Menguji fungsi paru-paru

Ujian fungsi paru-paru (Lufu untuk jangka pendek, spirometri sering digunakan sebagai sinonim) adalah satu siri ujian perubatan yang memeriksa fungsi paru-paru. Ujian ini menentukan berapa banyak udara yang dapat anda hirup masuk dan keluar dari paru-paru, seberapa cepat anda boleh bernafas masuk dan keluar dari paru-paru, dan berapa banyak oksigen yang dipindahkan dari udara ke dalam aliran darah. Apabila a paru-paru ujian fungsi harus dilakukan, terdapat banyak sebab yang berbeza untuk ini.

Ujian fungsi paru-paru sering dilakukan untuk menentukan penyebab berlakunya jangka masa panjang batuk atau sesak nafas. Sebagai tambahan, paru-paru ujian fungsi boleh digunakan untuk mencirikan penyakit paru-paru yang diketahui dengan lebih tepat dan untuk memantau perjalanannya. Ini paru-paru penyakit termasuk asma, bronkitis kronik atau penyakit paru obstruktif kronik (COPD).

Selain menguji penyakit ini, ujian fungsi paru-paru juga dapat digunakan untuk memeriksa seberapa baik penyembur pernafasan berfungsi atau apakah paru-paru berfungsi dengan cukup baik untuk bertahan dalam operasi. Agar pertukaran gas berlaku, udara yang dihirup mesti terlebih dahulu melalui bronkus dan bronkiol utama ke alveoli paru. Hanya ada pertukaran gas antara darah dan udara berlaku.

Prosedur ujian fungsi paru

Oleh kerana terdapat ujian yang berbeza untuk mengukur fungsi paru-paru, ada juga prosedur yang berbeza. Ujian fungsi paru umumnya berfungsi untuk menentukan pelbagai parameter pneumologi. Pada dasarnya, prosedur untuk pesakit agak serupa dalam banyak prosedur.

Dalam apa yang disebut pengukuran "terbuka", seperti spirometri, ergospirometry, meter aliran puncak atau DLCO (kapasiti penyebaran karbon monoksida), orang yang diuji mesti menghirup udara ujian melalui penutup mulut atau topeng. Pengukuran pelbagai parameter paru-paru kemudian diambil. Terdapat juga prosedur tertutup seperti plethysmography seluruh badan.

1 Spirometri: Dalam spirometri, orang yang diuji menghirup dan menghembuskan nafas melalui penutup mulut. Hidung bernafas terganggu oleh a hidung klip. Selain normal bernafas, manuver pernafasan seperti maksimum penyedutan dan pernafasan dilakukan.

Isipadu paru-paru yang berbeza kemudian diukur dan dinilai. 2 Ergospirometri: Prosedur ini digunakan untuk diagnostik prestasi paru-paru dan jantung. Spirometri dilanjutkan di sini oleh ergometer.

Ergometer adalah treadmill atau ergometer basikal yang mesti dilakukan oleh pesakit. Beban dapat ditingkatkan di sini seperti yang diperlukan. Kedua-dua kardiovaskular (mis darah tekanan dan jantung kadar) dan parameter paru dicatatkan.

Yang terakhir ditentukan dengan bantuan spirometer yang bersambung. 3. meter aliran puncak: Peranti ini mengukur pernafasan maksimum dan digunakan terutamanya untuk memantau perjalanan asma bronkial. Meter aliran puncak adalah tiub dengan perintang terbina dalam.

Melawan rintangan ini pesakit menghembuskan nafas sekuat mungkin dalam satu nafas. Pesakit memegang alat itu secara mendatar di hadapannya dan menghirup sedalam mungkin. Kemudian dia memasukkan penutup mulut dengan kuat ke dalam mulut dan menghembuskan nafas dengan nadi nafas maksimum.

4. DLCO: Dalam prosedur ini, orang yang diuji menghirup udara uji yang mengandungi karbon monoksida, yang kemudiannya dia menghembuskan nafas melalui alat tersebut setelah menahan udara sebentar. Ujian ini mengukur keupayaan paru-paru untuk menyerap oksigen dan melepaskan karbon dioksida.

