Gastroskopi

Sinonim

Gastroskopi

definisi

Gastroskopi adalah prosedur diagnostik tetapi juga terapi terutamanya menggunakan kamera endoskopi untuk memeriksa perut dan esofagus. Gastroskopi adalah teknik pilihan untuk diperiksa penyakit esofagus, perut dan duodenum. Untuk aduan berikut, gastroskopi dapat membantu mencari penyebab dan terapi yang tepat: Di samping itu, gastroskopi boleh digunakan untuk menjelaskan kemungkinan penyebab keradangan yang disyaki perut lapisan, seperti jangkitan dengan Helicobacter pylori, ulser penyakit, pengumpulan atau kecederaan pada lapisan.

Di samping itu, sekiranya terdapat kecederaan atau penyakit saluran gastrousus mukosa, doktor dapat mengubatinya dengan gastroskopi. Pendarahan khususnya dapat diatasi dengan langkah-langkah seperti memasang klip logam, tali getah atau menyuntik ubat anti-pendarahan. Dalam kebanyakan kes, gastroskopi dilakukan untuk mengesampingkan a ulser perut, kerana pesakit mengadu kronik sakit perut sebelum atau selepas makan.

  • Pedih ulu hati yang berulang
  • Mual dan muntah berterusan
  • Gangguan menelan
  • Batuk kronik
  • Sakit di bahagian atas perut
  • Perut kembung meningkat
  • Pengurangan berat badan yang tidak jelas
  • Muntah Darah
  • Darah dalam najis
  • Pendarahan gastrik

Sebelum gastroskopi, pesakit bersedia untuk prosedur rutin ini. Penyediaan ini merangkumi penjelasan terperinci mengenai prosedur dan maklumat mengenai risiko dan kesan sampingan. Pada akhir pendidikan, pesakit mesti memberikan persetujuannya dan mendokumentasikan ini dengan tandatangan.

Pada hari gastroskopi, pesakit mesti berpuasa. Langkah pencahar tidak diperlukan semasa prosedur ini. Sekiranya pesakit mengambil darah- ubat penenang, mesti dipertimbangkan untuk berhenti mengambilnya sebelum pemeriksaan gastroskopi untuk mengelakkan komplikasi dalam arti pendarahan berat.

Selanjutnya, pada hari gastroskopi, pesakit diberi akses vena ke vena, biasanya pada lengan, pada hari pemeriksaan. Cecair harus diberikan di atasnya sebelum prosedur untuk mengelakkan pengeringan berpuasa pesakit (ini masuk akal terutamanya jika pemeriksaan tidak dilakukan sehingga tengah hari). Gastroskopi biasanya dilakukan dengan anestetik pendek dengan propofol.

Untuk tujuan ini, sejumlah kecil anestetik propofol biasanya disuntik melalui akses vena. Sepanjang keseluruhan masa gastroskopi, ketepuan oksigen, bernafas dan jantung kadar dipantau pada monitor, sehingga langkah-langkah terapi dapat diambil dengan cepat jika tanda-tanda vital merosot. Semasa gastroskopi, pesakit biasanya diperiksa berbaring di sebelah kirinya.

Sebelum ini, tiub tegar kecil diletakkan di antara gigi. Tiub ini dipasang di belakang kepala dengan gelang getah. Ini memastikan akses ke mulut dan kawasan tekak, tanpa mengira sama ada pesakit berada di bawah anestesia atau tidak.

Instrumen pemeriksaan (gastroskop) dimasukkan melalui tiub ini ke dalam mulut dan tekak. Pesakit tidak sepenuhnya tidur dan boleh bertindak balas terhadap perintah yang sederhana dan keras. Pesakit diminta untuk menelan sebaik sahaja gastroskop berlalu tekak pada tahap laring.

Sekiranya pesakit menelan, injap nafas menutup trakea dan membenarkan gastroskop memasuki esofagus. Di hujung alat pemeriksaan terdapat cahaya yang sangat terang, bukaan di mana udara dapat dimasukkan ke dalam esofagus dan perut, dan bukaan di mana sampel dapat diambil dari tisu bahagian atas saluran penghadaman menggunakan forceps kecil dan instrumen lain. Instrumen juga dapat dimasukkan melalui bukaan ini, yang dapat menghentikan pendarahan.

