyakit ini berkembang, serangkaian gejala kulit radang seperti nodul, pustula dan papula.

Jerawat (Jeragat) adalah penyakit kulit yang paling biasa. Hampir semua orang terkena penyakit itu, walaupun penyakit ini biasanya bermula pada usia 12 tahun dan hilang dengan sendirinya pada akhir akil baligh. Namun, penyakit ini juga boleh berlanjutan sehingga usia 30 tahun.

Kira-kira satu pertiga daripada kes itu mesti dirawat dengan ubat. Taburan jantina hampir sama, tetapi jerawat biasanya lebih teruk pada kanak-kanak lelaki. Peningkatan penggunaan "pil" pada wanita juga berperanan di sini, kerana ia sering memberi kesan positif pada vulgaris jerawat.

Kecenderungan genetik untuk penyakit kulit ini sedang dibincangkan, kerana manifestasi teruk telah dijelaskan dalam sejarah keluarga. Jerawat sudah dikenali pada zaman dahulu. Asal nama belum dijelaskan.

Punca jerawat

Jerawat vulgaris disebabkan oleh berlakunya parameter yang berlainan: Jerawat bermula dengan perubahan pada kelenjar sebaceous. Dirangsang oleh jantina hormon androgen and progesteron, yang dihasilkan dalam jumlah yang meningkat semasa akil baligh (androgen) dan pramenstruasi pada wanita (progesteron), kelenjar membesar dan menghasilkan lebih banyak sebum. Di samping itu, bahagian dalam folikel rambut menjadi terangsang, yang disebut folikular hyperkeratosis.

Akibatnya, folikel diperbesar dari dalam oleh keratinisasi ini dan juga "tersumbat", sehingga sebum yang terbentuk terkumpul dan komedo ("komedo", sista kulit yang penuh dengan sebum) berkembang. Apa sebenarnya yang menyebabkan ini hyperkeratosis tidak diketahui. Langkah seterusnya adalah pendaraban tertentu bakteria (Corynebacterium acnes dan granulosum).

Ini wujud secara fisiologi di rambut folikel dan menguraikan sebum. Peningkatan bilangan menghasilkan lebih banyak produk penguraian, yang kemudian menyebabkan keradangan komedon. - Peningkatan aliran sebum = Seborrhoea

  • Hiperkeratosis folikular = peningkatan pembentukan sel di pangkal folikel rambut dan akibatnya, gangguan kornifikasi
  • Pendaraban kuman (Corynebacterium acnes dan granulosum) pada folikel rambut dan keradangan seterusnya
  • Pengaruh androgen

Gejala hanya terhad pada kulit; wajah sangat terjejas, tetapi juga dada dan kembali.

Tahap jerawat yang berbeza dialami: Jerawat comedonica adalah peringkat pertama jerawat. Ini bermaksud penampilan "comedones", yang berkembang terutamanya di dagu, hidung dan dahi. Perbezaan dibuat antara komedo hitam (= terbuka) dan putih (= tertutup), yang biasanya wujud bersama.

Komedo putih, bagaimanapun, lebih sering menyala dan pada tahap berikutnya, iaitu "Jerawat papulopustulosa". Ini dicirikan oleh keradangan, yang mana pustula (nanah- diisi "jerawat") Borang. Borang ini kemudian disebut sebagai folikulitis.

Selepas penyembuhan, parut tetap ada, tetapi umumnya tidak begitu ketara. Sekiranya penyembuhan tidak berlaku tetapi berlaku, "Jerawat nodulocystica" / "Jerawat vulgaris conglobata" berkembang. Dalam kes ini, pecah atau pemerasan pustula secara spontan menyebabkan kemasukan dan abses (pencairan tisu dengan pembentukan nanah), yang dapat membentuk sistem yang koheren dengan beberapa saluran ("fistula") di bawah permukaan kulit.

Bentuk jerawat yang paling parah, dan dengan itu tahap terakhir, menggabungkan semua yang disebutkan di atas perubahan kulit. Selain itu, terdapat juga bekas luka yang sangat mencolok, yang disebut "acnekeloid". Dalam bahasa vernakular ini juga disebut "pockmarked". Selanjutnya, komplikasi jerawat superinfeksi dengan lain-lain bakteria (staphylococci, enterobacteria, klebsielles, proteus) boleh berlaku. Sebagai bentuk khas atau dari gambar penyakit serupa berlaku:

  • Peringkat tidak radang = Comedonica jerawat
  • Tahap keradangan:
  • Papulopustulosa jerawat
  • Jerawat nodulocystica / vulgaris conglobata
  • Tahap kecacatan sebagai gambar berwarna dan bekas luka
  • Jerawat kosmetik (disebabkan oleh produk kosmetik, terutama pada wanita berusia lebih dari 20 tahun)
  • Jerawat lewat (jerawat berterusan pada wanita dewasa kerana tahap androgen yang meningkat)
  • Isi jerawat Jerawat (pengaruh psikogenik)
  • Jerawat tropika (jerawat yang teruk vulgaris kerana superinfeksi dengan staphylococci) Jerawat neonatorum (pada bayi baru lahir, mungkin disebabkan oleh androgen ibu)
  • Jerawat yang disebabkan oleh ubat (contohnya oleh kortikosteroid, isoniazid, yodium, bromin)
  • Jerawat fulminan (jerawat yang teruk dan teruk dengan demam, masalah sendi dan organ)