Acidosis

Pengenalan

Asidosis (hiperasiditas) merujuk kepada nilai pH berasid dari darah. PH normal bagi darah turun naik hanya sedikit antara pH 7.36 dan 7.44. The darah mempunyai sejumlah sistem penyangga yang berbeza yang memastikan bahawa pH tetap dalam had ini, tidak kira sama ada kita mengambil asid atau basa melalui makanan kita, misalnya, atau sama ada kita menghasilkan banyak asid laktik (laktat, asid yang dihasilkan oleh glikolisis anaerob) akibat daripada aktiviti fizikal seperti ketahanan berlari. Secara kasar, asid-basa mengimbangi terutamanya dipengaruhi oleh dua sistem utama: pernafasan dan metabolisme kita. Gangguan pada salah satu daripada dua sistem ini boleh menyebabkan asidosis.

Fungsi keseimbangan asid-basa

Nilai pH "normal" dalam darah kita sangat penting kerana semua proses metabolik kita berfungsi dengan baik di kawasan ini. Sekiranya asidosis berkembang, proses metabolik tidak dapat berfungsi dengan baik. Dua sistem utama mempengaruhi asas asid kami mengimbangi: pernafasan dan metabolisme.

Pernafasan dipengaruhi oleh penggerak karbon dioksida (CO2): jika kita bernafas lebih dalam dan lebih cepat, kita akan mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida. Karbon dioksida bertindak balas dalam darah kita sebagai asid (melalui tindak balas dengan air untuk membentuk asid karbonik). Ini bermaksud secara sederhana: semakin banyak dan lebih dalam kita bernafas, semakin kurang asid di dalam darah kita dan sebaliknya: Sekiranya kita bernafas secara cetek atau cetek, lebih banyak asid akan tinggal di dalam badan kita dan asidosis berkembang.

Unsur kawalan kedua adalah metabolisme. Dengan biasa diet, kita mengambil lebih banyak asid daripada basa setiap hari. Untuk mengekalkan nilai pH tetap, kita mesti mengeluarkan asid di dalam air kencing kita. Sekiranya ini terganggu, kita mendapat asidosis. Badan kita juga menghasilkan asid (seperti asid laktik) semasa aktiviti fizikal yang hebat dan sekiranya kekurangan oksigen.

Gejala

Asidosis boleh menyebabkan pelbagai gejala yang berbeza. Walaupun asidosis yang berkembang secara perlahan sering disertai oleh sedikit atau tanpa gejala, asidosis akut menunjukkan gejala yang ketara. Ini boleh menjadi gangguan kesedaran dengan keletihan, sakit kepala, memori gangguan dan perubahan keperibadian hingga tidak sedarkan diri (asidosis koma).

Mungkin ada juga penyelarasan gangguan dan gegaran tangan. Dalam asidosis ringan, kelemahan otot juga boleh menjadi gejala utama. Asidosis rendah sering menyebabkan tekanan darah tinggi, sementara asidosis tinggi cenderung disertai dengan penurunan tekanan darah.

Di samping itu, aritmia jantung dengan degupan jantung yang perlahan dan jantung tersekat (aritmia) boleh berlaku. Aktiviti usus dikurangkan dan sembelit dan sakit perut mungkin berlaku. Sebagai tambahan kepada gejala umum ini, pelbagai gejala lain juga boleh berlaku, bergantung kepada penyebab asidosis.

Sekiranya gangguan disebabkan oleh halangan bernafas (seperti dalam kes paru-paru penyakit, misalnya), kemerosotan kesedaran yang cepat dapat berlaku dengan bentuk maksimum koma ("Narkosis CO2"). Sekiranya berlaku pembiasaan yang lebih lama kerana kronik paru-paru penyakit, gejala umum seperti keletihan, sakit kepala, kelemahan otot dan gegaran tangan cenderung berada di latar depan. Sekiranya asidosis mempunyai sebab dalam metabolisme, gejala lebih lanjut berlaku selain gejala yang disebutkan di atas, yang disebabkan oleh peraturan balas bernafas.

Untuk menghilangkan asid tambahan dari badan, mereka yang terkena nafas bernafas dengan lebih dalam. Ini menghasilkan biasa, terutama dalam bernafas, yang disebut ciuman mulut bernafas. Dalam beberapa kes, pernafasan ini dapat menormalkan nilai pH darah.