Pemeriksaan kateter jantung

Koronari angiografi Pemeriksaan kateter jantung adalah kaedah diagnostik atau terapi untuk mengesan dan membetulkan perubahan kardiovaskular dengan bantuan kateter yang dimasukkan ke dalam sistem vaskular. Kateter jantung adalah alat yang sangat nipis dan berongga dalaman sepanjang beberapa meter, dengan wayar panduan di rongga tengahnya. Kawat panduan ini berfungsi untuk memandu arah dan laluan kateter (jantung kateter), yang sebenarnya tidak kaku.

Kawat panduan boleh dimasukkan dan dikeluarkan secara berubah-ubah. Hujung kateter sedikit bengkok. Sekiranya wayar panduan tidak dimasukkan, selekoh di hujungnya tetap ada. Apabila wayar panduan dimasukkan, selekoh di hujungnya dibatalkan. Apabila wayar panduan ditarik, rongga kateter menawarkan kemungkinan untuk menyuntikkan cecair dalam bentuk medium kontras atau untuk memajukan instrumen selanjutnya ke hujung kateter (jantung kateter).

Pemeriksaan kateter jantung - pesakit luar atau pesakit dalam?

Kateterisasi jantung adalah prosedur rutin untuk visualisasi jantung yang boleh dipercayai kapal. Berkat teknologi moden, prosedurnya agak tidak rumit. Tetapi ia tidak bebas daripada komplikasi.

Dalam kebanyakan kes terdapat masalah di tusuk tapak (lebam, dll), yang tidak memerlukan rawatan lebih lanjut. Jarang berlaku komplikasi di jantung dan masalah serius lain boleh berlaku.

Walau bagaimanapun, ini lebih mungkin berlaku dalam keadaan darurat, keadaan yang sudah ada sebelumnya dan keadaan umum yang sangat berkurang keadaan pesakit. Ketidaksesuaian ejen kontras kadang-kadang berlaku. Atas sebab ini, kateterisasi jantung secara amnya dilakukan berdasarkan pesakit luar pada pesakit yang terjaga di bawah anestesia tempatan.

Sekiranya tidak ada komplikasi, pesakit boleh meninggalkan klinik pada hari yang sama. Ini berlaku untuk peperiksaan tanpa campur tangan. Sekiranya berlaku pendarahan pasca operasi di tempat suntikan, pesakit biasanya bermalam dan boleh meninggalkan klinik pada keesokan harinya tanpa komplikasi lebih lanjut.

Komplikasi yang lebih serius mungkin memerlukan penginapan yang lebih lama di hospital. Ini berlaku agak jarang dan bergantung kepada sifat masalah dan am pesakit keadaan. Pada kebiasaannya, pesakit harus bersantai selama 3 hingga 4 hari selepas pemeriksaan dan harus berehat di tempat tidur pada hari pemeriksaan.

Secara keseluruhan, kateterisasi jantung dilakukan secara rawat jalan sekiranya penyakit ini bebas daripada komplikasi. Sebelum kateterisasi jantung (kateterisasi jantung) beberapa pemeriksaan awal perlu dilakukan. Ini terdiri daripada ECG pada waktu rehat dan ECG tekanan, darah hitung dengan nilai pembekuan, buah pinggang dan nilai tiroid untuk menolak kemungkinan adanya kontraindikasi untuk pemeriksaan medium kontras, dan Sinar X paru-paru.

Tujuan kateterisasi jantung adalah untuk memvisualisasikan sistem vaskular jantung untuk melihat dan membetulkan penyempitan atau oklusi. Pemeriksaan kateter jantung berlaku di makmal kateter jantung yang disebut, bilik operasi yang serupa dengan bilik operasi, yang disimpan sangat steril dan dilengkapi dengan sofa dan Sinar X mesin. Ini Sinar X unit dipasang dalam bentuk lengkungan di atas sofa pemeriksaan dan boleh dipusingkan di sekitar pesakit.

Agar dapat membuat hati kapal kelihatan, kateter mesti dilanjutkan ke jantung. Untuk melakukan ini, sama ada periferal vena (kateter jantung kanan) atau arteri (kateter jantung kiri) tertusuk. The tusuk daripada arteri dilakukan lebih kerap.

Dalam kebanyakan kes, inguinal arteri digunakan sebagai titik akses. Setelah mencari yang sesuai tusuk laman web, sarung yang dipanggil dimasukkan. Ini berfungsi untuk memastikan akses terbuka dan pada masa yang sama untuk mengelakkan pendarahan yang disebabkan oleh tekanan arteri yang tinggi.

Kateter (kateter jantung) kemudian perlahan-lahan didorong ke hadapan melalui sistem vaskular melalui kunci udara ini. Untuk membersihkan jalan, wayar panduan ditolak ke hadapan. Ia terdiri daripada sambungan logam.

Semasa kemajuan, pemeriksa dapat menentukan kedudukan wayar semasa dengan tepat melalui tangkapan sinar-X biasa. Matlamat kateter jantung adalah titik asal arteri koronari. Yang arteri koronari meninggalkan aorta tepat di atas injap aorta.

Sebaik sahaja kedudukan wayar yang selamat dipastikan oleh gambar sinar-X, darah kapal membekalkan jantung dengan darah kaya oksigen (arteri koronari) dipaparkan. Kateter didorong ke atas wayar dan media kontras disuntik melalui kateter yang sebenarnya berongga ke dalam arteri koronari, yang cepat diedarkan ke seluruh otot jantung. Imej sinar-X kini menunjukkan secara real time bagaimana sistem vaskular dipenuhi dengan media kontras dan betapa berterusannya darah sistem kapal adalah.Kritik dan oklusi menjadi jelas dalam bentuk cerun medium kontras.

