Steatorrhea (Najis Lemak): Punca, Gejala & Rawatan

Najis lemak yang disebut (secara perubatan: steatorrhea atau steatorrhea) selalu berlaku apabila terdapat kekurangan penyerapan lemak yang dibekalkan melalui makanan di saluran penghadaman. Ini boleh disebabkan oleh intoleransi makanan atau oleh penyakit yang lebih serius seperti barah pankreas.

Apa itu najis berlemak?

Dengan najis berlemak, juga disebut steatorrhea dalam bahasa teknikal, doktor memahami pengurangan penyerapan lemak makanan, yang kemudiannya dikeluarkan melalui najis. Najis dengan sewajarnya mengambil konsistensi berbuih dan melekit, disertai dengan bau yang menyakitkan. Orang yang terjejas juga mengalami gejala seperti sakit perut, kembung perut or cirit-birit. Selalunya, pengambilan lemak yang dikurangkan juga disertai dengan kekurangan pengambilan protein, yang juga boleh membawa kepada gejala. Sehingga 10 g lemak dapat diekskresikan setiap hari melalui buang air besar. Pakar kemudian bercakap mengenai najis lemak patologi. Steatorrhea adalah gejala penyakit atau intoleransi makanan dan oleh itu harus selalu dijelaskan secara perubatan atau dilayan dengan sewajarnya.

Punca

Penyebab steatorrhea (najis lemak) terletak pada kemampuan berkurang secara tidak normal untuk menyerap lemak yang dibekalkan dalam diet, yang kemudiannya dikeluarkan di dalam najis. Sebab yang mungkin berlaku adalah intoleransi gluten, yang membawa kepada keradangan membran mukus usus kecil dan dengan itu menyebabkan gangguan pada lemak penyerapan. Penyakit pankreas juga boleh menyebabkan steatorrhea, misalnya keradangan or kanser. Batu Hempedu or keradangan daripada bile saluran juga boleh bertanggungjawab terhadap berlakunya najis berlemak. Dalam keadaan tertentu, ubat-ubatan tertentu juga dapat mengganggu penyerapan lemak di saluran penghadaman. Terutama ubat yang digunakan untuk merawat obesiti tidak jarang mengakibatkan najis berlemak, seperti juga beberapa antibiotik.

Gejala, keluhan dan tanda

Dalam steatorrhea, najis yang diekskresikan mengandungi banyak lemak. Ketekalan najis selalunya lembut atau melekit. Ia jumlah mungkin besar. Juga mungkin busa terbentuk atau najis mempunyai kilauan berminyak. Selain itu, najis mungkin mempunyai bau yang tidak menyenangkan. Tanda steatorrhea yang jelas kelihatan adalah perkumuhan lemak yang tidak terikat di dalam najis. Tinja mungkin mempunyai mata kecil lemak yang mungkin kelihatan di air almari selepas tandas. Najis juga boleh mengandungi sejumlah besar lemak cair yang membentuk genangan kecil setelah dikeluarkan. Walau bagaimanapun, bukti steatorrhea tidak begitu jelas dalam setiap kes. Steatorrhea boleh berlaku sebagai gejala pelbagai penyakit. Oleh itu, najis berlemak sering disertai dengan gejala lain yang berbeza-beza bergantung pada penyakit yang mendasari. Gejala-gejala yang sering berlaku bersama-sama dengan steatorrhea merangkumi, terutamanya, aduan gastrousus seperti kembung perut, sakit perut dan cirit-birit (cirit-birit). Ada kemungkinan mereka yang terkena penurunan berat badan ketika lemak dalam jumlah besar dikeluarkan tidak dicerna, kerana tubuh tidak menyerap tenaga yang terkandung di dalamnya dalam kes ini. Sebarang penurunan berat badan juga hanya berkaitan secara tidak langsung dengan steatorrhea, yang pada gilirannya bergantung pada penyakit yang mendasari yang juga menyebabkan najis berlemak.

Diagnosis dan kursus

Najis berlemak sering kali dapat dikenali oleh orang yang terkena. Semasa lawatan berikutnya ke doktor, perbincangan terperinci pertama kali dilakukan untuk menanyakan keadaan pesakit dan sejarah perubatan. A pemeriksaan najis memberikan maklumat mengenai kandungan lemak sebenar. Darah ujian dapat membantu mengesan keradangan atau intoleransi gluten. Kanser juga dapat dikesan dengan cara ini. Ultrasound dan Sinar X pemeriksaan atau tomografi komputer membolehkan kesimpulan selanjutnya dibuat mengenai keadaan organ. Sekiranya steatorrhea tetap tidak dapat dirawat, penyakit yang menanggungnya boleh merebak tanpa gangguan dan mungkin menyebabkan kerosakan teruk pada organ yang terjejas. Beberapa penyakit, seperti barah pankreas, mungkin juga membawa hingga kematian pesakit sekiranya tidak dirawat.