5 Darah analisis gas: Analisis gas darah tidak memerlukan kerjasama aktif pesakit. Sama ada kapilari darah dari hujung jari atau seluruh darah arteri dari arteri radial or arteri femoral dikumpulkan dan dianalisis secara mekanikal dalam beberapa minit. Ketepuan oksigen dan karbon dioksida, nilai pH dan asid-basa mengimbangi diperiksa.

6. plethysmography seluruh badan: ini adalah prosedur tertutup di mana pesakit duduk di kabin kedap udara. Pesakit bernafas secara normal di kabin. Ini mengubah keadaan tekanan di kabin, dari mana ketahanan pernafasan, jumlah isipadu gas di toraks dan jumlah kapasiti paru-paru dapat ditentukan.

7 Helium penyedutan kaedah: Pesakit menyedut sejumlah gas helium, yang hanya boleh diedarkan di bahagian paru-paru yang terlibat dalam pernafasan. Oleh itu, ujian dapat menunjukkan sama ada terdapat kawasan paru-paru yang lebih besar, misalnya emfisema, yang tidak lagi terlibat dalam pernafasan. Spirometry adalah ujian fungsi paru-paru yang paling biasa digunakan.

Ujian ini biasanya boleh dilakukan oleh doktor keluarga anda. Dalam spirometri, pesakit mesti menyedut sedalam mungkin dan kemudian menghembuskan nafas secepat mungkin dan kuat ke dalam tiub. Tiub ini disambungkan ke spirometer melalui tiub. Spirometer mengukur dengan tepat berapa banyak udara yang dapat dihirup ke dalam paru-paru dan berapa banyak udara yang kemudian dihembuskan semula (kapasiti vital, FVC).

Di samping itu, ia dapat mengukur berapa banyak udara yang dapat dihembuskan dalam satu saat dengan daya maksimum (kapasiti satu saat, FEV1). Semasa ujian, pesakit dapat menerima ubat-ubatan tertentu melalui semburan dan kemudian bernafas kembali ke spirometer. Ini memungkinkan untuk melihat apakah ubat-ubatan ini memberi manfaat kepada pesakit, misalnya apakah semburan asma benar-benar membawa kepada peningkatan pengudaraan paru-paru.

Bagi sakit kronik pesakit yang perlu memeriksa fungsi paru-paru mereka secara berkala, misalnya untuk mengetahui berapa banyak ubat yang perlu diambil, terdapat juga ujian fungsi paru-paru digital kecil untuk digunakan di rumah atau di jalan raya. Satu kelemahan spirometri adalah bahawa nilai yang diukur sangat bergantung pada kerjasama pesakit. Ini bermaksud bahawa keputusan ujian mudah dilakukan oleh pesakit.

Di samping itu, kanak-kanak kecil atau orang yang sakit terutamanya tidak dapat menjalani ujian ini. Ujian fungsi paru-paru ini memeriksa kemampuan paru-paru untuk melepaskan gas yang dihirup, terutama oksigen, ke dalam darah dan kemudian menyaringnya keluar dari darah dan melepaskannya ke udara ambien. Dalam ujian ini, pesakit menyedut gas tertentu dan menghembuskannya kembali ke dalam tiub.

Ini dapat menentukan berapa banyak gas yang dihirup dihembuskan lagi dan oleh itu kemampuan paru-paru untuk memindahkan oksigen atau gas lain ke dalam darah dan menyaringnya keluar dari darah lagi. Penyebab gangguan dalam pemindahan gas di paru-paru boleh menjadi penyumbatan kapal di paru-paru (paru embolismeatau inflasi paru-paru yang berlebihan (emfisema paru). Semasa ujian fungsi paru-paru ini, jumlah udara yang tepat yang dapat masuk ke dalam paru-paru (jumlah kapasiti, TLC) dan jumlah udara yang tersisa di paru-paru setelah pernafasan diukur.