Semasa memasukkan gastroskop, udara pertama kali dimasukkan ke dalam kerongkongan untuk membuka struktur yang tidak stabil dan membenarkan pandangan yang jelas. Cahaya yang sangat kuat di hujung gastroskop membolehkan pemandangan bahagian atas gelap saluran penghadaman. Gastroskop pertama kali bergerak ke hadapan.

Pemeriksaan sebenar belum dilakukan di sini. Dengan kawalan kecil pada pemegang gastroskop, hujung peranti dapat dibengkokkan hingga 180 darjah. Ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan kawasan yang tersembunyi dapat diperiksa. Berbeza dengan a kolonoskopi, kemajuan instrumen peperiksaan cukup mudah dan hanya memerlukan beberapa minit.

Sebaik sahaja hujung gastroskop sampai ke perut, pemeriksaan sebenar bermula. Pemeriksaan terdiri daripada tiga langkah:

  • Pemeriksaan: dalam semua gastroskopi diagnostik, pemeriksaan adalah bahagian yang paling penting. Kedua-dua perut dan esofagus diperiksa.

    Khususnya, selaput lendir diperiksa dan dinilai untuk menentukan sama ada kemerahan atau radang, sama ada terdapat sumber pendarahan (kedua-duanya segar, mungkin menyuntik pendarahan dan pendarahan tidak akut dengan yang lebih tua darah deposit) atau sama ada terdapat penyempitan yang tidak wajar di esofagus dan perut. Perut juga diperiksa untuk ulser perut atau tumor yang ketara di lapisan perut. Semasa menarik balik gastroskop, esofagus juga diperiksa.

    Di sini, selain pendarahan, keradangan dan kemerahan, perhatian juga diberikan kepada apa yang disebut sariawan (jangkitan kulat pada kerongkongan) dan urat varikos (varises), yang sangat berbahaya dan boleh menjadi petunjuk peredaran pintasan sekiranya berlaku hati kerosakan.

  • Biopsi: Sampel kulit kecil diambil dari kawasan yang jelas dari selaput lendir perut untuk memeriksanya di makmal untuk keganasan yang sesuai. Untuk tujuan ini, sepasang kecil forceps dimasukkan dari luar melalui gastroskop dan maju ke hujung alat pemeriksaan. Labuh diletakkan di kawasan yang disyaki dan kulitnya biopsi diambil dan ditarik ke luar.
  • Prosedur terapeutik: Selain diagnosis gastroskopi, ada juga kemungkinan untuk bertindak secara terapi dalam sesi yang sama.

    Terutama sekiranya pendarahan akut dan suntikan, yang dilihat di kerongkongan atau perut, perlu menghentikannya dengan gastroskop. Dalam kebanyakan kes, ini dapat dilakukan dengan klip, yang dimasukkan dari luar ke atas alat pemeriksaan dan menutup saluran pendarahan. Selanjutnya, kapal juga boleh ditutup dengan suntikan.

Dalam kebanyakan kes, pemeriksaan tidak memakan masa lebih dari beberapa minit.

. prosedur gastroskopi tidak menyakitkan, tetapi sering digambarkan sebagai tidak menyenangkan. Pemeriksaan boleh dilakukan semasa pesakit terjaga. Sebelum permulaan, tekak boleh dianestesi dengan semburan atau, jika pesakit mahu, ubat penenang (biasanya midazolam atau diazepam) boleh ditadbir.

Ini membuat pesakit mengantuk, sehingga dia tidak sadar akan prosedurnya, tetapi masih dapat bertindak balas terhadap petunjuk sederhana. Semasa pemeriksaan, pesakit diposisikan di sebelah kiri dan penutup mulut dimasukkan untuk mengelakkan masuk tekak kawasan daripada disekat oleh kemungkinan mengepalkan gigi. Alat pemeriksaan (gastroskop) adalah alat optik, yang terbuat dari plastik dan berbentuk tiub.

Panduan ini sangat fleksibel dan berisi bukaan di hujungnya dengan kamera kecil dan sumber cahaya untuk mendapatkan pandangan yang baik dan memindahkan gambar yang dirakam ke monitor. Ini juga berisi saluran di mana instrumen seperti forceps atau slings dimasukkan semasa pemeriksaan dan saluran melalui mana udara dapat diperkenalkan. Kerongkongan, perut dan duodenum diperiksa.

Endoskopi perlahan-lahan dimasukkan melalui saluran pesakit mulut ke arah tekak. Semasa endoskopi melewati kerongkong, pemeriksa meminta pesakit untuk menelan dengan kuat. Semasa proses menelan, laring menutup trakea dan dengan itu menyiapkan jalan bebas melalui esofagus.

