Bagaimana rupa intervensi fisioterapeutik? | Fisioterapi untuk pergelangan kaki yang terseliuh

Bagaimana rupa intervensi fisioterapeutik?

Rawatan awal terseliuh buku lali adalah Peraturan PECH. Sejurus selepas keseleo patah, aktiviti dijeda (P), terganggu, disejukkan dengan pek ais (E) atau kain basah yang sejuk, dimampatkan dengan kompres (C - Compression) dan akhirnya ditinggikan terhadap pembengkakan (H). Ini bertujuan untuk mencegah pembengkakan dan pendarahan yang berlebihan, sehingga tubuh dapat memulai penyembuhan luka.

Semasa fasa keradangan, yang berlangsung beberapa hari pertama, kaki terutamanya lega dan disejukkan. Tubuh memerlukan sedikit masa tanpa beban untuk membentuk serat tisu baru. Limfa saliran merangsang dan menyokong saliran cecair luka.

Pada fasa seterusnya, serat yang baru terbentuk mesti diselaraskan dengan fungsi dan arah perkembangannya kemudian dengan rangsangan pergerakan yang disesuaikan. Ultrasound aplikasi terbukti menyokong dalam penyembuhan luka, terutamanya tisu tendon dangkal. Elektroterapi juga boleh digunakan untuk menyokong penyembuhan luka dan melegakan kesakitan.

Yang terjejas dan berdekatan sendi digerakkan dengan lembut untuk mengelakkan lekatan. Tanpa tekanan, otot penstabil di sekitar sendi dapat dibina lebih awal melalui latihan statik. Sekiranya kesakitan bukan lagi fokus utama, semakin banyak kerja aktif dapat dilakukan.

Amat penting untuk melatih kepekaan kedalaman untuk mengelakkan memutar baru. Baki latihan dan permukaan yang tidak rata sesuai untuk ini. Dalam fisioterapi, terdapat terapi berputar, bantal goyangan dan tikar getaran, antara lain.

Untuk membuat keadaan menjadi lebih sukar, latihan boleh dilakukan secara satu-satu kaki, berjinjit atau digabungkan dengan tugas tambahan seperti membaling dan menangkap bola. Otot dan kumpulan otot tertentu dapat dilatih secara khusus menggunakan theraband. Latihan sederhana harus dilakukan secara berkala sebagai program latihan di rumah. Kekurangan kestabilan pasif, yang terdiri daripada kapsul dan ligamen, dapat dikompensasi oleh kestabilan aktif, yang terbentuk oleh otot yang kuat dan tendon. Walaupun kecederaan telah sembuh, atlet khususnya harus terus melakukan latihan mengimbangkan untuk menjaga korset otot pelindung dan melindungi diri dari kecederaan.