Udara yang tersisa ini tidak dapat dihembuskan dan berfungsi untuk mencegah paru-paru runtuh setelah setiap pernafasan. Isipadu ini yang tinggal di paru-paru disebut isi padu. Dalam beberapa penyakit paru-paru, udara di paru-paru lebih sedikit, tetapi pada penyakit lain lebih banyak udara daripada subjek yang sihat.

Dalam plethysmography seluruh badan, pesakit duduk di dalam kotak kaca yang kelihatan seperti bilik telefon. Oleh kerana jumlah udara di dalam kotak kaca dan tekanan udara diketahui, perbezaan tekanan di dalam kotak kaca dapat digunakan untuk mengukur dengan tepat berapa banyak udara yang ada pada paru-paru pesakit ketika bernafas masuk dan keluar dan berapa banyak dada diregangkan atau dimampatkan semasa bernafas. Di dalam ini ujian fungsi paru, orang yang diuji juga mesti menyedut dan menghembuskan nafas melalui tiub yang disambungkan ke sistem pengukuran.

Selalunya, plethysmography seluruh badan digabungkan dengan spirometri untuk mendapatkan lebih banyak parameter untuk penilaian. Dalam penentuan gas darah arteri, darah diperiksa secara langsung. Untuk ini, darah mesti diambil terlebih dahulu dari arteri dan kemudian dianalisis di makmal.

Jumlah oksigen dalam darah juga dapat memberikan petunjuk fungsi paru-paru, tetapi juga dapat dipengaruhi oleh faktor lain. Hasil dari pelbagai ujian fungsi paru-paru dinilai mengikut jenis kelamin, usia dan fizikal pesakit dan dengan itu dinilai dalam kerangka objektif. Yang sangat penting adalah kapasiti penting, yang mewakili jumlah udara yang kemudian dapat dihembuskan oleh pesakit setelah maksimum penyedutan, dan kapasiti satu saat, yang menggambarkan jumlah udara yang dapat dipaksa pesakit untuk menghembuskan nafas dalam satu saat setelah penyedutan maksimum.

Kapasiti penting adalah petunjuk dari regangan keupayaan paru-paru dan dada. Sebagai panduan, seorang lelaki yang lebih muda dengan tinggi dan berat badan normal boleh dianggap memiliki berat sekitar 5 liter. Kapasiti vital berkurang apabila anda semakin tua, kerana paru-paru tidak begitu lentur dan oleh itu kurang udara dapat memasuki paru-paru.

Di samping itu, jumlah ruang mati yang disebut dapat ditentukan. Isipadu ruang mati adalah jumlah udara yang dihirup tetapi tidak mengambil bahagian dalam pertukaran gas dengan darah kapal, iaitu udara yang tidak sampai ke alveoli tetapi tetap berada di bronkus. Isipadu ruang mati meningkat apabila bahagian paru-paru tidak lagi berpartisipasi dalam pertukaran gas, misalnya akibat dari pembuluh darah oklusi daripada arteri di dalam paru-paru. Fungsi paru-paru biasanya ditentukan dengan menggunakan spirometer.

Dalam ujian fungsi paru-paru ini, nilai-nilai tertentu dianalisis. Salah satu nilai ini adalah saluran pernafasan isipadu, iaitu isipadu yang dihirup dan dihembuskan pada setiap nafas normal tanpa tekanan atau tenaga. Semasa pernafasan normal, jumlah ini kira-kira 0.5l setiap nafas.

Sekiranya pesakit sekarang bernafas secara maksimum, ini adalah nilai jumlah simpanan inspirasi. Isipadu ini masih dapat digerakkan semasa latihan fizikal dan harus mengandungi sekitar 2.5l udara setiap nafas. Isipadu nafas dan jumlah simpanan inspirasi digabungkan untuk membentuk kapasiti inspirasi.

Seterusnya, pesakit mesti menghembuskan nafas maksimum. Nafas maksimum ini sesuai dengan jumlah simpanan ekspirasi, yang seharusnya sekitar 1.5 l setiap nafas. Isipadu simpanan inspirasi, jumlah nafas dan jumlah simpanan ekspirasi digabungkan untuk membentuk kapasiti penting.

