Tonsillaris angina akut

Sinonim

tonsilitis, tonsilitis akut, angina streptokokus

definisi

Angina tonsilaris adalah keradangan bakteria amandel palatine (lat. Tonsillae palatinae). Bentuk bahasa sehari-hari “angina"Tidak boleh dikelirukan dengan gambar klinikal lain dengan nama yang serupa, misalnya angina pectoris dalam sindrom koronari akut. Dalam kedua kes tersebut, angina bermaksud sesak yang ketara tekak (angina tonsillaris) atau dada (angina pectoralis). Amandel adalah jenis khas limfa nod, yang menjelaskan mengapa lain kelenjar limfa dalam leher kawasan saliran juga boleh terjejas atau membengkak hingga tahap tertentu.

Punca

Seperti yang telah disebutkan, angina tonsillaris paling sering disebabkan oleh jangkitan pada bakteria. Ini bakteria adalah jenis penduduk flora oral normal kita. Ini bermaksud sama bakteria (dengan nama) hadir di kami mulut setiap masa, tetapi tidak menyebabkan penyakit.

Sekiranya mutasi berlaku di dalam bakteria, sehingga menjadi lebih agresif bagi kita, penyakit dapat terjadi, yang menular dari orang ke orang. Penyebab angina tonsillaris yang paling biasa adalah streptokokus, atau lebih tepatnya: Streptococcus pyogenes (kumpulan beta-hemolitik A streptokokus). Lebih jarang, staphylococci, Haemophilus influenzae, pneumococci atau genap virus (contohnya Epstein-Barr virus) adalah pencetus angina tonsillaris.

Dalam kes angina tonsillaris kronik, kemungkinan terdapat jangkitan kuman dengan bakteria yang berlainan. Orang yang tidak berkompromi juga dapat mengembangkan angina tonsillaris kerana jangkitan kulat. Oleh kerana bakteria adalah penyebab angina tonsillaris yang paling biasa (kira-kira.

99%), perincian gambar klinikal ini akan dibincangkan di bawah, kecuali dinyatakan sebaliknya. Angina tonsillaris kemungkinan besar disebarkan melalui air liur dengan batuk, bersin, tangan yang tidak bersih sebagai jangkitan titisan. Kanak-kanak dan remaja paling kerap terkena angina tonsillaris, yang sebahagiannya dijelaskan oleh fakta bahawa mereka mempunyai banyak hubungan dengan anak-anak lain (tadika, sekolah).

Sebaliknya, badan itu sendiri sistem imun dapat mengingat sekumpulan bakteria yang pernah dijangkiti dan membina pertahanan seumur hidup terhadap kumpulan ini. Selepas setiap episod angina tonsillaris, kemungkinan teoritis jangkitan semula berkurang kerana pertahanannya semakin kuat. Selepas bersentuhan dengan patogen, diperlukan sekitar 1-3 hari sehingga angina tonsilaris menjadi ketara sebagai penyakit (tempoh inkubasi).

Sekiranya bakteria angina tonsillaris berjaya dirawat dengan antibiotik, dapat diandaikan bahawa pesakit tidak lagi menular 24 jam setelah antibiotik pertama diambil. Angina tonsil akut disebarkan melalui a jangkitan titisan. Ini bermaksud bahawa jangkitan berlaku melalui zarah-zarah kecil yang dilarutkan di udara sekitar.

Campuran udara-partikel-patogen (aerosol) dihasilkan semasa pesakit bercakap melalui melarikan diri air liur atau bersin dan batuk. Patogen kemudian disebarkan terus ke udara. Orang yang dihubungi pesakit menghirup udara ambien dengan aerosol.

Patogen diserap melalui membran mukus di mulut, hidung dan tekak dan kemudian, sekiranya keadaan imuniti lemah atau tekanan meningkat, penyakit ini merebak. Oleh kerana patogen diangkut di udara, radius pengedarannya agak terhad: sesiapa yang jaraknya lebih dari tiga meter dari pesakit telah melebihi jarak transmisi maksimum dan biasanya tidak akan lagi dijangkiti. Patogen bakteria khas dari angina tonsillaris akut, kumpulan A streptokokus, mencapai pesakit seterusnya dengan cara yang sama.

Namun, jika terapi antibiotik yang sesuai dimulakan setelah diagnosis, pesakit tidak lagi menular selepas 24 jam. Bahkan orang yang tidak menunjukkan gejala sendiri boleh menular kepada orang lain: biasanya memerlukan sedikit masa sehingga patogen tertentu berkembang biak cukup kuat untuk mencetuskan gambaran penuh jangkitan (tempoh inkubasi). Walaupun begitu, patogen yang berpotensi menular sudah ada dan dapat menular. Tempoh inkubasi ini adalah satu hingga tiga hari untuk kebanyakan bentuk tonsilaris angina akut.