Apakah risiko / bahaya perubahan dalam diet? | Menurunkan berat badan melalui perubahan diet

Apakah risiko / bahaya perubahan dalam diet?

Seperti mana-mana diet atau bentuk pemakanan, perubahan umum dalam diet membawa risiko tidak dijalankan dengan betul dan boleh menyebabkan kekurangan nutrien dan vitamin. Berkenaan dengan risiko sosial, tentunya ada kemungkinan yang menanggungnya sendiri diet mungkin bertemu dengan ketidakfahaman, kritikan atau sedikit sokongan dalam persekitaran sosial. Orang yang memulakan a diet kadang-kadang sukar untuk menjaga disiplin yang diperlukan, usaha yang meningkat dan kesan yang perlahan.

Ada juga kemungkinan seseorang harus mencari jalan melalui spektrum makanan lain yang baru untuk mengetahui apa rasanya yang enak atau apa yang suka disiapkan. Apabila anda mula memberitahu diri anda mengenai diet, cepat diketahui bahawa semua orang mengaku sebagai yang terbaik dan paling berjaya dan mengkritik pesaing. Dari sudut perubatan, sebenarnya hanya ada beberapa kritikan. Perubahan diet sebaiknya disertakan secara perubatan atau ekotropologi, maka tidak ada risiko melakukan kesalahan. Doktor memberi amaran mengenai gejala pemakanan dan kekurangan sepihak.

Penilaian perubatan mengenai perubahan diet

Dari sudut pandang perubatan, perubahan dalam diet pada dasarnya harus selalu disambut, dengan syarat pesakit itu berat badan berlebihan tanpa penyakit kronik yang berkaitan. Ini adalah kerana berat badan berlebihan disertakan dengan gambaran klinikal “sindrom metabolik". Ini adalah penyakit peradaban di lintang kita, yang dicirikan oleh empat penyakit berikut (juga dikenal sebagai "kuartet yang mematikan"): suku obesiti (kegemukan), tekanan darah tinggi, kencing manis mellitus ("diabetes") dan dislipoproteinemia (kadar lemak darah tinggi).

Gambaran klinikal gabungan ini berdasarkan diet berlebihan kalori dan kurang bersenam. Semua ini dapat dielakkan, diperbaiki dan secara teoritis bahkan disembuhkan oleh perubahan diet dengan, misalnya, penolakan atau pengurangan haiwan protein, pengambilan sedikit gula dan lemak. Penyakit lain juga jelas berkaitan dengan diet Barat.

Sebagai contoh, telah lama diketahui bahawa pengambilan daging merah yang diproses akan meningkatkan risiko kolon kanser, dan banyak jenis kanser lain dikaitkan dengan pengambilan banyak daging. Ini tidak bermaksud bahawa pengambilan daging sememangnya mencetuskan kanser, tetapi lebih baik ia dapat mempromosikan pengembangannya. Sebab yang tepat untuk ini belum jelas.

Gout, misalnya, boleh menjadi asimtomatik sekiranya pesakit melakukan tanpa haiwan protein kesemuanya. Sebilangan besar penyakit kardiovaskular juga arthrosis dan rematik boleh dipengaruhi secara positif oleh diet tertentu. Ringkasnya, dapat dikatakan bahawa walaupun harus dipertimbangkan secara kritikal pesakit mana yang harus mengubah diet mereka dan untuk alasan apa, perubahan pada diet lacto-ovo-vegetarian mempunyai kesan positif terhadap kesihatan. Untuk mencegah penyakit kardiovaskular dan kanser khususnya, diet makanan keseluruhan sesuai.