Nilai ini ditentukan semasa ujian fungsi paru-paru dan memberikan maklumat mengenai berapa banyak jumlah pesakit yang dapat menyedut atau menghembuskan nafas dengan usaha maksimum. Kapasiti vital keseluruhan mestilah sekitar 5l. Oleh kerana ini adalah volume yang dapat digerakkan, nilai ini ditentukan menggunakan spirometer.

Isi padu sisa yang disebut (kira-kira 1.5l) tidak dapat digerakkan, tetapi selalu ada di paru-paru kita dan oleh itu hanya dapat ditentukan dengan pletysmograph seluruh badan. Kapasiti vital dan isipadu bersama disebut kapasiti paru-paru total.

Dengan bantuan ujian fungsi paru-paru nilai selanjutnya dapat ditentukan. Ini termasuk kapasiti satu saat. Pesakit menghirup sedalam mungkin dan kemudian menghembuskan nafas secepat mungkin.

Isipadu yang dihembuskan dalam satu saat disebut kapasiti satu saat. Prosedur ini juga dikenali sebagai ujian tiffeneau. Kapasiti relatif satu detik diberikan dalam peratus dan menunjukkan berapa peratus kapasiti vital yang dapat dihembuskan dalam 1 saat.

Nilai ini mestilah 70-80%. Sekiranya pesakit dapat menghembuskan nafas kurang dalam satu saat dan peratusannya lebih rendah, ini menunjukkan peningkatan daya tahan pada tiub bronkus (contohnya kerana asma). Rintangan ini adalah nilai lain yang ditentukan menggunakan a ujian fungsi paru.

Rintangan ini dinamakan rintangan jalan napas. Rintangan bergantung pada banyak faktor, termasuk lebar bronkus. Semakin lebar bronkus, semakin rendah daya tahan udara.

Pada asma, sebaliknya, tiub bronkus menjadi lebih sempit, yang meningkatkan daya tahan dan menyukarkan udara untuk mencapai hujung paru-paru, alveoli. Nilai lain yang ditentukan dalam ujian fungsi paru-paru adalah aliran ekspirasi maksimum (MEV). Ini menentukan seberapa kuat aliran ekspirasi pasien ketika dia telah menghembuskan 75% dari kapasitas vitalnya, atau ketika dia telah mengeluarkan 50% dari kapasitas vital, atau ketika dia telah menghembuskan 25% dari kapasitas vital.

Nilai lain dari ujian fungsi paru adalah nilai ambang pernafasan. Nilai ini menunjukkan berapa liter udara yang dapat dikeluarkan oleh pesakit secara maksimum dan menghirup dalam satu minit. Untuk tujuan ini, pesakit bernafas masuk dan keluar sebanyak mungkin selama kira-kira 10-15 saat (hiperventilasi).

Isipadu yang dihembuskan dalam masa ini kemudian diekstrapolasi menjadi satu minit. Julat normal di sini ialah 120-170 l / min. Nilai di bawah 120 l / min menunjukkan peningkatan rintangan pada bronkus (peningkatan rintangan), misalnya di asma bronkial.

Akhirnya, aliran puncak yang disebut diukur, yang sangat penting untuk kawalan diri pada asma. Di sini, pneumatograf digunakan untuk mengukur jumlah maksimum liter yang dapat dihembuskan oleh subjek. Nilai untuk pesakit yang sihat mestilah sekitar 10 liter sesaat.

Secara amnya, perbezaan dibuat antara dua jenis gangguan pernafasan (pengudaraan gangguan). Sekiranya disfungsi paru-paru obstruktif, biasanya terdapat benda asing di saluran udara, contohnya bata Lego yang ditelan, tumor yang menekan saluran udara atau paru-paru, atau penyakit seperti asma dan bronkitis kronik. Kejadian ini meningkatkan daya tahan saluran udara.

