Aritmia mutlak - Anda harus tahu itu

Pengenalan

Dalam aritmia mutlak, atrium dari jantung mengalahkan terlalu cepat seperti biasa fibrilasi atrium. Di samping itu, bagaimanapun, pergerakan atrium yang terlalu pantas menyebabkan ruang bilik jantung berdegup secara tidak teratur sehingga jantung berdenyut sepenuhnya. Akibatnya, darah yang mesti dipam melalui jantung berhenti kerana banyak kedutan dan tidak ada lagi darah yang dapat memasuki peredaran darah. Seperti itu keadaan sangat berbahaya dan melibatkan beberapa risiko.

Gejala-gejala yang menyertainya berlaku dalam kes aritmia mutlak

Arrythmia mutlak berjalan tanpa disedari dalam kebanyakan kes, kerana tidak ada gejala khas yang berlaku. Kemungkinan gejala dan aduan yang boleh berlaku di fibrilasi atrium, bagaimanapun, adalah serangan pening, dalam kes-kes yang jarang berlaku walaupun dengan pengsan, kegelisahan dan kegelisahan dalaman, serta peningkatan persepsi mengenai denyutan nadi atau berdebar-debar seseorang. Dalam bentuk aritmia mutlak yang teruk, yang berlaku bersamaan dengan penyakit jantung, mungkin terdapat kemerosotan fungsi jantung dan, sebagai akibatnya, gejala kegagalan jantung.

Ini terutamanya termasuk daya tahan yang berkurang dengan sesak nafas, mudah marah batuk, turun naik dalam darah tekanan, air di kaki dan kerap kencing pada waktu malam. Satu lagi gejala yang serius fibrilasi atrium boleh menjadi akibat dari a darah gumpalan, misalnya selepas a strok. Sekiranya terdapat fibrilasi atrium, terdapat risiko a darah beku terbentuk di atrium dan dikeluarkan ke dalam badan dengan akibat yang berpotensi serius, seperti penyumbatan salah satu darah kapal yang membekalkan otak.

Penyebab aritmia mutlak

Fibrilasi atrium atau aritmia mutlak boleh berlaku akibat pelbagai penyakit. Hanya dalam aritmia mutlak yang paling sedikit didiagnosis, tidak ada punca yang dapat dijumpai. Dalam kes ini, seseorang bercakap mengenai fibrilasi atrium idiopatik.

Antara penyebab yang paling biasa adalah penyakit jantung, seperti keradangan otot jantung yang telah berlaku, penyempitan injap jantung, penyakit jantung koronari, kronik kegagalan jantung, kerosakan jantung atau kecacatan jantung kongenital. Walau bagaimanapun, penyakit yang jauh dari jantung juga boleh menyebabkan fibrilasi atrium dan oleh itu tidak boleh diabaikan semasa proses diagnostik. Ini termasuk hipertiroidisme, perpindahan akut paru-paru arteri disebabkan oleh a darah beku, tekanan jantung berpanjangan kerana kronik paru-paru penyakit seperti penyakit paru-paru obstruktif kronik (COPDatau penggunaan ubat yang tidak betul. Pada orang muda dan sihat jantung, fibrilasi atrium juga boleh berlaku setelah alkohol berlebihan atau akibat bertahun-tahun ketahanan sukan.

Bagaimana aritmia mutlak didiagnosis?

Diagnosis fibrilasi atrium dibuat berdasarkan ECG. Walau bagaimanapun, perundingan perubatan dan pemeriksaan klinikal yang terperinci dapat mengesahkan diagnosis fibrilasi atrium terlebih dahulu. Penting untuk mengetahui sama ada terdapat pencetus fibrilasi atrium yang diketahui, seperti ketegangan fizikal, pengambilan alkohol atau jangkitan.

Di samping itu, ia harus ditentukan sama ada sukan persaingan dipraktikkan pada masa lalu atau sama ada telah berlaku pelanggaran atau pukulan. Selepas itu pemeriksaan fizikal, tumpuan harus diberikan pada pemeriksaan jantung. Di sini, petunjuk pertama mengenai kehadiran fibrilasi atrium sudah dapat dilihat ketika nadi dirasakan.

Petunjuk yang berguna adalah denyut nadi yang tidak teratur atau perbezaan antara nadi berdebar dan tindakan jantung yang dapat didengar melalui stetoskop. Semasa mendengar jantung, kelantangan nada jantung yang pertama mungkin terasa. Pelbagai skor digunakan dalam perancangan diagnosis dan terapi aritmia mutlak.

Mungkin yang paling penting adalah apa yang disebut skor CHA2DS2VASc, yang digunakan untuk menilai risiko strok. Dari skor 2 mata, ubat pengencer darah harus diberikan untuk profilaksis a strok. Skor CHA2DS2VASc merangkumi faktor risiko berikut, yang masing-masing dijaringkan dengan satu atau dua mata Kronik kegagalan jantung atau disfungsi ventrikel kiri, hipertensi (tekanan darah tinggi), umur> 75 tahun, kencing manis mellitus, strok atau trombosis, penyakit vaskular (contohnya PJK atau PAD), umur 65-74 tahun, dan jantina.

ECG adalah kaedah pilihan untuk diagnosis aritmia jantung dan, selama ini, juga untuk diagnosis aritmia mutlak. Fibrilasi atrium atau aritmia mutlak ditunjukkan sebagai diagnosis visual pada ECG yang dicetak. Kompleks ECG khas biasanya dilihat, dengan setiap jag mencerminkan tindakan jantung tertentu.

Secara sederhana, kompleks dapat digambarkan sebagai urutan gelombang kecil (gelombang P) diikuti oleh puncak tinggi (gelombang R). Gelombang p mewakili penguncupan atria, diikuti oleh gelombang R tinggi, yang mencerminkan tindakan ventrikel. Sekiranya terdapat aritmia mutlak, berlaku urutan gelombang R yang tidak teratur.

Lonjakan ventrikel, yang sebaliknya selalu berlaku pada selang waktu yang sama, kini tidak teratur dan berbeza-beza mengikut waktunya. Dalam kes aritmia mutlak, gelombang P tidak lagi dikenali di ECG, tetapi sebaliknya, akibat aktiviti atria yang tidak terkawal, terdapat sejenis garis serpentin di hadapan gelombang-R. Sekiranya fibrilasi atrium tidak kekal, adalah mungkin untuk membuat diagnosis dengan cara a ECG jangka panjang.