Tembaga: Penilaian Keselamatan

Pihak berkuasa keselamatan makanan Eropah (EFSA) kali terakhir dinilai vitamin dan mineral untuk keselamatan pada tahun 2006 dan tetapkan apa yang disebut Tolerable Upper Intake Level (UL) untuk setiap mikronutrien, dengan syarat data yang mencukupi tersedia. UL ini menggambarkan tahap keselamatan maksimum mikronutrien yang tidak akan menyebabkannya kesan buruk apabila diambil setiap hari dari semua sumber sepanjang hayat.

Pengambilan harian selamat maksimum untuk tembaga ialah 5 mg. Pengambilan harian selamat maksimum untuk tembaga adalah 5 kali pengambilan harian yang disyorkan oleh EU (Nilai Rujukan Nutrien, NRV).

Pengambilan harian maksimum yang selamat di atas dikenakan untuk lelaki dan wanita dewasa yang berumur 18 tahun ke atas. Oleh kerana data tidak mencukupi, had pengambilan harian selamat untuk tembaga tidak berlaku untuk wanita hamil dan menyusui.

Anggaran pengambilan tembaga di Republik Persekutuan Jerman menunjukkan bahawa pengambilan harian maksimum tembaga tidak selamat. Walaupun pengambilan tembaga yang lebih tinggi dalam populasi Jerman hampir dengan pengambilan harian yang selamat, EFSA tidak menganggap ini sebagai peningkatan risiko. Tubuh manusia yang sihat mempunyai mekanisme yang berkesan untuk bertindak balas terhadap pengambilan tembaga yang berlebihan, dengan usus yang berkurang penyerapan dan peningkatan perkumuhan kencing.

Pengambilan 10 mg tembaga sehari dalam bentuk tambahan selain konvensional diet, diambil selama 12 minggu, tidak menghasilkan apa-apa kesan buruk. Kajian lain juga menunjukkan tidak kesan buruk pada kadar 6 mg tembaga sehari.

NOAEL (Tahap Kesan Adverse Tidak Diperhatikan) - yang tertinggi dos bahan yang tidak mempunyai kesan buruk yang dapat dikesan dan dapat diukur walaupun dengan pengambilan berterusan - adalah 10 mg tembaga, yang merupakan dua kali pengambilan maksimum harian yang selamat.

Kesan buruk daripada pengambilan tembaga yang berlebihan adalah terutamanya gangguan gastrousus dan kerosakan jangka panjang pada hati.

Gejala akut keracunan tembaga berlaku pada tahap yang lebih tinggi dan merangkumi gejala seperti perut kesakitan, loya (loya), muntah, dan bahkan berair, berdarah cirit-birit (cirit-birit). Gangguan gastrousus seperti cirit-birit (cirit-birit) dan muntah telah diperhatikan berikutan pengambilan tembaga yang berlebihan dalam jumlah antara 15 hingga 75 mg tembaga sehari. Dalam kajian lain, gejala seperti perut membakar dan muntah berlaku pada dos serendah 10 hingga 15 mg tembaga sehari. Kesan sampingan ini mereda setelah pengambilan tembaga dihentikan.

Minum air mengandungi tembaga dari paip yang mengandungi tembaga atau kapal menyebabkan gangguan gastrousus sudah dalam jumlah 2 hingga 32 mg. Oleh itu, NOAEL yang lebih rendah (Tahap Kesan Adverse Tidak Diperhatikan) - yang tertinggi dos bahan yang tidak mempunyai kesan buruk yang dapat dikesan dan dapat diukur walaupun dengan pengambilan berterusan - sebanyak 4 mg tembaga per liter ditetapkan untuk pengambilan tembaga daripada minum air.

Yang mematikan dos tembaga garam diberikan oleh WHO (Dunia Pemeriksaan Organisasi) sebagai 200 mg per kg berat badan sehari. Ini mengakibatkan simptom yang teruk seperti berdarah cirit-birit dan air kencing, hipotensi (rendah darah tekanan), hati nekrosis (kematian sel hati yang mengancam nyawa), kegagalan buah pinggang dan peredaran darah, dan bahkan koma dan kematian.

Dalam satu laporan kes, penggunaan jangka panjang sejumlah 30 mg tembaga sehari, diambil selama 2 tahun, diikuti dengan penggunaan 60 mg tembaga sehari untuk jangka waktu yang tidak tentu, mengakibatkan akut hati kegagalan.

Pada pesakit dengan Penyakit Wilson (sinonim: Degenerasi Hepatolentikular, Degenerasi Hepatocerebral, Penyakit Penyimpanan Tembaga, Penyakit Wilson, Pseudosclerosis Westphal; penyakit warisan resesif autosom di mana metabolisme tembaga di hati terganggu oleh satu atau lebih gen mutasi), walaupun pengambilan tembaga dalam jumlah normal menyebabkan pengumpulan tembaga dalam badan dan dengan itu memberi kesan yang tidak diingini pada hati, pusat sistem saraf, mata dan juga buah pinggang pada peringkat awal. Penyakit Wilson oleh itu dirawat dengan ubat.