Pencernaan: Fungsi, Tugas, Peranan & Penyakit

Pencernaan adalah proses asas bagi setiap manusia, yang bermula dengan pengambilan makanan dan berakhir dengan buang air besar. Di antara, makanan dipecah untuk mendapatkan tenaga dan zat yang penting untuk sel. Gangguan pencernaan bermula dari pedih ulu hati dan perut kesakitan kepada cirit-birit dan muntah dan harus selalu dipandang serius.

Apa itu pencernaan?

Pecahan kimia makanan dilakukan oleh pencernaan enzim, yang terdapat di saluran penghadaman. Istilah pencernaan merujuk kepada kerosakan fizikal dan juga kerosakan kimia makanan ke dalam komponennya. Hanya melalui pencernaan, sebatian dalam makanan, seperti lemak, protein or karbohidrat, dapat diakses oleh tubuh sehingga akhirnya mereka dapat mencapai sel-sel individu melalui aliran darah. Pecahan kimia makanan dilakukan oleh pencernaan enzim, yang terletak di saluran penghadaman. Melalui pemisahan makanan secara enzimatik, tenaga diperoleh di satu pihak, dan di sisi lain, ini molekul digunakan oleh sel-sel badan untuk membina bahan-bahan lain yang penting bagi organisma. Yang sihat saluran penghadaman sangat mustahak untuk tubuh manusia dibekalkan dengan nutrien yang mencukupi. Melalui seimbang diet, setiap orang boleh menyumbang kepada usus mereka sendiri kesihatan dan dengan itu memastikan bahawa tubuh dapat menggunakan makanan yang ditelan dengan cara yang terbaik. Selain memperoleh tenaga dan menyerap nutrien, pencernaan juga bertanggungjawab untuk menghilangkan produk metabolik yang tidak lagi diperlukan atau bahkan berbahaya.

Fungsi dan tugas perubatan dan kesihatan

Pencernaan manusia berlaku di saluran pencernaan dan dikatalisis oleh pencernaan khas enzim. Stesen pencernaan pertama adalah mulut. Dengan bantuan bibir, lidah dan gigi, makanan ditelan dan kemudian dipecah secara mekanikal. Sekiranya makanan cukup kecil, makanan diangkut melalui faring melalui kerongkongan ke dalam perut. Pengangkutan ini hanya boleh dilakukan kerana makanan yang disediakan sebelumnya air liur dan dengan itu memperoleh pelinciran. Pada manusia, air liur terbentuk di kelenjar air liur dan mengandungi ptyalin, enzim pencernaan pertama yang bersentuhan dengan makanan. Berotot pengecutan esofagus memaksa pulpa makanan yang diludah ke dalam perut. Perut mengumpulkan pulpa makanan dan mempunyai bentuk tiub atau karung, bergantung pada seberapa kenyang. Apabila makanan berada di dalam perut, sel khas pada gastrik mukosa menghasilkan asid gastrik. Ini adalah asid hidroklorik dengan enzim khas yang berfungsi untuk memecah protein atau membunuh secara tidak spesifik patogen seperti bakteria terdapat dalam makanan. Pengosongan isi perut menjadi berikut usus kecil berlaku secara perlahan dan dalam bahagian. Sebelum makanan dapat memasuki usus lebih jauh, asid hidroklorik dineutralkan. Di dalam usus kecil, pelbagai komponen makanan diserap. Nutrien, yang telah dipecah menjadi molekul, kini boleh diserap ke dalam darah melalui vili dari usus kecil. Sebelum pulpa makanan diangkut lebih jauh ke usus besar, air diekstrak. Pergerakan otot licin menyebabkan makanan diangkut lebih jauh ke usus besar. Kandungan usus menebal di sana oleh dehidrasi. Pada manusia, usus besar berakhir di Rektal, yang ditutup dengan anus/dubur.. Di sinilah najis disimpan, sebagai proses pencernaan terakhir.

Penyakit, penyakit dan gangguan

Di bawah istilah gangguan pencernaan diringkaskan semua penyakit yang berkaitan dengan disfungsi saluran pencernaan. Salah satu aduan yang paling biasa berkaitan dengan pencernaan adalah cirit-birit; ini melibatkan najis nipis beberapa kali sehari. Paling kerap, patogen yang telah memasuki badan bertanggungjawab untuk cirit-birit. Sembelit juga sangat biasa dengan najis yang menyakitkan dan keras Diet sering memainkan peranan penting dalam pengembangan sembelit; usus menjadi lembap dari masa ke masa jika diet mengandungi terlalu sedikit serat, yang seterusnya menyebabkan najis tidak cukup kerap, menyebabkannya menebal semakin banyak. Gangguan pencernaan biasa juga muntah, di mana kandungan perut dikosongkan melalui mulut disebabkan oleh patogen atau makanan yang tidak dapat ditoleransi. Sebagai tambahan kepada aduan ini, terdapat penyakit radang usus yang kronik seperti Penyakit Crohn or ulser kolitis, Yang membawa hingga gangguan pencernaan yang teruk dan berulang. Pencetus untuk gangguan pencernaan boleh keradangan organ pencernaan, jangkitan bakteria atau virus, batu karang, penyakit keradangan kronik atau kanser.