Penyahkodan Kod Virus

Selama berabad-abad, walaupun penyakit yang kita ketahui sekarang disebabkan oleh virus diketahui penyembuh, faktor pencetus tidak. Penyakit itu disangka disebabkan oleh "racun". Sehingga abad ke-19, saintis tidak dapat mengasingkan dan menentukan bahan penting.

Penemuan virus

Kemudian, sebagai sebahagian daripada siasatan mereka terhadap kaki-dan-mulut penyakit pada lembu, para penyelidik Friedrich Löffler dan Paul Frosch membuat penemuan menarik: tidak kira berapa banyak mereka mencairkan cecair berjangkit dari vesikel haiwan yang sakit, penyakit ini selalu berlaku dengan intensiti yang sama. Mereka menyimpulkan bahawa toksin yang disebut dapat membiak sendiri dalam beberapa bentuk. Berasal dari klasifikasi asalnya sebagai "racun", bahan penyebab penyakit yang misterius ini dikenali dalam perubatan sebagai "virus", kata Latin untuk "racun" atau "lendir".

1892: Virus pertama dikenal pasti

Virus tidak dapat dilihat di bawah mikroskop cahaya yang terdapat pada abad ke-19; mereka jelas sangat kecil. Pada tahun 1892, Dimitri Ivanovsky dari Rusia mengejutkan para pakar dengan membuktikannya virus jauh lebih kecil daripada bakteria. Dia telah menghantar ekstrak dari tembakau tanaman yang terjejas oleh apa yang disebut "penyakit mosaik" melalui penyaring. Pori-pori lebih kecil daripada 0.2 mikrometer (mikrometer adalah seperseratus meter), jadi bakteria terperangkap di dalam apa jua keadaan. Walau bagaimanapun, dengan ekstrak dibersihkan bakteria, Iwanowski dapat menjangkiti yang lain tembakau tanaman. Mencari: virus mesti lebih kecil daripada 0.2 mikrometer. The tembakau virus mozek mendapat penghormatan yang meragukan sebagai virus pertama yang dikenal pasti. Pada tahun-tahun berikutnya, penemuan selanjutnya diikuti berturut-turut. Antara lain, patogen kaki-dan-mulut penyakit, kuning demam dan rabies terpencil. Pada awal abad ke-20, para saintis pada awalnya memusatkan perhatian mereka pada penyelidikan polio, yang menyebar dengan cepat pada masa itu. Berkat pengembangan vaksin, ia kemudian dibendung dan akhirnya dibasmi pada tahun 1950-an. Kerana kesan buruk dari orang Sepanyol selesema (mempengaruhi) pada tahun 1918, penyelidikan intensif juga dilakukan mengenai hal ini.

1933: Virus influenza dikenal pasti untuk pertama kalinya

Kira-kira 20 tahun kemudian: rhinovirus menyebabkan selesema (selesemaPerkembangan seperti mikroskop elektron oleh Ernst Ruska pada tahun 1940 memastikan bahawa virus kini dapat dilihat. Dari sekitar waktu ini, perkembangan inovatif tercatat dalam penelitian virus secara keseluruhan, yang menjadi asas bagi biologi molekul moden. Teknik baru ini diperhalusi dan diperbaiki setiap hari oleh para penyelidik di seluruh dunia. Contohnya, hari ini, maklumat genetik jenis virus yang muncul dapat disahkod dalam waktu yang sangat singkat.

Lebih banyak maklumat mengenai virus

Kita sekarang tahu bahawa virus adalah agen berjangkit kecil dengan struktur yang sangat sederhana yang menembusi sel-sel organisma untuk berkembang biak di sana dengan bantuan organisma yang dijangkiti. Virus berukuran antara sepuluh hingga 400 nanometer. (Satu nanometer ialah satu bilion meter). Mereka terdiri daripada asid nukleik, yang mengandungi maklumat genetik virus, dan protein mengelilinginya. Mereka tidak mempunyai metabolisme sendiri dan tergolong dalam parasit. Virus dibahagikan kepada kumpulan yang berbeza. Ini tidak berpunca dari penyakit yang ditimbulkannya, tetapi menurut tiga kriteria:

  • Jenis maklumat genetik: RNA atau DNA.
  • Prinsip simetri, yang diikuti oleh struktur protein berongga yang mengelilingi maklumat genetik dan
  • Kehadiran membran sampul surat.

Virus tanpa sarung, yang merangkumi virus sejuk-sebab rhinovirus, mempunyai ciri-ciri yang sangat "stabil persekitaran". Ini bermaksud bahawa mereka tidak dapat dibunuh dengan pengeringan, misalnya. Kerap mencuci tangan sepanjang tahun sejuk musim hanya berfungsi untuk membersihkan virus selsema, tetapi tidak dapat memusnahkannya. Terdapat kontroversi di kalangan saintis mengenai sama ada virus adalah organisma hidup atau bahan organik. Salah satu ciri penting yang mendefinisikan "makhluk hidup" adalah kemampuan untuk membiak secara bebas. Virus, bagaimanapun, memerlukan sel inang untuk membiak. Memihak kepada klasifikasi mereka sebagai makhluk hidup adalah hakikat bahawa mereka dapat menghasilkan semula, menyebarkan bahan genetik mereka dan berkembangNamun, untuk melakukan ini, mereka memerlukan bantuan sel inang yang telah dijangkiti. Ini menyediakan virus dengan mekanisme mereka untuk replikasi dan memastikan bahawa jumlah virus dalam sel inang meningkat.