Suckworms: Jangkitan, Penularan & Penyakit

Cacing pengisap adalah kelas cacing pipih. Mereka dikelaskan sebagai parasit.

Apakah cacing penghisap?

Suckworms (Trematoda) adalah kelas cacing pipih (Plathelminthes). Cacing membawa gaya hidup parasit dan merangkumi sekitar 6000 spesies yang berbeza. Ciri khas cacing penghisap adalah badannya berbentuk daun atau roller. Selain itu, parasit mempunyai dua penyedut, yang berfungsi sebagai organ pelekat. Spesies cacing penghisap yang terkenal adalah, misalnya, fluks pasangan, fluks usus, paru-paru cacing dan yang besar hati kebetulan. Beberapa fluks mempunyai kemampuan untuk menjangkiti dan menyebabkan penyakit pada manusia serta babi, lembu, anjing dan kucing. Sebilangan besar spesies cacing penghisap adalah hermafrodit. Oleh itu, haiwan tersebut mempunyai organ seks lelaki dan wanita. Sebagai hermafrodit, mereka mempunyai kemampuan untuk menyuburkan antara satu sama lain dan juga diri mereka sendiri.

Kejadian, taburan dan ciri

Cacing penghisap diedarkan hampir di seluruh dunia. Mereka muncul di tempat-tempat di mana mereka menemui tuan rumah mereka. Oleh itu, cacing penghisap dewasa hidup di banyak spesies vertebrata. Host perantara pertama dari cacing penghisap selalu siput. Ikan atau arthropoda boleh berfungsi sebagai inang kedua. Tuan rumah terakhir adalah spesies vertebrata tanpa penetapan tetap. Kerana tabiat makannya, cacing penghisap Fasciola hepatica kebanyakannya terdapat pada inang akhir seperti domba dan lembu. Namun, sangat mungkin untuk menyerang manusia. Panjang cacing penghisap berbeza dari 0.2 hingga 165 milimeter. Flukes biasanya mempunyai bentuk badan yang rata dan panjang. Kadang-kadang ia juga berjongkok. Berbeza, vena fluks dan pasangan fluks mempunyai keratan rentas yang hampir bulat. The saluran penghadaman cacing penghisap berakhir buta. Di samping itu, mereka dilengkapi dengan organ deria khusus. Di hujung depan badan cacing penghisap mempunyai a mulut penyedut. Tambahan pula, terdapat penyedut ventral. Dengan penyedut berotot mereka, kebanyakan cacing penghisap mempunyai kemampuan untuk melekatkan diri ke laman dok tertentu di badan tuan rumah. Sebilangan besar spesies cacing penghisap melalui dua peringkat larva dalam jangka masa pendek. Tahap hidup pertama larva cacing pengisap disebut larva ciliated atau miracidium. Miracidium mempunyai a rambut mantel dan menunjukkan kerabat asal cacing pipih, tubellaria. Semua cacing penghisap mewakili endoparasit. Kitaran hidup mereka dianggap kompleks. Oleh itu, pada dasarnya, parasit memerlukan spesies vertebrata yang berbeza untuk kitaran hidupnya. Badan tuan rumah biasanya mengeluarkan cacing penghisap telur dalam najisnya. Sekiranya cacing penghisap tinggal di air, mereka menetas miracidia (larva bersilia). Miracidium melayang di sekitar air sehingga rizab tenaganya habis. Sekiranya larva bersilia bernasib baik, ia akan menemui siput yang sesuai untuk perkembangannya. Untuk menembusi siput, miracidium masuk ke dalam tisu. Metamorfosis mengakibatkan transformasi menjadi tabung brood. Dalam sporocyst ini, perkembangan sporocyst anak atau redia (stablarvae) berlaku dengan pemula, dan ini bergerak maju ke kelenjar siput midgut. Stablarvae selanjutnya berkembang dari stablarvae. Dari ini, bentuk larva baru dihasilkan dengan larva ekor (cercariae). Cercariae dapat meninggalkan siput tuan rumah dan mencari tuan rumah perantaraan baru. Ini biasanya ikan, di mana ia ditelan. Kadang-kadang parasit menyebabkan perubahan ketara dalam tingkah laku ikan yang terkena. Pengecualian adalah keluarga cacing penghisap Fasciolidae. Dalam keluarga ini, cercariae melekatkan diri pada tanaman akuatik. Di sana mereka membentuk sista dan berkembang menjadi metacercariae. Melalui makanan, metacercariae dapat memasuki inang terakhir, yang merangkumi burung atau mamalia. Setelah pecah kista yang menyelimuti, cacing muda biasanya menjajah saluran penghadaman. Namun, ada juga yang menembusi aliran darah, paru-paru, atau hati. Kematangan dan perkawinan seksual akhirnya berlaku di laman web ini.

Penyakit dan penyakit

Sebilangan besar cacing penghisap tinggal di kawasan tropika. Beberapa spesies boleh menyerang manusia dan menyebabkan pelbagai penyakit di dalamnya. Ini termasuk terutamanya fluks pasangan (schistosomes), yang menyebabkan schistosomiasis (bilharzia) di banyak negara tropika. Menurut anggaran WHO, lebih daripada 200 juta orang dijangkiti schistosomes. Kira-kira 120 juta orang yang terjejas menderita gejala penyakit ini. Pada sekitar 20 juta pesakit, serangan parasit bahkan membawa akibat yang serius. Kira-kira 20,000 orang mati setiap tahun akibat schistosomiasis. Dalam perubatan, perbezaan dibuat antara bilharzia usus, hati limpa bilharzia dan pundi kencing bilharzia. Sekiranya terdapat cacing yang menghisap manusia pada air, kemerahan gatal pada kulit menjadi ketara pada mulanya. Kemudian, pesakit juga menderita demam. Selepas itu, khas schistosomiasis gejala muncul, seperti darah mendapan pada najis atau air kencing berdarah. Sekiranya serangan cacing berterusan selama beberapa tahun, tisu penghubung perubahan dalam kolon dan disfungsi hati yang teruk mungkin berlaku. Walau bagaimanapun, dengan rawatan tepat pada masanya, prognosis untuk schistosomiasis positif. Di kawasan beriklim sederhana seperti Eropah, cacing penghisap patogen jarang berlaku pada manusia kerana kebersihan yang luas langkah-langkah. Di haiwan liar dan ternakan, sebaliknya, terdapat cacing yang ketara. Namun, jika cairan masuk ke dalam tubuh manusia, gejalanya bergantung pada organ mana yang telah diserang. Oleh itu, penyakit fluks hati sering menyebabkan gejala seperti sakit perut, jaundis dan cirit-birit. Penyakit yang disebabkan oleh fluks dirawat dengan cacing khas dadah (anthelmintics), yang diberikan sekali. The dadah mengganggu metabolisme fluks dan membunuhnya, membiarkannya dikeluarkan di dalam najis.