Kerana gangguan dari pengudaraan, pesakit tidak dapat menghembuskan nafas secepat subjek yang sihat, sehingga kapasiti satu detik meningkat. Dengan gangguan pengudaraan yang ketat, keupayaan vital paru-paru akan berkurang. Ini biasanya disebabkan oleh kemampuan peregangan paru-paru (kepatuhan) tidak lagi cukup besar akibat penyakit. Akibatnya, pesakit tidak lagi dapat menghirup serta orang ujian yang sihat dan udara yang lebih banyak selalu kekal di paru-paru.

Aduan ini sering berlaku dalam keadaan lekatan di kawasan paru-paru, kerana ini menghadkan keanjalan dan kepanjangan, atau pada penyakit yang menyekat pergerakan paru-paru, seperti scoliosis. Ujian fungsi paru-paru boleh digunakan untuk mengesan kemungkinan penyakit seperti asma bronkial. Untuk melakukan ini, pesakit dibenarkan bernafas melalui spirometer (alat untuk mengukur isipadu udara, dll.).

Sekiranya asma, luput sangat sukar kerana daya tahan pada tiub bronkial (rintangan) meningkat dan dengan itu juga jumlah yang tidak dapat dihembuskan oleh pesakit (jumlah sisa). Pesakit merasa sukar untuk mengeluarkan jumlah sebanyak mungkin dalam satu saat, sehingga kapasiti satu detik relatif berkurang (di bawah 80%). Had pernafasan dan had pernafasan juga diturunkan.

Ini dipanggil penyakit paru-paru obstruktif. Agar doktor dapat menentukan sama ada pesakit mempunyai asma, ujian fungsi paru-paru melibatkan ujian provokasi, yang bermaksud bahawa pesakit menyedut dos ringan histamin. Oleh kerana asma sudah mempunyai banyak histamin di paru-parunya, dia bertindak balas lebih kuat daripada pesakit yang sihat.

Ujian tekanan juga mungkin dilakukan, kerana serangan asma sering berlaku di bawah tekanan. Pada pesakit dengan serangan asma, rintangan saluran udara (rintangan) pada bronkus meningkat kerana bronkus menyempit kerana peningkatan aktiviti otot (kontraksi). Bahan utusan (neurotransmitter) histamin bertanggungjawab untuk ini.

Ini dilepaskan oleh selaput lendir di bronkus dan kemudian menyebabkan serangan asma. Oleh kerana bronkus disekat oleh histamin, tidak cukup udara dengan oksigen baru sampai ke alveoli. Alveoli adalah tahap akhir pernafasan dan memastikan bahawa oksigen diserap dan karbon dioksida (CO2) dilepaskan.

Kerana penyempitan, udara tidak cukup masuk ke alveoli dan pesakit cuba mengimbangi ini dengan bernafas lebih banyak dan lebih cepat (hiperventilasi), tetapi menjadikan keadaan lebih buruk. Pada masa yang sama, tidak cukup CO2 yang keluar dari paru-paru kerana bronkus menjadi terlalu sempit. Oleh itu, adalah mustahak untuk mengelakkan serangan asma.

Ujian fungsi paru-paru, yang disebut meter aliran puncak, dapat membantu dalam hal ini. Ini membolehkan pesakit menghembus nafas daya maksimum selepas penyedutan (inspirasi). Di sini pesakit dapat mengukur di rumah sejauh mana dia masih boleh menghembuskan nafas.

Sekiranya nilainya merosot, pesakit mengetahui dari ujian fungsi paru-paru bahawa asma mungkin berulang. Ini kerana tiub bronkus menjadi lebih sempit kerana bahan keradangan seperti histamin atau leukotrien atau prostaglandin, yang mempunyai kesan yang sama dengan histamin. Akibatnya, pesakit dapat menghembus nafas dengan lebih mudah, yang mungkin tidak jelas pada awalnya, tetapi dapat ditentukan dengan mudah oleh meter aliran puncak. Oleh itu, ujian fungsi paru-paru dapat digunakan untuk mencegah serangan asma. Sebagai contoh, pesakit sekarang boleh mengambil atropin, yang melebarkan bronkus dan dengan itu dapat mengatasi serangan.