Leukemia limfa akut (SEMUA)

Sinonim dalam erti kata yang lebih luas

Leukemia, barah darah putih, virus HTLV I dan HTLV II, Virus leukemia sel t manusia I dan II, Jerman: Human T Zell Leukemia Virus I und II, Philadelphia Chromosome

definisi

Sel degenerasi jenis ini tergolong dalam peringkat awal limfa sel (limfosit). Leukemia jenis ini juga diharapkan mempunyai penyakit yang akut, iaitu cepat. Tahap awal perkembangan sel sangat terjejas.

Kekerapan

Ia adalah warna putih yang paling biasa darah kanser pada kanak-kanak. Pada orang dewasa hanya kelima yang paling biasa leukemia. Namun, dari usia 80 tahun ke atas, kejadian kes baru serupa dengan kejadian zaman kanak-kanak. Anda boleh mendapatkan lebih banyak maklumat mengenai topik ini di sini: Leukemia pada kanak-kanak

Punca

Sebilangan besar sebab boleh dibaca secara umum leukemia bab. Dalam SEMUA (leukemia limfatik akut), virus juga memainkan peranan penting dalam perkembangannya. The virus HTLV I dan HTLV II (Sel-t manusia leukemia virus I dan II) dipercayai bertanggungjawab untuk perkembangan leukemia jenis ini di Jepun dan Caribbean.

Penyebab selanjutnya adalah penyimpangan (penyimpangan) pada pembawa gen (kromosom). Sambungan atipikal (translokasi) antara kromosom 9 dan 22, yang membawa kepada pembentukan kromosom Philadelphia, memastikan pertumbuhan sel yang tidak terkawal. Pembentukan kromosom Philadelphia yang dijelaskan di atas bertanggungjawab untuk 1/5 daripada SEMUA (Leukemia Limfatik Akut) pada orang dewasa dan kira-kira 5% daripada SEMUA (Leukemia Limfatik Akut) pada kanak-kanak.

Gejala

Gejala SEMUA berbeza-beza dan sukar untuk diasingkan dengan tepat. Pada prinsipnya, mereka adalah gejala (anemia, kerentanan terhadap jangkitan, pucat, dll) kerana ia berlaku pada AML (leukemia myeloid akut).

Walau bagaimanapun, gejala seperti sakit kepala atau lumpuh lebih kerap berlaku, kerana jenis leukemia ini sering menyerang meninges. Yang limfa urat simpul juga lebih kerap diperbesar daripada pada AML (leukemia myeloid akut). Di kawasan tertentu, contohnya leher, ketiak atau pangkal paha, bujur bulat limfa nod kemudian dapat diraba. Tanpa darah ujian, penyakit ini tidak dapat didiagnosis dengan pasti. Di dalam darah, perubahan pada ketiga garis sel darah dapat dikesan: 1. penurunan sel darah merah (anemia) 2. penurunan pada platelet (trombositopenia) 3. peningkatan (leukositosis) dan penurunan (leukositopenia) dalam sel darah putih Seperti yang anda lihat, leukemia boleh menyebabkan banyak gejala tidak spesifik yang dapat menimbulkan kecurigaan terhadap penyakit ini.

Diagnosa

Ini adalah prosedur yang sama seperti yang dijelaskan untuk AML (leukemia myeloid akut). Oleh itu, setelah sampel darah diambil, pembezaan kiraan darah harus dibuat dari mana bilangan tepatnya platelet dan merah dan sel darah putih boleh dibaca. Kepentingan besar analisis gen harus ditekankan di sini untuk menentukan penyelewengan dalam pembawa gen (penyimpangan kromosom), kerana ini sangat penting untuk prognosis.

Satu perbezaan dengan AML (leukemia myeloid akut) dalam diagnostik adalah bahawa dalam SEMUA (leukemia limfatik akut), perhatian khusus harus diberikan kepada serangan pusat sistem saraf. Tusukan cecair serebrospinal (tusukan minuman keras) atau tomografi komputer kepala (yang disebut CCT) oleh itu harus dilakukan untuk mengesan serangan kuman meninges atau cecair serebrospinal. Untuk mengesan pembesaran kelenjar getah bening di tempat yang tidak dapat dilihat oleh mata, gambar tomografi komputer dari perut harus diambil, juga untuk melihat pembesaran limpa (splenomegali) atau hati (hepatomegali).

Berbeza dengan leukemia kronik, gejala leukemia akut berkembang dalam jangka masa yang singkat. Gejala sering berkembang dengan cepat dalam beberapa hari. Pada mulanya, simptomnya terutama disebabkan oleh peningkatan pembatasan pembentukan darah normal.

Mereka yang terjejas kemudian menderita anemia dengan pucat kulit yang jelas dan prestasi menurun. Pada masa diagnosis, kira-kira satu pertiga pesakit mengalami pendarahan (misalnya gusi dan hidung pendarahan) dan jangkitan berulang yang teruk. Pada hampir 60%, pembengkakan tanpa rasa sakit pada kelenjar limfa atau diperbesarkan limpa boleh dijumpai pada awal penyakit.

Dalam perjalanan penyakit ini, sel-sel leukemia "berhijrah" ke pelbagai organ dan dengan itu menyebar ke seluruh badan. Gejala yang mungkin termasuk sakit tulang (jika tulang terjejas) dan sakit kepala (sekiranya sistem saraf terjejas). Walau bagaimanapun, penyusupan ke organ biasanya hanya berlaku pada tahap lanjut.

Sebagai contoh, hanya sekitar 9% daripada mereka yang terkena menderita leukemia organ pada awal SEMUA. Dalam perjalanan penyakit ini, penurunan berat badan dan hilang selera makan terus berlaku dengan kerap. Oleh kerana leukemia limfatik akut yang tidak dirawat selalu membawa maut, permulaan terapi yang cepat adalah mustahak.

Kerana ia adalah penyakit yang sangat agresif, rawatannya juga harus intensif. Untuk tujuan ini, pelbagai agen kemoterapi digabungkan untuk membentuk apa yang disebut "polikemoterapi". Pelbagai kesan sampingan dapat diperhatikan semasa terapi.

Pada awalnya, loya dan muntah sering di latar depan. Keradangan mulut sering berlaku mukosa (mukositis) berlaku. Kemudian, pesakit sering mengalami jangkitan yang teruk dan kadang-kadang mengancam nyawa. Pada kursus kemudian, saraf sementara atau buah pinggang kerosakan mungkin berlaku. Sebagai peraturan, tempoh rawatan adalah sekitar satu setengah hingga dua tahun.