Gejala | Agranulositosis

Gejala

Oleh kerana granulosit adalah sebahagian daripada sistem imun, gejalanya sesuai dengan gejala pesakit yang mengalami kekebalan yang teruk, misalnya pesakit dengan AIDS, sumsum tulang pesakit tumor, pesakit leukemia, dll. Pesakit imunokompromi lebih rentan terhadap jangkitan bakteria dan virus, serta penyakit kulat (mycoses). Mereka bukan sahaja mendapatkannya dengan lebih mudah, tetapi mereka juga kurang mampu melawan penyakit yang merebak.

Mereka mula merasa tidak sihat dan berkembang selesema-tanda simptom seperti sakit kepala, sakit sendi, hilang selera makan, demam dan menggigil. Oleh kerana selaput lendir di sekitar titik masuk badan, iaitu pelbagai lubang mulut, sangat mudah dijangkiti, ini juga yang pertama menjadi radang sebaik sahaja sistem imun tidak lagi dapat melindungi mereka dengan secukupnya. Oleh itu, triad khas penyakit ini demam, radang amandel (angina tonsilaris) dan keradangan pada mulut dengan lapisan keputihan (stomatitis aphtosa).

Kebiasaannya badan dapat mengawal keradangan dan mencegahnya merebak. Sekiranya badan tidak dapat melakukannya kerana pertahanannya lemah, mungkin untuk bakteria atau kulat untuk mencari jalan ke aliran darah dan keradangan menyebar ke seluruh tubuh, menjadikan pesakit septik. Sepsis boleh membawa maut jika tidak dirawat, terutama pada pesakit yang sebelumnya lemah.

Terapi

Jika agranulositosis telah dipicu oleh ubat, ubat yang menyebabkannya dihentikan dan diganti dengan ubat alternatif yang tidak mempunyai agranulositosis sebagai kesan sampingan. Tubuh seharusnya dapat menjana semula dirinya semula. Sekiranya pesakit sudah sakit, sistem imun mesti mendapat sokongan dari luar untuk melawan penyakit.

Antibiotik dan antimyotik (antifungals) digunakan untuk membantu sistem kekebalan tubuh yang lemah melawan penyakit ini. Orang yang terjejas dapat menjaga untuk mencegah jangkitan dengan peningkatan tindakan kebersihan dan penghindaran aktif dari sumber jangkitan.