Kerja malam

Latar Belakang

Menurut Undang-undang Perburuhan, kerja shift merujuk kepada pekerja yang bekerja secara berperingkat dan bergantian di tempat kerja yang sama: "Kerja shift berlaku apabila dua atau lebih kumpulan pekerja ditugaskan untuk bekerja secara berperingkat dan bergantian di tempat kerja yang sama sesuai dengan jadwal tertentu." Definisi ini juga merujuk kepada kerja pada waktu siang. Dari perspektif perubatan, kerja shift biasanya difahami sebagai kerja malam dan yang berkaitan kesihatan risiko. Kerja malam menimbulkan risiko yang berpotensi bukan hanya kepada pekerja, tetapi juga kepada majikan dan perniagaan. Sebagai contoh, banyak bencana teknologi utama dalam beberapa dekad kebelakangan ini, seperti Chernobyl, Bhopal, dan Exxon Valdez, berlaku pada waktu malam. Kerja malam, jangka masa dan jadual kerjanya sangat heterogen dan merangkumi operasi semasa on-call, sistem berputar ke kerja malam tetap.

Gejala

Beberapa kesihatan aduan dikaitkan dengan kerja malam, yang mungkin berlaku semasa bekerja (misalnya, keletihan) atau masa lapang (contohnya, gangguan tidur). Ini termasuk keletihan, kekurangan kepekatan, prestasi berkurang, gangguan tidur seperti insomnia atau peningkatan keperluan untuk tidur, pengurangan jangka waktu tidur, gangguan pencernaan, gangguan kardiovaskular, peningkatan risiko kemalangan, masalah emosi, dan tekanan dan kesan negatifnya. Sama ada kerja shift malam juga menimbulkan jangka masa panjang kesihatan risiko, misalnya, untuk perkembangan barah tertentu, adalah perkara perdebatan.

Punca

Manusia secara biologi diurnal dan berehat pada waktu malam, semasa fasa gelap. "Jam dalaman" di hipotalamus menentukan irama sirkadian ini, membuat kita terjaga pada siang hari dan membiarkan kita tidur pada waktu malam. Terutama pada awal pagi, antara sekitar jam 2 hingga 5 pagi, kita kurang produktif dan keperluan untuk tidur mencapai tahap maksimum. Mekanisme kedua memastikan kita mendapat tidur yang cukup secara keseluruhan dan juga membuat kita letih pada waktu siang sekiranya kita terlalu sedikit berehat. Potensi masalah kerja malam timbul sebagai akibat penyahkronisasi irama sirkadian. Irama tidur-bangun tidak bertepatan dengan jam dalaman. Pada waktu malam, ketika pekerja ingin tidur, dia mungkin tidak, dan pada waktu pagi, ketika dia dapat tidur, dia tidak berjaya atau tidak dalam kualiti yang mencukupi, kerana jam dalaman membuatnya terjaga. Akibat yang biasa adalah jangka waktu tidur yang dipendekkan. Jam dalaman boleh diubah, tetapi ini memerlukan masa beberapa hari. Di samping itu, irama sosial yang terganggu mesti diambil kira, yang sangat mempengaruhi hubungan dan kehidupan keluarga.

Langkah bukan ubat

Dari sudut kesihatan, pada asasnya selalu menguntungkan untuk tidak melakukan kerja malam. Terdapat sebilangan cadangan untuk meningkatkan toleransi kerja shift malam:

  • Pada waktu pagi ketika pulang, cahaya terang harus dielakkan dengan memakai cermin mata hitam, kerana cahaya adalah antagonis semula jadi melatonin. Semasa tidur selepas bekerja, peraturan kebersihan tidur yang baik harus dipatuhi. Ini termasuk bilik yang cukup gelap, tenang dan sejuk. Jangan makan makanan berlemak yang besar sebelum tidur. Juga, penghidap harus selalu tidur pada waktu yang sama (walaupun pada hari cuti).
  • Mendedahkan diri mereka kepada cahaya terang semasa kerja malam.
  • Tidur sebentar beberapa kali semasa shift (tidur siang, tidur sebentar).
  • Melanjutkan pendidikan dan rawatan perubatan
  • Penukaran fasa tidur melalui terapi cahaya
  • Jadual kerja yang disesuaikan

Petua lebih lanjut boleh didapati, misalnya, di Kuhn (2001, Pubmed).

Langkah-langkah ubat

Perangsang:

  • Seperti kafein, misalnya dalam bentuk kopi or minuman tenaga, diambil semasa shift malam untuk mengelakkan tertidur. Masalah yang mungkin berlaku adalah rangsangan yang berlarutan semasa masa lapang, yang boleh mengakibatkan insomnia.
  • Di AS dan EU, tetapi tidak di banyak negara, modafinil diluluskan untuk rawatan gejala yang teruk untuk kerja shift gangguan tidur. Ia diambil sebelum bekerja malam dan membuat seseorang terjaga. Armodafinil, enantiomer dari modafinil, juga telah dipelajari, tetapi tidak tersedia secara komersial di banyak negara. Pada bulan Julai 2010, Agensi Ubat Eropah mengesyorkan agar tidak menggunakan modafinil dalam petunjuk ini kerana modafinil jarang menyebabkan kesan sampingan yang serius.
  • Kami tidak menganggap amfetamin seperti methylphenidate sesuai kerana mungkin kesan buruk dan potensi pergantungan. Mereka juga tidak diluluskan untuk petunjuk ini di banyak negara.

Pil tidur:

Melatonin:

  • Merupakan hormon kelenjar pineal (kelenjar pineal) dari otak, yang memainkan peranan penting dalam pengaturan siklus tidur-bangun. Ia memberi kesan tidur dan mengurangkan suhu badan. Secara fisiologi, melatonin tahap di darah bangkit selepas malam dan puncak sekitar tengah malam. Dari sudut teori, ada baiknya mengambilnya pada siang hari sebelum tidur, tetapi melatonin tidak diluluskan untuk petunjuk ini dan belum dipelajari secara saintifik.
  • Agonis reseptor melatonin boleh juga digunakan, tetapi mereka tidak disetujui oleh pihak berkuasa untuk petunjuk ini.