Pertolongan Cemas: Rawatan, Kesan & Risiko

Pertolongan cemas merujuk kepada permulaan langkah-langkah diambil dalam keadaan kecemasan perubatan yang tidak semestinya mengancam nyawa.

Apakah pertolongan cemas?

Pelbagai jenis pembalut yang digunakan untuk pertolongan cemas. Klik untuk membesarkan. Muat turun di sini untuk mencetak. Mengekalkan kehidupan pertolongan cemas sekiranya berlaku kemalangan atau penyakit terdiri daripada penerapan teknik yang telah dipelajari sebelumnya yang mencegah keadaan dari bertambah buruk sehingga dirawat oleh profesional perubatan. Ini termasuk resusitasi sekiranya berlaku serangan jantung dan mulut-dengan mulut resusitasi sekiranya berlaku pemberhentian bernafas. Penstabilan dalam kes patah tulang dan, khususnya, pencegahan kerosakan kekal dalam kes kecederaan tulang belakang juga merupakan antara keadaan darurat langkah-langkah yang boleh dipelajari. Di samping itu, pertolongan cemas memberi pengetahuan kepada penyelamat untuk bertindak balas kejutan anaphylactic dan penjagaan kecederaan parah dengan darah kerugian. Pertolongan cemas dalam kes lain merangkumi rawatan awal untuk gejala penyakit dan kecederaan yang kurang teruk yang mana pesakit harus mendapatkan rawatan perubatan segera.

Fungsi dan penggunaan

Pertolongan cemas untuk kemalangan serius mungkin memerlukan penggunaan beberapa pertolongan cemas langkah-langkah. Sekiranya orang yang cedera mempunyai kejutan yang membawa kepada serangan jantung, jantung urut adalah salah satu teknik terpenting dari resusitasi dengan pertolongan cemas. Semasa prosedur ini, pembantu pertama meletakkan tangannya yang saling berkait di sternum dan menggerakkan dada dengan menerapkan pergerakan tekanan tetap sebagai pertolongan cemas. Fungsi mengepam dari jantung harus dirangsang dengan cara ini. Pembantu kedua secara bergantian dapat membekalkan orang yang cedera bernafas udara melalui hidung sebagai pertolongan cemas. Fraktur tulang stabil oleh serpihan yang stabil semasa pertolongan cemas. Pertolongan cemas tidak termasuk tugas menetapkan tulang pada masa yang sama. Ini benar terutamanya jika terdapat kecederaan pada tulang belakang serviks. Pertolongan cemas hanya memastikan bahawa orang yang cedera tidak menggerakkan tulang belakang serviks lebih jauh, untuk mengelakkan vertebra beralih lebih banyak dan dengan itu mencederakan saraf tunjang. Pendarahan dihentikan dengan pertolongan cemas dengan triket atau mengikat aferen arteri untuk mengelakkan kejutan kerana berlebihan darah kerugian. Sekiranya tidak ada langkah awal langsung yang dapat diambil dengan pertolongan cemas sesuai dengan jenis kecederaan atau penyakit, pertolongan cemas terdiri dari menempatkan orang yang terkena dalam posisi pemulihan. Ini menghalangnya daripada tersedak muntah sendiri. Pertolongan cemas juga merangkumi keselamatan mangsa sehingga bantuan perubatan tersedia. Selain membunyikan penggera melalui panggilan kecemasan, orang yang cedera dilarang berjalan di sekitar tempat kejadian dan dengan itu membahayakan dirinya dengan menahannya, jika perlu. Sejak itu, dia tetap hangat dengan selimut dan jaket yang sesuai hipotermia boleh berlaku dalam keadaan kejutan. Buka luka harus dilindungi pertolongan cemas untuk menjadikan jangkitan lebih sukar. Untuk luka bakar, pertolongan cemas terdiri daripada langkah-langkah untuk menyejukkan, sementara luka bakar kimia dinetralkan oleh pertolongan cemas jika mungkin, atau sekurang-kurangnya cecair yang menghakis dicairkan.

Bahaya pertolongan cemas yang tidak betul

Pertolongan cemas dapat menyelamatkan nyawa, tetapi membawa risiko memburukkan orang yang cedera keadaan jika diterapkan dengan tidak betul. Salah satu sebabnya adalah bahawa latihan penyegaran tidak wajib, dan dalam keadaan darurat langkah-langkah yang betul tidak selalu ada. Dalam jantung urut, salah satu bahaya terbesar adalah menyebabkan patah tulang rusuk dengan memberi tekanan yang terlalu banyak, yang melukai paru-paru. Memotong darah bekalan sekiranya berlaku pendarahan yang teruk luka menyebabkan kerosakan pada tisu yang terjejas dalam jangka masa panjang, dan bahkan kematian anggota badan. Walau bagaimanapun, orang yang memberikan pertolongan cemas tidak bertanggungjawab walaupun atas kerosakan akibat yang tidak disengajakan ini. Kewajipan undang-undang untuk memberikan pertolongan cemas dalam keadaan darurat juga melindungi pembantu pertama dari akibat. Sudah tentu, ada juga kesihatan risiko untuk pembantu pertama. Tapak kemalangan yang tidak selamat dapat mengakibatkan pembantu pertama juga cedera ketika masih memberikan pertolongan cemas kerana kecuaian pihak ketiga. Semasa memberi pertolongan cemas, hubungan dengan darah orang lain harus dielakkan sejauh mungkin dengan memakai sarung tangan pelindung kerana risiko jangkitan. Pertolongan cemas mesti selalu ditimbang dengan risiko terhadap diri sendiri dan, jika risiko terhadap dirinya terlalu tinggi, mesti dihentikan atau dihilangkan.