Komplikasi

Sama ada steatorrhea menyebabkan komplikasi, dan jika demikian, apakah itu, bergantung terutamanya kepada penyebabnya. Sekiranya najis lemak berdasarkan intoleransi gluten, gejala kekurangan dan kronik penyakit berjangkit boleh berlaku sekiranya tidak dirawat. Sejak celiac penyakit melemahkan seluruh organisma, kesan lewat seperti penyakit kardiovaskular dan alahan juga dapat dibayangkan. Sekiranya, sebaliknya, penyakit pankreas bertanggungjawab terhadap najis berlemak, ini boleh berlaku membawa hingga keradangan atau sekata kanser. Penyakit tumor bahkan boleh menyebabkan kematian pesakit jika tidak dirawat. Dalam kes batu karang, steatorrhea biasanya diikuti oleh jangkitan pada pundi hempedu, yang dapat berkembang menjadi pundi hempedu porselin yang disebut. Ini meningkatkan risiko berkembang kanser pundi hempedu. Selain daripada aduan gastrointestinal, najis berlemak itu sendiri tidak membawa kesan serius. Kadang-kadang, ia boleh menyebabkan sembelit atau penyumbatan usus. Rawatan steatorrhea juga menangani penyebabnya. Sekiranya, sebagai contoh, ada keradangan pankreas, kesan sampingan boleh berlaku akibat ubat yang diresepkan. Perkara yang sama berlaku untuk celiac penyakit terapi. Dalam kes batu karang, diperlukan pembedahan, yang membawa risiko yang diketahui seperti jangkitan, pendarahan atau kecederaan.

Bilakah anda perlu berjumpa doktor?

Penyelewengan dalam tandas harus diperhatikan dan ditindaklanjuti. Sekiranya kelainan berlaku semasa evakuasi usus, perhatian khusus harus diambil. Ini selalunya merupakan tanda pertama penyakit yang ada. Sekiranya pemerhatian itu unik, biasanya tidak ada kebimbangan. Selalunya pengambilan makanan tidak optimum atau bahan berbahaya seperti alkohol habis dimakan. Sekiranya berlaku perubahan berulang atau meningkat, nasihatkan doktor dengan doktor. Ini benar terutamanya jika keanehan itu berterusan selama beberapa hari atau minggu serta menunjukkan perwatakan yang semakin meningkat. Najis yang lembut atau melekit menunjukkan gangguan pada organisma. Sekiranya jumlah perkumuhannya sangat besar berbanding makanan yang dimakan, ini merupakan petunjuk adanya penyakit yang ada. Sekiranya terdapat aduan umum saluran gastrousus, lawatan kawalan ke doktor harus dilakukan. Bau perkumuhan yang tidak menyenangkan, kembung perut atau perubahan berat badan harus difahami sebagai isyarat amaran badan. Kelainan umum, kesakitan, cirit-birit or sembelit mesti disiasat. Sekiranya genangan lemak kecil diperhatikan dikeluarkan dari usus semasa lawatan ke tandas, doktor harus segera berjumpa dan diberitahu mengenai pemerhatiannya.

Rawatan dan terapi

Setelah steatorrhea telah didiagnosis dengan jelas dan penyebab gangguan ditentukan, sesuai terapi kemudian boleh dimulakan. Ini bergantung pada gangguan tertentu. Gluten intoleransi selalunya tidak memerlukan perlakuan khas; namun, orang yang terjejas mesti mengelakkan makanan yang mengandungi gluten agar tidak bebas daripada gejala. Keradangan pankreas harus dirawat dengan segera, jika tidak, ia boleh mengancam nyawa. Ini melibatkan pentadbiran pelbagai ubat dan, dalam beberapa keadaan, pembedahan untuk membuang bahagian organ yang terjejas. Perkara yang sama berlaku untuk karsinoma pankreas: pembedahan membuang tumor dalam kombinasi dengan kemoterapi menjanjikan kejayaan rawatan yang baik. Batu empedu mesti dikeluarkan sekiranya menyebabkan gejala seperti najis berlemak. Dalam banyak kes, mereka boleh dihancurkan, yang berkesan dan kurang memberi tekanan kepada pesakit. Pematuhan kepada a diet boleh juga berguna dalam banyak kes, untuk menyokong masing-masing terapi dan tidak memberi tekanan tambahan pada saluran penghadaman. Pada dasarnya, lebih awal penyakit ini dikesan dan dirawat, semakin tinggi kemungkinan terapi bebas masalah dan penyembuhan lengkap.

