Cats Claw: Aplikasi, Rawatan, Manfaat Kesihatan

Cakar kucing, Uña de Gato, adalah tumbuhan yang terdapat terutamanya di wilayah Amazon. Tumbuhan seperti liana mempunyai tradisi lama di kalangan penduduk asli Peru sebagai tanaman perubatan dan budaya.

Kejadian dan penanaman cakar kucing

Agar tidak membahayakan penduduk, hanya sejumlah tanaman yang dapat dituai. Cat's Claw disebut Uña de Gato di negara-negara Amerika Latin, dan Cats Claw dalam bahasa Inggeris, nama yang difahami dan dikaitkan dengan tanaman ubat ini hampir di mana-mana tempat di dunia. Oleh kerana sifat penyembuhannya yang ketara, cakar kucing sering menjadi subjek kajian dan kajian botani dan kimia. Sifat penyembuhannya kini dianggap tidak dapat dipertikaikan. Nama botani adalah Uncaria tomentosa, ini adalah tanaman pendakian seperti liana yang tumbuh di kawasan tropika di Amerika Selatan. Tumbuhan ubat ini mempunyai pertumbuhan berduri seperti cakar, yang memberikannya cakar kucing. Tanaman tropika memerlukan iklim yang hangat dan lembap di Amerika Selatan untuk pertumbuhannya. Sebahagian tanaman diimport ke Eropah, terutama dari Peru, untuk membuat persiapan dan ubat-ubatan untuk tujuan terapi. Cakar kucing yang diimport adalah pertumbuhan liar secara eksklusif. Agar tidak membahayakan penduduk, hanya sejumlah tanaman yang dapat dituai. Penanaman cakar kucing belum berlaku setakat ini. Percubaan penanaman di rumah hijau besar oleh sekumpulan ahli biologi dari University of Milan sayangnya tidak berjaya.

Kesan dan aplikasi

Penggunaan cakar kucing berlaku di kalangan penduduk asli Peru dengan mengunyah tunas dan daun segar dan dengan membuat teh dari kulit kayu. Cakar kucing tidak beracun, tetapi rasa agak tidak menyenangkan kerana tinggi kepekatan sebatian pahit. Oleh itu, di Barat, bentuk penyediaan klasik seperti infus teh belum berlaku. Walau bagaimanapun, mereka yang ingin menggunakan kesan cakar kucing yang sangat bermanfaat kesihatan tujuan boleh menggunakan ekstrak, yang ditawarkan dan dijual oleh beberapa pengeluar farmaseutikal dalam bentuk kapsul. Hanya pengambilan dalam bentuk kapsul yang mengandungi keseluruhan ekstrak tumbuhan dan bebas dari racun perosak atau sisa lain yang harus diambil. Dalam kajian jangka panjang di University of Milan, kesan cakar kucing, terutama sebagai loji tenaga untuk sistem imun, dapat disahkan. Itu ditunjukkan dalam kumpulan pesakit yang menderita paru-paru kanser bahawa aktiviti mutagenik dalam air kencing perokok menurun dengan ketara setelah hanya beberapa hari mengambil ekstrak cakar kucing. Oleh itu, kajian Milan masih dianggap sebagai asas untuk kesan antikarsinogenik pada cakar kucing. Cakar kucing juga nampaknya memberi kesan yang sangat baik pada membran mukus saluran gastrousus. Oleh itu, pengetahuan empirik kaum India dapat disahkan oleh perubatan saintifik. Mekanisme imunologi di belakangnya mengandaikan bahawa tumbuhan perubatan berpotensi menjaga kesihatan usus. Dan usus yang sihat menjamin pertahanan imun yang sihat, yang mencegah banyak penyakit berkembang dari awal. Dari sudut pandang ini, pengambilan ekstrak cakar kucing juga disarankan dari sudut pandang profilaksis. Walau bagaimanapun, pesakit tumor juga dapat memanfaatkan sifat merangsang imun dengan mengambil ekstrak cakar kucing sebagai menambah kepada kemoterapi, sebagai contoh. Kesan sampingan dari kemoterapi dan radiasi terapi dapat dikurangkan dengan ketara dalam banyak perkara kanser pesakit. Pengambilan ekstrak cakar kucing sangat baik diterima, risiko, kesan sampingan atau interaksi dengan lain-lain dadah hampir tidak diketahui. Pada mulanya, tidak ada yang boleh dikatakan menentang penggunaan jangka panjang; pesakit tumor harus memberitahu ahli onkologi yang merawatnya mengenai pengambilannya.

Kepentingan untuk kesihatan, rawatan, dan pencegahan.

Cakar kucing mempunyai kepentingan yang sangat tinggi untuk kesihatan kerana sifat penyembuhannya yang sangat kuat. Terbesar jumlah kepekatan of kesihatanBahan ramuan terdapat di kulit bahagian dalam tumbuhan perubatan, tetapi semua bahagian tanaman lain, termasuk sistem akar, juga mempunyai bahagian zat penyembuh. Bergantung kepada kepekatan ramuan, yang kapsul diambil sehingga lima kali sehari dengan makanan. Dalam kajian Milan, glikosida asid quinovic, sterol, terpenoids, flavonoid, dan triterpen, antara lain, diekstrak dari cakar kucing. Walau bagaimanapun, kandungan kompleksnya tinggi alkaloid dipertanggungjawabkan oleh pakar untuk kesan kesihatan yang sebenarnya. Phytosterols dan yang disebut sebatian tanaman sekunder mempunyai kesan anti-radang dan karsinoprotektif. Kesan perangsang imuniti menghasilkan kesan penyembuhan cakar kucing dalam pelbagai penyakit. Toksin sel dan produk metabolik dapat dinetralkan oleh bahan cakar kucing. Jangkitan yang disebabkan oleh virus, bakteria atau kulat juga boleh dirawat dengan ekstrak cakar kucing. Ini kerana kesan bakteriostatik juga ditunjukkan dalam kajian Milan dalam ujian in vitro. Sejauh ini, masih belum jelas bagaimana hasil penyelidikan ini dapat dipindahkan secara langsung kepada manusia. Ringkasnya, bagaimanapun, dapat diasumsikan bahawa persediaan ubat dari cakar kucing dapat berfungsi untuk menguatkan sistem imun, sokongan penyembuhan luka, menyediakan tradisional darah pembersihan dan detoksifikasi, dan berjuang penyakit berjangkit. Ekstrak cakar kucing bukan sahaja merangsang kekuatan penyembuhan diri badan, tetapi juga mempunyai sifat anti-radang yang kuat. Cakar kucing ekstrak juga memberi kelegaan berpanjangan dari jerami demam dan asma, keletihan kronik, gastritis dan herpes. Kesannya sebagai perangsang imun telah dikaji dengan lebih terperinci. Didapati bahawa oxindole alkaloid terkandung dalam cakar kulit kucing secara langsung mempengaruhi fungsi putih tertentu darah sel. Kapasiti fagositosis, iaitu kemampuan ini leukosit untuk menghilangkan penceroboh seperti bakteria or virus, meningkat berkali-kali oleh pengaruh oksindol alkaloid. Proses ini dapat diperhatikan secara terperinci di bawah mikroskop.