Di bawah kawalan yang dapat dilihat, pemeriksa menekan tiub ke bawah dengan langkah kecil, melewati sfinkter esofagus bawah, ke dalam perut. Dari sana, tiub dilanjutkan lebih jauh melalui pintu perut yang disebut (pilorus) ke dalam duodenum. Setelah titik terdalam tercapai, udara diperkenalkan melalui endoskopi untuk mengetatkan sifat organ yang lembap dan dengan itu memperoleh pandangan yang lebih baik mengenai membran mukus.

Endoskopi kemudian secara beransur-ansur dikembalikan ke kedudukan asalnya. Sekiranya, semasa pemeriksaan, kawasan yang jelas dapat dilihat yang menunjukkan perubahan pada mukosa, sampel tisu boleh diambil secara langsung menggunakan forceps dan kemudian dihantar ke jabatan patologi untuk pemeriksaan lanjut. Selain itu, pendarahan yang mungkin juga dapat dihentikan semasa pemeriksaan dengan endoskopi, dengan melekatkan klip logam atau dengan menyuntik ubat. Sekiranya pemeriksa mengesan kawasan yang mencolok pada membran mukus semasa gastroskopi, dia dapat mengambil sampel kecil tisu dengan pertolongan sepasang forceps yang dimasukkan melalui endoskopi.

Doktor menutup kawasan yang terkena dengan forceps dan menggunakan hujung forceps untuk mengeluarkan bahagian dari mukosa. Tisu kemudian boleh dibawa ke luar melalui endoskopi. Sampel kemudian dihantar ke makmal khusus (patologi), di mana ia diperiksa lebih lanjut.

Pakar menyediakan lapisan kecil dan nipis dari sampel yang dihantar, yang diwarnai dengan agen pewarnaan khas. Sifat dan struktur tisu kemudian dinilai di bawah mikroskop. Perhatian khusus diberikan kepada struktur permukaan.

Seseorang melihat untuk melihat apakah membran mukus edematous bengkak, sama ada proses keradangan atau juga ketidakseragaman atau kecacatan dapat diketahui. Di samping itu, dinilai sama ada terdapat kelompok sel yang jelas yang dapat dibezakan dari tisu yang tersisa dan mungkin menunjukkan pembentukan baru, seperti perubahan tumor. Sampel tisu yang dihantar dapat diperiksa untuk mengetahui apa-apa patogen yang ada dan menyebabkan penyakit.

Gastroskopi dapat dilakukan sepenuhnya tanpa anestesia, dengan anestesia ringan, penenang atau di bawah jangka pendek anestesia. Kaedah mana yang digunakan bergantung sepenuhnya kepada pesakit, kegelisahan dan fizikalnya keadaan. Sekiranya pesakit tidak ingin menjalani anestesia untuk gastroskopi, kerongkong dibius untuk melakukan diagnosis.

Untuk tujuan ini, semburan disembur ke kawasan tekak melalui mulut, yang mematikan membran mukus. Ini membolehkan pesakit merasa atau tidak sama sekali merasakan tiub dan menekan refleks gag. Ada juga kemungkinan pesakit diberi ubat penenang selain ubat bius untuk tekak, agar mudah kelonggaran dan melegakan kegelisahan (mis. midazolam atau diazepam).

Sekiranya gastroskopi dilakukan di bawah anestesia, pesakit pertama sekali akan diberikan alat kelengkapan vena akses, lebih baik menjadi urat simpul lengan. Pesakit diberikan ubat bius, biasanya propofol, melalui akses ini. Sepanjang keseluruhan pemeriksaan, di mana pesakit berada di bawah anestesia, seorang pekerja memantau tanda-tanda vital pesakit, iaitu nadi, darah tekanan, pernafasan, ketepuan oksigen dan jantung aktiviti melalui ECG.

Semasa melakukan gastroskopi di bawah anestesia, harus diingat bahawa terdapat beberapa risiko umum yang berkaitan dengan anestesia dan bahawa tidak semua orang sesuai untuk anestesia, misalnya kerana alahan. Sebelum itu anestesia, semua faktor harus dibincangkan secara terperinci dengan pakar bius. Perlu juga diingat bahawa kemampuan untuk bertindak balas terhad untuk beberapa waktu selepas anestesia, dan oleh itu seseorang tidak boleh memandu selama 24 jam selepas anestesia agar tidak membahayakan diri sendiri dan orang lain.