Pembakaran lemak

Matlamat setiap manusia adalah membakar lemak yang mencukupi setiap masa untuk mengelakkan pembalut lemak tumbuh di badan. Lemak membakar bermaksud semua reaksi kimia dalam badan yang berkaitan dengan penyerapan, pembelahan, pemprosesan dan perkumuhan lemak dan asid lemaknya. Untuk mempermudah penjelasannya, tubuh manusia dianggap sebagai motor.

Seperti motor, badan juga memerlukan bahan bakar untuk melaksanakan tugas yang diperlukannya (berlari, berjalan, bekerja, bersukan, dll). Dan semakin banyak badan bergerak, semakin banyak bahan bakar yang diperlukannya. Kalori adalah unit di mana penggunaan bahan bakar diukur.

Setiap orang mempunyai keperluan kalori individu (keperluan bahan bakar) berdasarkan fizikalnya keadaan dan gaya hidup. Istilah lemak membakar sampai tahap tertentu cukup jelas, kerana lemak dibakar semasa proses ini. Semasa persembahan sukan, badan memerlukan lebih banyak bahan bakar untuk mengatasi tekanan.

Tubuh mengambil tenaga ini dari, antara lain, pembalut lemak yang diedarkan ke seluruh badan. Lemak dari lapisan lemak dipecah dan diangkut melalui aliran darah ke lokasi yang diperlukan. Lemak kemudian dipecah menjadi asid lemak dan kemudian diubah menjadi tenaga melalui pengoksidaan (tindak balas kimia yang melibatkan oksigen).

Seperti proses kimia lain di dalam badan, proses lemak membakar berlaku secara berterusan kerana badan perlu sentiasa dibekalkan dengan tenaga. Semakin banyak tenaga yang diperlukan oleh badan, semakin banyak pembakaran lemak dirangsang. Oleh itu, orang yang bersukan mempunyai kadar pembakaran lemak yang lebih tinggi daripada orang yang kurang bersukan atau kurang bersukan.

Antara bahan lain, banyak hormon terlibat dalam pembakaran lemak, yang antara lain memutuskan sama ada lemak harus disimpan atau dibakar. Yang paling terkenal hormon adalah hormon pertumbuhan (hormon somatropik) dan hormon tiroid (insulin dan glukagon). Hormon pertumbuhan bertanggungjawab untuk pertumbuhan badan dan anggota badan, terutama pada beberapa tahun pertama kehidupan.

Hormon ini tidak selalu berfungsi, tetapi hanya aktif pada waktu malam selama lebih dari satu jam. Tugas utama hormon pertumbuhan adalah memecah lemak dari lapisan lemak badan dan mengubahnya menjadi tenaga yang diperlukan. Oleh itu badan dibekalkan dengan tenaga baru semalaman dan setelah bangun pagi, anda biasanya berasa rehat dan cergas untuk hari baru.

Untuk menjalankan tugasnya dengan berkesan dan teliti, hormon pertumbuhan selalu memerlukan protein, vitamin C dan vitamin B6 yang mencukupi. Hormon lain adalah glukagon. Ia dihasilkan di pankreas dan merupakan lawan dari insulin, yang juga dihasilkan di pankreas.

Glukagon bertanggungjawab untuk mengatur darah tahap gula. Pada manusia darah selalu ada sejumlah gula dalam bentuk glukosa. Sekiranya tahap ini turun di bawah tahap tertentu, pankreas menjadi aktif dan menghasilkan glukagon.

Ini kemudian memastikan bahawa darah tahap gula meningkat lagi dan tidak menjadi terlalu tinggi. Dalam situasi khas, dalam bahaya atau bawah kejutan, ini boleh berlaku dengan cepat. Banyak lemak kemudian dibebaskan dalam waktu yang singkat dan diubah menjadi tenaga.

Sama seperti hormon pertumbuhan, glukagon juga memerlukan bekalan protein yang mencukupi. Insulin, yang juga dihasilkan di pankreas, mempunyai tugas menurunkan gula darah tahap lagi jika terlalu tinggi. Jadi insulin dan glukagon saling melengkapi dan kedua-duanya memastikan bahawa kita gula darah tahap tetap terkawal.

Walau bagaimanapun, makan makanan yang sangat kaya dengan karbohidrat boleh menyebabkan metabolisme menjadi keliru. Kemudian insulin memastikan sel-sel otot dan sel-sel lemak terbuka untuk menyimpan tenaga dan lemak. Oleh itu, metabolisme gula yang sihat adalah penting untuk memastikan proses pembakaran lemaknya berjalan lancar.

Selain bertiga hormon yang disebutkan di atas, yang kelenjar tiroid juga menghasilkan hormon lain yang terlibat dalam penurunan lemak. Mereka memasuki peredaran tubuh melalui aliran darah dan mengatur suhu badan, jantung aktiviti dan kehilangan lemak. Sebagai tambahan kepada hormon ini, ada bahan lain yang mempunyai pengaruh terhadap pembakaran lemak.

Sebahagiannya mendorong penurunan lemak dan dapat diberikan kepada tubuh melalui keseimbangan diet. Mereka termasuk karnitin, asid linoleik, magnesium, metionin, taurin dan vitamin C. Carnitine memastikan, misalnya, pengangkutan lemak ke sel-sel badan dan dengan itu menyumbang kepada pembakaran lemak. Ia boleh dibekalkan melalui unggas, domba, daging kambing, ham dan keju. Asid linoleik memastikan usus yang sihat mukosa dan dengan itu memastikan bahawa lemak yang mencukupi diserap semasa pencernaan dan ditukarkan menjadi tenaga.

Akibatnya, kurang lemak juga berpindah ke depot tenaga badan. Asid linoleat terutamanya terdapat dalam minyak sayuran yang sejuk. Bahan yang sangat penting dalam pembakaran lemak adalah magnesium, kerana ia berkesan sebagai komponen pelbagai enzim.

Magnesium terutamanya terdapat dalam produk bijirin dan kacang-kacangan. Methionine dan taurine mempunyai kesan yang menggalakkan terhadap pembakaran lemak dan merangsang banyak proses metabolik. Vitamin C di sisi lain sangat penting untuk pembakaran lemak.

Ini memastikan bahawa sejumlah besar lemak dimasukkan ke dalam proses pembakaran dan diubah menjadi tenaga. Sekiranya anda melihat semuanya bersama-sama, dengan cepat menjadi jelas bahawa seimbang dan sihat diet dapat memberikan sumbangan besar untuk pembakaran lemak yang berkesan dan meningkatkannya secara berterusan. Latihan tambahan menyokong pembakaran lemak dalam jangka panjang dan memastikan pengeluaran tenaga yang optimum.

Walau bagaimanapun, pembakaran lemak juga dapat dihambat oleh mekanisme tertentu. Contohnya, setiap kali anda makan gula atau makanan yang sangat kaya dengan karbohidrat, insulin dirembes oleh pankreas dan pembakaran lemak dihambat. Sebahagian besar proses pembakaran lemak berlaku pada waktu malam.

Agar tidak mengganggu proses ini, seseorang tidak boleh makan terlalu banyak karbohidrat pada waktu petang. Tubuh memerlukan masa ini untuk mendapatkan lemak dari lapisan lemak dan mengubahnya menjadi tenaga. Malam yang panjang dengan tidur yang cukup dan sedikit karbohidrat adalah optimum untuk mengaktifkan proses pembakaran lemak dan membiarkan lapisan lemak mencair.