pencegahan

Pada dasarnya, kejadian najis lemak tidak dapat dicegah secara langsung. Namun, gaya hidup sihat dengan seimbang diet dan latihan yang mencukupi, serta menjauhkan diri dari alkohol dan nikotin, dapat membantu mencegah perkembangan penyakit yang bertanggungjawab terhadap najis berlemak. Sekiranya tanda-tanda pertama najis berlemak muncul, disarankan berjumpa doktor sekiranya ragu-ragu. Dia dapat menjelaskan penyebabnya dan, jika perlu, memulakan terapi yang sesuai.

Penjagaan selepas itu

Selepas rawatan steatorrhea berjaya, rawatan susulan mungkin penting, bergantung kepada penyebabnya. Sekiranya celiac penyakit adalah pencetus steatorrhea, tidak dapat dihindari untuk mengelakkan makanan yang mengandung gluten walaupun selepas rawatan. Sekiranya penyakit pankreas (Pankreatitis, barah pankreasatau saluran gastrousus (Penyakit Crohn dan penyakit usus radang kronik yang lain), biasa darah ujian juga gastroskopi dan kolonoskopi dan, jika perlu, ultrasound pemeriksaan organ diperlukan walaupun selepas steatorrhea telah diperbaiki. Sekiranya batu empedu adalah penyebab steatorrhea, tidak diperlukan tindak lanjut jika telah dikeluarkan. Sekiranya penyebabnya adalah radang bile saluran, pemeriksaan rutin saluran empedu harus dilakukan walaupun selepas rawatan keradangan ini berjaya, kerana kemungkinan berulang saluran empedu keradangan meningkat pada orang yang sudah menghidapnya. Sekiranya penggunaan ubat-ubatan tertentu seperti antibiotik adalah penyebab perkembangan steatorrhea, ini harus dielakkan di masa depan. Di samping itu, pengamatan najis secara berkala sering dapat mengesan kambuh steatorrhea pada peringkat awal. Di sini, pesakit diminta untuk memperhatikan perubahan najis mereka (khususnya, warna lembap dan bau berasid, tetapi juga cirit-birit dan najis yang tinggi jumlah) dan harus berjumpa dengan doktor mereka pada peringkat awal jika mereka mengesyaki berulang steatorrhea.

Apa yang anda boleh buat sendiri

Rawatan diri terhadap steatorrhea adalah berdasarkan terapi perubatan. Sekiranya gluten intoleransi adalah penyebabnya, doktor akan mencadangkan diet. Sekiranya batu empedu adalah penyebabnya, ia mesti dikendalikan. Selepas pembedahan, pesakit mesti menenangkannya. Pergerakan usus harus kembali normal dalam beberapa hari selepas operasi. Sekiranya najis berlemak disebabkan oleh Pankreatitis, langkah yang paling penting adalah mengambil yang ditetapkan ubat penahan sakit dengan betul. Selain itu, banyak cecair harus diambil agar pencernaan dapat mengatur dirinya dengan cepat. Sebaik sahaja simptom mereda, makanan ringan dapat diambil lagi. Gejala-gejala tersebut seharusnya hilang sepenuhnya selewat-lewatnya satu hingga dua minggu. Gaya hidup sihat dengan banyak bersenam menyumbang kepada pemulihan dan mencegah kambuhnya steatorrhea. Diet mesti diubah selepas najis berlemak. Pesakit memperhatikan diet rendah lemak yang terdiri dari protein dan makanan rendah serat. Khususnya, lemak trans, iaitu lemak hidrogenasi industri, yang terutama terdapat dalam makanan beku dan pasta, harus dielakkan. Alkohol harus dielakkan seboleh-bolehnya. Di samping itu, makanan kecil yang membekalkan tubuh dengan protein yang sedikit tetapi berkualiti tinggi disyorkan. Pada kanak-kanak, penjelasan perubatan lebih lanjut diperlukan untuk menyingkirkan penyakit metabolik sebagai penyebabnya.