Latihan selepas strok | Strok: Bolehkah Fisioterapi Membantu?

Latihan selepas strok

Adalah penting bahawa fungsi sisa yang tersisa dirangsang dan dilatih sedini mungkin untuk mengekalkan dan mempromosikannya. Di samping itu, yang lain utuh otak struktur harus dilatih supaya dapat mengambil alih tugas di mana-mana kawasan otak yang terganggu. Pilihan latihan berdasarkan gejala semasa, keinginan dan tujuan pesakit dan amnya keadaan.

Pada asasnya, latihan selalu dilakukan dari kemahiran kasar (misalnya mengangkat tangan) hingga kemahiran halus (contohnya menulis). Sebagai tambahan, fungsi asas mesti dipulihkan terlebih dahulu (mis

peredaran yang stabil, mengimbangi, kawalan postur) sebelum latihan khusus (misalnya latihan berjalan) dapat dimulakan. Sekiranya orang yang terkena mempunyai batasan yang teruk, pergerakan pertama dilakukan secara pasif oleh ahli terapi, kemudian dengan tegas (= dengan sokongan) dan kemudian secara aktif oleh pesakit sahaja. Oleh itu, latihan pertama terdiri daripada perubahan posisi dan pertukaran (dari berbaring ke duduk, dari duduk ke berdiri, dll.)

Sekiranya ini berfungsi dengan baik, tugas yang lebih sukar dapat dimulakan, seperti berjalan di tempat dengan menahan, setengah lutut lutut atau mengimbangi latihan seperti: Penting agar latihan dipilih dan disesuaikan mengikut bentuk harian. Koleksi komprehensif untuk pelbagai latihan boleh didapati di sini: Latihan strok

  • Baki: Pesakit berdiri dengan punggungnya bersandar di sudut bilik. Sekarang dia diberi tugas untuk bergantian mengangkat satu kaki dari lantai sebentar. Sebagai alternatif, bangku kecil boleh diletakkan di hadapannya, di mana dia meletakkan satu kaki secara bergantian.
  • Sekiranya masalahnya terutama di bahagian atas kaki, gerakan mengelap sedikit di atas meja dapat dilakukan pada gerakan mencengkam pada mulanya dan kemudian (contohnya botol, bola besar, dll.).

Rangsangan otot

stroke pesakit dengan hemiplegia mendapat manfaat daripada rangsangan otot yang disasarkan: elektrostimulasi yang dipanggil EMG. Dalam kes ini, singkatan EMG bermaksud elektromilogi dan bermaksud bahawa aktiviti otot elektrik diukur dan direkodkan. Terapi ini berdasarkan idea neuroplastik otak.

Menurut idea ini adalah mungkin bahawa bahagian-bahagian yang sihat dari otak pelajari fungsi sel saraf yang terganggu, sambungan saraf atau kawasan otak keseluruhan. Elektrostimulasi terkawal EMG berfungsi seperti berikut: Elektrod dilekatkan pada kumpulan otot yang akan dilatih (contohnya lengan atas, lengan, paha atau lebih rendah kaki). Ini mengukur arus otot, walaupun hanya minimum.

Pesakit mendapat tugas untuk mengaktifkan otot yang lumpuh. Selalunya tidak ada pergerakan yang dapat dilihat, sehingga pesakit bertindak balas kecewa dan menyerah. Situasinya berbeza dengan rangsangan otot yang dikendalikan oleh EMG: Elektrod mendaftarkan percubaan pergerakan dan menguatkannya sehingga pergerakan itu dilakukan.

Dengan cara ini otak mendapat maklum balas positif atas usahanya. Setelah berjaya berulang, ini membawa kepada a pembelajaran proses yang merangsang pembentukan baru sinaps (hubungan) antara sel saraf. Prosedur ini telah diuji secara ilmiah dan, menurut hasil kajian terkini, memiliki pengaruh positif terhadap pemulihan setelah strok. Tidak sesuai jika hujung kaki lumpuh sepenuhnya (= Plegy), orang yang terkena memakai a perentak jantung, adalah epilepsi atau mengandung.