Semasa peperiksaan adalah mungkin untuk mendokumentasikan peperiksaan dan hasilnya dalam bentuk video atau foto. Sekiranya terdapat penyempitan saluran koronari, adalah mungkin untuk mengembang kapal melalui belon yang dimasukkan melalui kateter jantung dan menjadikannya boleh dilalui lagi. Kaedah ini juga dikenali sebagai PTCA (angioplasti koronari transluminal perkutaneus).

Belon ditolak secara perlahan ke atas kateter jantung ke kawasan yang menyempit dan kemudian dilepaskan. Tekanan pada kapal yang tersekat menyebabkannya mengembang. Adalah mungkin juga untuk memasukkan a stent ke dalam kapal yang tersekat atau tersekat.

A stent adalah tiub kecil dari bahan khas yang serupa dengan wayar mesh. A stent juga boleh dimasukkan melalui probe kateter (kateter jantung) dan ditolak ke kawasan yang disempitkan. Mirip dengan belon, ia ditolak ke kateter jantung dalam keadaan terlipat dan dilipat setelah mencapai kedudukan yang betul.

Ini menjadikan kapal tetap terbuka. Beberapa stent dapat dimasukkan dalam satu sesi kateter dan beberapa PTCA dapat dilakukan. Sekiranya kapal tersekat sepenuhnya telah menyebabkan a serangan jantung, stent hampir selalu dimasukkan, kerana lebih berjaya menahan kapal terbuka.

Untuk kapal yang sederhana hingga sederhana, PTCA sering mencukupi. Dalam beberapa kes, stent juga boleh ditutup kembali setelah beberapa ketika. Dalam kes ini, prosedur mesti diulang.

Bahan baru kini dilapisi dengan bahan radioaktif. Ini bertujuan untuk mengelakkan deposit menetap di dinding dalam stent dan menutupnya dari masa ke masa. Bahan mana yang digunakan bergantung kepada keparahan penyakit vaskular, pesakit keadaan dan pemeriksa.

Setelah dilatasi kapal dan setelah pengimejan radiologi komprehensif sistem arteri koronari, kateter jantung dikembalikan ke luar. Beberapa minit kemudian sarung ditarik keluar dan pembalut tekanan dikenakan. Perkara ini tidak boleh dikeluarkan sehingga 24 jam selepas peperiksaan.

Namun, sementara itu, waktu yang diperlukan dipersingkat sesuai. Pesakit harus bergerak dan berbaring sesedikit mungkin selama ini. Sebelum pembalut dilepaskan, tempat tusukan mesti diperiksa oleh doktor.

Doktor mendengar kawasan di atas dan di sebelah kapal dengan stetoskopnya dan memeriksa sama ada terdapat bunyi bising aliran atau hematoma. Yang berpakaian tekanan hanya boleh dikeluarkan sekiranya tapak tusukan tanpa penemuan. Sebab untuk langkah berjaga-jaga ini adalah bahawa sistem vaskular arteri berada di bawah tekanan yang sangat besar.

Pendarahan pasca berlaku agak kerap. Selepas implantasi stent, pesakit harus mengambil ASA-clopidogrel kombinasi untuk memastikan darah tetap nipis dan tidak mula membeku pada stent. Pemeriksaan kateter jantung selalu dilakukan jika terdapat kecurigaan sindrom koronari akut, serangan jantung or angina serangan pectoris.

Pesakit yang melaporkan kesakitan atau tekanan pada dada semasa bersenam atau berehat adalah calon yang berpotensi untuk kateterisasi jantung. Selepas infark miokard yang disahkan (perubahan ECG, perubahan makmal, dan klinik pesakit), kateterisasi jantung biasanya dilakukan untuk mengesahkan dan merawat serangan jantung. Bergantung pada wilayah dan kemudahan makmal kateterisasi jantung terdekat, pemeriksaan dilakukan.

Sekiranya makmal seterusnya tidak dapat dicapai dengan cepat, darah mesti dicairkan terlebih dahulu dengan kaedah lisis ubat. Walau bagaimanapun, terdapat banyak makmal kateter jantung di konurbasi besar di Jerman, jadi jenis pemeriksaan ini adalah kaedah pilihan untuk serangan jantung. Ketidakselesaan berpanjangan pada dada semasa pergerakan (stabil angina pectoris) atau pada waktu rehat (tidak stabil angina pectoris) juga boleh didiagnosis dan dirawat dengan pemeriksaan kateter jantung (kateterisasi jantung). Kateterisasi jantung (kateterisasi jantung) tidak boleh dilakukan jika pesakit mempunyai tahap tinggi kalium tahap atau tahap digitalis dalam darah, jika terdapat jangkitan atau sepsis, jika terdapat hipertensi yang tidak terkawal atau menurun tekanan darah, sekiranya terdapat alahan medium kontras, jika pesakit mengalami kekurangan ginjal, jika pesakit mengalami masalah pembekuan darah, atau jika kateterisasi jantung tidak mempunyai nilai diagnostik atau terapeutik yang tidak mencukupi. Selanjutnya, kateterisasi jantung tidak perlu dilakukan jika ada yang disebut tachycardia (kadar nadi yang sangat cepat), jelas kegagalan jantung, keradangan pada injap jantung atau otot jantung atau perikardium, atau sekiranya pesakit berada edema pulmonari.