Salap abses dengan antibiotik | Abses malignan

Salap abses dengan antibiotik

An abses boleh dirawat dengan pelbagai peringkat dengan antibiotik, yang mesti diresepkan oleh doktor. Dalam abses besar, sangat terkapsul, banyak sel sistem imun berkumpul di sekitar kapsul sebagai reaksi keradangan badan dan cuba melawan keradangan. Antibiotik yang sampai ke tempat keradangan melalui darah selalunya tidak melalui membran ini dan tidak dapat menembusi ke bakteria.

Walaupun begitu, rawatan konservatif dengan antibiotik dan abses salap dicuba terlebih dahulu. Terapi dengan antibiotik digunakan terutamanya ketika abses telah dibuka atau secara spontan telah dibuka sendiri. The bakteria kemudian boleh merebak ke tisu tetapi juga melalui aliran darah ke kawasan yang lebih jauh.

Terdapat risiko bahawa bakteria akan menetap di tempat lain dan menyebabkan keradangan baru atau juga pengembangan abses. Selain itu, bakteria yang dibawa boleh menyerang organ dan menyebabkan keradangan global. Dalam kes ini seseorang bercakap mengenai sepsis. Antibiotik tersebut hendaklah diberikan lebih awal. Dalam kes yang terbaik, antibiotik diberikan secara intravena dan kemudian dengan cepat sampai ke aliran darah dan tempat keradangan.

OP untuk abses

Operasi abses adalah kaedah yang paling berkesan untuk menghilangkannya sepenuhnya. Ini kerana kapsul selalu terbentuk di sekitar abses, yang sukar untuk antibiotik menembusi dan bertindak secara langsung. Patogen, yang juga terletak di dalam kapsul, hanya dapat diserang dengan tahap yang terhad dengan cara ini.

Oleh itu, lebih baik membuka abses. Ia ditusuk dalam keadaan steril. Dikatakan juga bahawa abses itu "terbelah".

Sekiranya abses dangkal, anestetik tempatan digunakan terlebih dahulu. Abses yang dalam dan tidak sesuai dirawat di bawah anestetik umum. Untuk membuka abses, kulit dipotong lapisan demi lapisan dengan pisau bedah.

Saliran dimasukkan ke mana nanah boleh longkang. Dalam kes yang ideal, kawasan sekitarnya tidak tercemar dengan patogen. Ini mengelakkan kebarangkalian berulang.

Kelemahan, bagaimanapun, adalah bahawa pendarahan dapat terjadi lebih kerap, yang seterusnya mendorong jangkitan baru. Tisu yang meradang kemudian dikeluarkan dan luka dibersihkan. Dalam prosesnya, ia dibasuh dengan cairan pembilas yang bertujuan untuk membasmi luka.

Luka tidak dijahit sesudahnya, yaitu "dirawat secara terbuka", yang mencegah patogen yang tersisa dari enkapsulasi semula. Selanjutnya, luka yang tersisa mesti dibersihkan secara berkala dan pakaiannya juga mesti diganti dengan kerap. Penyisipan dari platelet, span atau rantai yang membawa antibiotik dapat menyokong proses penyembuhan dalam perjalanan selanjutnya.

Pemeriksaan seterusnya harus dilakukan tanpa gagal. Sekiranya anda harus mengembangkan a demam atau teruk kesakitan sehingga pemeriksaan berikutnya, doktor harus segera berjumpa, kerana ini boleh menjadi tanda pertama darah keracunan. Sekiranya nanah sudah masuk ke cadar atau pakaian, ia mesti dicuci.

Biasanya abses pemisahan seperti itu hanya berlangsung beberapa minit. Abses tidak boleh ditusuk sendiri, kerana risiko pemindahan kuman dalam keadaan tidak steril terlalu tinggi. Dalam keadaan terburuk ini boleh menyebabkan darah keracunan (sepsis).